Farih.co.id
Home Smartphone Apakah Tablet Android Akhirnya Layak Dibeli?

Apakah Tablet Android Akhirnya Layak Dibeli?

pixel tablet

Tablet Android telah lama tertinggal dari iPad Apple. Untuk sementara, tampaknya Apple adalah satu-satunya perusahaan dengan tablet yang layak dibeli, sementara beberapa opsi di pasar Android hanya tersedia untuk itu.


Namun setelah peningkatan perangkat lunak dan peluncuran dari Google dan OnePlus, tampaknya tablet Android sekarang layak mendapat kesempatan lain.

Mari kita lihat keadaan tablet Android saat ini, dengan mempertimbangkan perkembangan terbaru, untuk menentukan apakah layak mendapatkan unit atau apakah iPad harus tetap menjadi pilihan Anda.


Mengapa Tablet Android Gagal Bersaing Dengan iPad di Masa Lalu

Pertama, kita perlu menganalisis mengapa sulit untuk merekomendasikan tablet Android karena, untuk waktu yang lama, mereka dibayangi oleh jajaran iPad Apple. Cerita dimulai dengan peluncuran iPad pada tahun 2010. Melihat kesuksesan iPad, berbagai perusahaan teknologi bergegas membuat tablet murah bertenaga Android dengan harapan dapat mencuri sebagian pangsa pasar dari Apple.

Berbeda dengan iPad, tablet Android hanyalah perangkat layar besar yang menjalankan Android, sistem operasi yang dibuat untuk telepon pintar. Tidak ada pengoptimalan perangkat lunak apa pun—sebenarnya, tablet Android membanjiri pasar saat Google masih mengerjakan Android 3.0 Honeycomb, versi Android yang khusus dimaksudkan untuk berjalan di perangkat berukuran besar.

Honeycomb diluncurkan pada tahun 2011 dengan berbagai optimasi untuk memanfaatkan layar yang lebih besar. Meskipun peningkatan, itu bisa menjadi lebih baik. Menurut ulasan, Honeycomb sering mengalami crash, dan hanya sedikit aplikasi yang tersedia di platform yang dapat memanfaatkan layar yang lebih besar. Ini, meskipun Google memberi pengembang alat untuk mengoptimalkan aplikasi mereka untuk layar besar.

Tetapi dengan ukuran pasar yang kecil dan begitu banyak variasi perangkat keras yang perlu didukung, itu tidak sebanding dengan waktu para pengembang. Itu berarti pengalaman perangkat lunak setengah matang. Belum lagi Honeycomb sendiri lebih menantang dan tidak intuitif untuk digunakan daripada iOS Apple di iPad. Jalannya masih panjang.

Tablet Android Pantas Mendapatkan Reputasi Buruknya

Reputasi tablet Android rusak sejak awal. Honeycomb Google tidak berhasil menebus platform, begitu pula upaya selanjutnya. Masalah utama seperti fragmentasi, pengoptimalan aplikasi yang buruk, dan kurangnya antarmuka pengguna yang intuitif mengganggu tablet Android di tahun-tahun berikutnya. Kebijakan pembaruan perangkat lunak Android yang lebih rendah tidak membantu.

Ini menjadikan iPad pilihan de facto bagi siapa saja yang ingin membeli tablet. Akhirnya, pemilihan tablet Android di pasaran menyusut karena penjualan yang buruk, sementara popularitas iPad terus menguat. Google juga mengabaikan tablet Android untuk sementara waktu, memperkenalkan peningkatan pada platform di ponsel cerdas, tetapi jarang untuk tablet.

Apple, di sisi lain, terus meningkatkan iPad. Dengan iPadOS, platform ini jauh lebih baik dan lebih mudah digunakan, memiliki integrasi erat dengan sistem operasi Apple lainnya, dan banyak pilihan aplikasi. Jika Anda menggabungkan semua ini, tidak perlu khawatir mengapa tablet Android belum dapat bersaing dengan iPad.

Bagaimana Tablet Android Membuat Kembalinya

Terlepas dari masa lalu yang suram, perkembangan terakhir menunjukkan bahwa tablet Android akhirnya kembali lagi dengan berbagai cara.

Pertama, Google akhirnya mengambil inisiatif untuk mengatasi masalah perangkat lunak. Perusahaan memulai dengan peluncuran Android 12L pada Oktober 2021, versi optimal dari sistem operasi yang ditargetkan untuk menjadikan Android lebih baik di perangkat layar besar. Android 12L meningkatkan kompatibilitas aplikasi dan multitasking, menghadirkan antarmuka pengguna baru yang lebih baik untuk membuat tablet lebih mudah digunakan.

