Farih.co.id
Home Smartphone Private DNS Android : Pengertian dan Cara Menggunakannya

Private DNS Android : Pengertian dan Cara Menggunakannya

Sebagian besar interaksi Anda dengan internet dimulai dengan kueri DNS, tetapi server DNS publik tidak dirancang dengan mempertimbangkan privasi. Jadi, Anda harus menggunakan fitur DNS pribadi ponsel Android Anda untuk meningkatkan privasi Anda.


Tapi apa sebenarnya DNS itu, bagaimana cara kerjanya, dan mengapa Anda harus mempertimbangkan untuk menggunakan fitur DNS pribadi di perangkat Android Anda?


Apa itu DNS?

Semua perangkat di internet, termasuk server web yang menyajikan konten untuk Anda, berkomunikasi satu sama lain menggunakan alamat IP. Namun bagi manusia, sulit untuk menghafal bilangan kompleks tersebut. Domain Name System (DNS) menghilangkan kebutuhan manusia untuk mengingat alamat IP.

Anda mengetik nama situs web di browser Anda seperti makeuseof.com, dan DNS menerjemahkan nama situs web ke alamat IP yang sesuai untuk mengaktifkan browser Anda memuat situs web.

Cara Kerja DNS

Berikut prosesnya secara detail:

  • Anda mengetik nama domain ke browser Anda, seperti makeuseof.com.
  • Browser mengirimkan kueri ke server DNS yang meminta alamat IP terkait untuk makeuseof.com.
  • Server DNS mencari dan menemukan alamat IP yang benar dari catatannya berdasarkan kueri DNS yang diterimanya dari browser.
  • Jika berhasil, server DNS mengembalikan alamat IP yang terletak ke browser yang meminta.
  • Browser kemudian menghubungi server web target menggunakan alamat IP yang dikembalikan ini.
  • Server web merespons dengan koneksi ke browser yang meminta.
  • Terakhir, browser menampilkan konten di layar Anda seperti yang Anda minta sebelumnya.

Beberapa server DNS terlibat dalam proses ini. Dan seluruh proses terjadi di latar belakang dengan sangat cepat sehingga Anda tidak akan melihat adanya penundaan waktu. Anda menekan enter setelah mengetik nama situs web, dan perangkat Anda memuat situs web tersebut di saat berikutnya.

Apa itu DNS Pribadi?

DNS Pribadi adalah opsi untuk mengenkripsi kueri DNS. Ini berarti pelaku ancaman tidak dapat mengetahui apa yang Anda cari secara online jika mereka dapat mencegat data Anda. Akibatnya, mode DNS pribadi dapat membantu Anda melindungi dari penyadapan.

Secara luas, dua protokol digunakan untuk membuat saluran aman antara browser Anda dan DNS—protokol DNS over transport layer security (TLS) dan DNS over protokol HTTPS.

Mengapa Anda Harus Menggunakan DNS Pribadi di Smartphone

Server-Router-Ditempatkan-di-Peta-Dunia-di-Latar Belakang Merah

Aktor ancaman mengeksploitasi kerentanan di DNS untuk melakukan berbagai serangan DNS.

Menurut terbaru Laporan Ancaman DNS Global, 88 persen perusahaan mengalami satu atau lebih serangan DNS tahun lalu. Dan rata-rata ada tujuh serangan per tahun untuk setiap perusahaan.

Anda mungkin berpikir mengapa Anda harus merawat smartphone Anda. Anda tidak menggunakannya untuk pekerjaan yang berhubungan dengan kantor. Jadi, Anda mungkin memiliki kesan bahwa peretas tidak akan menargetkan Anda untuk serangan terkait DNS apa pun.

Saat ini, orang menggunakan ponsel cerdas untuk semua situs web, termasuk situs perbankan. Penelusuran seluler memiliki volume yang lebih besar daripada penelusuran desktop secara global. Jadi smartphone adalah target favorit para peretas.

Karena itu, Anda harus memperkuat keamanan DNS agar tetap terlindungi. Dan menggunakan mode DNS pribadi di ponsel cerdas Anda bisa menjadi salah satu cara untuk melakukannya. Mengenkripsi semua kueri DNS Anda membuat apa yang Anda cari online tersembunyi dari pengintaian.

Terlebih lagi, Wi-Fi publik menimbulkan banyak ancaman keamanan. Jadi lebih baik permintaan DNS Anda dienkripsi di jaringan publik untuk meningkatkan privasi Anda.

