Farih.co.id
Home Teknologi Apakah ChatGPT Mengalami Masalah Keamanan?

Apakah ChatGPT Mengalami Masalah Keamanan?

chatgpt security issues

Pada Januari 2023, hanya dua bulan setelah diluncurkan, ChatGPT (Generative Pre-trained Transformer) menjadi aplikasi dengan pertumbuhan tercepat sepanjang masa, mengumpulkan lebih dari 100 juta pengguna.


Chatbot canggih OpenAI mungkin telah menghidupkan kembali minat publik terhadap kecerdasan buatan, tetapi hanya sedikit yang secara serius mempertimbangkan potensi risiko keamanan yang terkait dengan produk ini.


ChatGPT: Ancaman dan Masalah Keamanan

Teknologi yang mendasari ChatGPT dan chatbot lainnya mungkin serupa, tetapi ChatGPT termasuk dalam kategorinya sendiri. Ini adalah berita bagus jika Anda berniat menggunakannya sebagai semacam asisten pribadi, tetapi mengkhawatirkan jika Anda mempertimbangkan bahwa pelaku ancaman juga menggunakannya.

Penjahat dunia maya dapat memanfaatkan ChatGPT untuk menulis malware, membuat situs web scam, menghasilkan email phishing, membuat berita palsu, dan sebagainya. Karena itu, ChatGPT mungkin merupakan risiko keamanan siber yang lebih besar daripada manfaatnya, seperti Komputer Tidur memasukkannya ke dalam analisis.

Pada saat yang sama, ada kekhawatiran serius bahwa ChatGPT sendiri memiliki kerentanan tertentu yang belum tertangani. Misalnya, pada Maret 2023, muncul laporan tentang beberapa pengguna yang dapat melihat judul percakapan orang lain. Sebagai Ambang dilaporkan pada saat itu, CEO OpenAI Sam Altman menjelaskan bahwa “bug di perpustakaan sumber terbuka” telah menyebabkan masalah tersebut.

Ini hanya menggarisbawahi betapa pentingnya untuk membatasi apa yang Anda bagikan dengan ChatGPT, yang secara default mengumpulkan sejumlah besar data. Raksasa teknologi Samsung mempelajarinya dengan cara yang sulit, ketika sekelompok karyawan yang telah menggunakan chatbot sebagai asisten secara tidak sengaja membocorkan informasi rahasia ke sana.

Apakah ChatGPT Ancaman terhadap Privasi Anda?

Logo ChatGPT dengan latar belakang hijau

Keamanan dan privasi bukanlah satu dan sama, tetapi keduanya berkaitan erat dan seringkali bersinggungan. Jika ChatGPT merupakan ancaman keamanan, maka itu juga merupakan ancaman terhadap privasi, begitu pula sebaliknya. Tapi apa artinya ini dalam istilah yang lebih praktis? Seperti apa kebijakan keamanan dan privasi ChatGPT?

Miliaran kata diambil dari internet untuk membuat database besar ChatGPT. Basis data ini terus berkembang, karena ChatGPT menyimpan apa pun yang dibagikan pengguna. Nirlaba yang berbasis di AS Kewajaran memberi ChatGPT skor evaluasi privasi 61 persen, mencatat bahwa chatbot mengumpulkan Informasi Identifikasi Pribadi (PII), dan data sensitif lainnya. Sebagian besar data ini disimpan, atau dibagikan dengan pihak ketiga tertentu.

Bagaimanapun, Anda harus berhati-hati saat menggunakan ChatGPT, terutama jika Anda menggunakannya untuk bekerja, atau untuk memproses informasi sensitif. Sebagai aturan umum, Anda tidak boleh berbagi dengan bot apa yang Anda tidak ingin diketahui publik.

Mengatasi Risiko Keamanan Terkait Dengan ChatGPT

Kecerdasan buatan akan diatur di beberapa titik, tetapi sulit membayangkan dunia yang tidak menimbulkan ancaman keamanan. Seperti semua teknologi, ia dapat—dan akan—disalahgunakan.

Di masa depan, chatbots akan menjadi bagian integral dari mesin pencari, asisten suara, dan jejaring sosial Malwarebytes. Dan mereka akan berperan di berbagai industri, mulai dari kesehatan dan pendidikan, hingga keuangan dan hiburan.

Ini secara radikal akan mengubah keamanan seperti yang kita ketahui. Namun seperti yang juga dicatat oleh Malwarebytes, ChatGPT dan alat serupa juga dapat digunakan oleh profesional keamanan siber; misalnya untuk mencari bug pada perangkat lunak, atau “pola mencurigakan” pada aktivitas jaringan.

Meningkatkan Kesadaran Adalah Kunci

Apa kemampuan ChatGPT dalam lima atau 10 tahun dari sekarang? Kami hanya bisa berspekulasi, tetapi yang kami tahu pasti adalah bahwa kecerdasan buatan tidak akan kemana-mana.

Saat chatbot yang lebih canggih muncul, seluruh industri harus menyesuaikan dan mempelajari cara menggunakannya secara bertanggung jawab. Ini termasuk industri keamanan siber, yang sudah dibentuk oleh AI. Meningkatkan kesadaran tentang risiko keamanan yang terkait dengan AI adalah kuncinya, dan akan membantu memastikan teknologi ini dikembangkan dan digunakan dengan cara yang etis.

Comment
Share:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

beli jitu https://167.71.217.241/ https://188.166.210.27/ https://103.253.147.8/ https://139.59.194.132/ https://152.42.192.54/ https://152.42.187.123/ https://188.166.196.248/ https://163.47.9.78/ https://157.230.245.144/ http://68.183.96.87/ http://147.182.210.122/ http://147.182.128.234/ http://167.172.1.184/ http://157.245.5.74/ http://139.59.217.59/ http://163.47.9.16/ http://144.126.251.215/ http://139.59.217.128/ http://103.186.0.254/ http://161.35.251.176/ http://157.245.29.71/ https://170.64.254.102/ https://www.markas303.ac.id/ https://www.markas303.or.id/ https://www.markas303.sch.id/ http://103.172.205.75/ http://103.245.38.119/ http://138.197.224.231/ http://138.197.224.231/

Ad

BIJI18 BIJI18 https://goremekoop.com/ AGEN77 3DBET OBOR138 GACOR168JP YING77 RUMAH258 POHONHOKI99 ASALBET88 PARIS128 66KBET LONG111 DESA333 DEWAGACOR89 YING77
https://146.190.200.68/ https://188.166.204.36/