Bilah tugas persisten baru di Android 13 untuk tablet
Kredit gambar: Google/YouTube

Android 12L dirilis sebagai penurunan fitur, tetapi tidak berhenti di situ. Minat baru Google pada tablet berlanjut dengan Android 13, yang menghadirkan fitur-fitur baru untuk pengalaman Android yang lebih baik di layar besar, termasuk dukungan aplikasi layar terpisah, fungsionalitas seret-dan-lepas, bilah tugas yang persisten, dan pembenahan bayangan pemberitahuan.

Secara kolektif, fitur-fitur ini sangat meningkatkan pengalaman perangkat lunak. Dan jika Anda telah menjadi pengguna tablet yang tajam, Anda akan melihat bahwa ini adalah beberapa fitur penting yang memberi iPadOS keunggulan dibandingkan Android.

Itu diikuti oleh pengoptimalan aplikasi dari Google dan beberapa pengembang pihak ketiga seperti Facebook dan Canva untuk meningkatkan aplikasi mereka di layar besar. Pengoptimalan aplikasi masih dalam proses pada Juli 2023, tetapi senang melihat beberapa pengembang berkomitmen untuk tujuan ini.

Kedua, dua merek smartphone besar meluncurkan tablet baru. Google memperkenalkan Tablet Pixel, perangkat 10,95 inci yang ditenagai oleh chip Tensor G2 Google, mulai dari $499.

Sebagai perusahaan pemilik Android, kembalinya Google ke pasar tablet menandakan masa depan yang cerah untuk segmen tersebut. Ini melambangkan bahwa perusahaan berdedikasi untuk memastikan bahwa pengalaman Android secara keseluruhan pada tablet bersifat intuitif, sesuatu yang telah menjadi perhatiannya sejak 2021.

bantalan oneplus
Kredit Gambar: Satu ditambah

Selain Google, OnePlus meluncurkan tablet pertamanya, OnePlus Pad, dengan layar 11,61 inci yang sedikit lebih besar yang ditenagai oleh MediaTek Dimensity 9000, mulai dari $480.

Peluncuran kedua perangkat menambah lebih banyak pilihan bagi calon pembeli, di samping produk Samsung biasa. Mereka diharapkan akan membantu menghidupkan kembali minat konsumen pada tablet Android, membuat pasar lebih kompetitif, dan pada akhirnya memberikan nilai lebih kepada konsumen, serupa dengan yang kita lihat di pasar smartphone Android.

Haruskah Anda Membeli Tablet Android?

Yah, itu tergantung. Terlepas dari perkembangan terkini, tidak semua aplikasi dioptimalkan sepenuhnya untuk tablet Android. Jadi jika Anda terutama mencari perangkat berukuran tablet dengan ekosistem aplikasi yang dikembangkan untuk melakukan berbagai hal, itu akan sulit ditemukan di ekosistem Android.

Tinjauan terbaru dari Tablet Pixel menunjukkan bahwa sebagian besar aplikasi pihak ketiga masih merupakan aplikasi smartphone yang diledakkan tanpa pengoptimalan layar besar apa pun. Jika Anda ingin menggunakan aplikasi sehari-hari yang tidak dibuat oleh Google di tablet Android Anda, jangan berharap banyak untuk pengoptimalan. Anda akan lebih baik mendapatkan iPad.

Artinya, sebagaimana adanya, iPad harus tetap menjadi pilihan utama bagi kebanyakan orang yang mencari tablet. Tetapi jika Anda lebih condong ke konsumsi media daripada produktivitas, aplikasi, atau game, Anda bisa mendapatkan tablet Android apa saja, dan Anda akan baik-baik saja.

Comment
Share:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

beli jitu https://167.71.217.241/ https://188.166.210.27/ https://103.253.147.8/ https://139.59.194.132/ https://152.42.192.54/ https://152.42.187.123/ https://188.166.196.248/ https://163.47.9.78/ https://157.230.245.144/ http://68.183.96.87/ http://147.182.210.122/ http://147.182.128.234/ http://167.172.1.184/ http://157.245.5.74/ http://139.59.217.59/ http://163.47.9.16/ http://144.126.251.215/ http://139.59.217.128/ http://103.186.0.254/ http://161.35.251.176/ http://157.245.29.71/ https://170.64.254.102/ https://www.markas303.ac.id/ https://www.markas303.or.id/ https://www.markas303.sch.id/ http://103.172.205.75/ http://103.245.38.119/ http://138.197.224.231/ http://138.197.224.231/

Ad

BIJI18 BIJI18 https://goremekoop.com/ AGEN77 3DBET OBOR138 GACOR168JP YING77 RUMAH258 POHONHOKI99 ASALBET88 PARIS128 66KBET LONG111 DESA333 DEWAGACOR89 YING77
https://146.190.200.68/ https://188.166.204.36/