Selain itu, dengan menggunakan layanan DNS pihak ketiga, Anda dapat menyetel kontrol orang tua di perangkat anak Anda.

Cara Mengaktifkan DNS Pribadi di Android

Google memperkenalkan DNS melalui TLS di perangkat Android 9 atau lebih baru, memungkinkan Anda untuk mengenkripsi semua kueri DNS di ponsel cerdas Anda. Jadi secara default, DNS Pribadi aktif di perangkat Android Anda jika Anda menggunakan Android 9 atau lebih baru. Namun jika Anda telah mengacaukan pengaturan ponsel dan menonaktifkan fitur ini, Anda dapat mengaktifkannya dengan mudah.

Terlebih lagi, Anda juga dapat memilih server DNS pribadi pilihan Anda jika Anda tidak ingin menggunakan server DNS pribadi default Anda, yang seringkali merupakan DNS Google.

Proses untuk mengaktifkan layanan DNS pribadi sebagian besar sama di sebagian besar ponsel cerdas Android, tetapi jalur dan langkah yang tepat mungkin berbeda tergantung produsen ponsel cerdas Anda. Untuk contoh ini, kami akan menggunakan smartphone OnePlus-Nord 2T5G.

Untuk memulai, geser ke bawah ponsel cerdas Anda untuk mengakses bayangan notifikasi di ponsel cerdas Anda. Kemudian, klik pada simbol roda gigi untuk masuk ke Pengaturan menu.

Di dalam Pengaturan menu, klik pada Koneksi & berbagi tab. Bergantung pada pabrikan perangkat Anda, Anda mungkin memiliki nama yang berbeda, misalnya Jaringan & Internet.

Dalam Koneksi & berbagi menu, klik pada DNS pribadi tab. Anda akan melihat tiga opsi—Mati, MobilDan DNS yang ditentukan.

Pilih DNS yang ditentukan opsi untuk menggunakan penyedia DNS pribadi pihak ketiga pilihan Anda. Jika Anda memilih opsi ini, Anda harus memasukkan nama host penyedia DNS Pribadi, bukan alamat IP.

Anda dapat menggunakan salah satu alamat server DNS berikut:

  • Cloudflare: 1dot1dot1dot1.cloudflare-dns.com
  • Kuad9: dns.quad9.net
  • Bersihkan DNS penjelajahan: security-filter-dns.cleanbrowsing.org

Setelah memasukkan, nama server DNS pihak ketiga, klik Menyimpan tombol. Anda telah mengaktifkan DNS pribadi di ponsel Anda dengan server DNS pilihan Anda. Untuk selanjutnya, semua kueri DNS di ponsel cerdas Anda akan dienkripsi.

Untuk alasan apa pun, jika Anda ingin menonaktifkan fitur DNS Pribadi, buka Pengaturan > Koneksi & berbagi > DNS pribadi. Kemudian, pilih Mati tombol. Fitur DNS Pribadi di perangkat Android Anda akan dinonaktifkan.

Haruskah Anda Menggunakan Layanan DNS Pihak Ketiga?

Menggunakan layanan DNS pihak ketiga dapat menawarkan banyak keuntungan. Anda dapat memperoleh kecepatan yang lebih baik jika server DNS pihak ketiga berada di dekat lokasi Anda.

Jika Anda curiga tentang penyedia layanan internet yang merekam riwayat browser Anda, memilih layanan DNS tanpa log dapat mengatasi masalah ini.

Server DNS pribadi pihak ketiga dapat membantu Anda mengakses konten yang diblokir kawasan, karena sebagian besar konten yang disensor diblokir melalui DNS.

Beberapa penyedia DNS pribadi juga dapat membantu Anda menyetel kontrol orang tua dan pemfilteran khusus pada perangkat. Tetapi Anda mungkin harus membayar untuk menggunakan fitur ini.

Aktifkan DNS Pribadi untuk Tetap Aman Dari Mencongkel Mata

Dengan meningkatnya pelaku ancaman yang menargetkan perangkat Android, menjadi penting bagi semua pengguna untuk meningkatkan keamanan perangkat mereka.

Mengaktifkan fitur DNS Pribadi di ponsel Android Anda meningkatkan privasi Anda, karena permintaan DNS Anda akan dienkripsi. Akibatnya, Anda akan menikmati privasi dan keamanan tambahan. Plus, jika Anda mengalami waktu muat yang lambat, mengubah pengaturan DNS Anda mungkin akan mempercepatnya.

Comment
Share:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

beli jitu https://167.71.217.241/ https://188.166.210.27/ https://103.253.147.8/ https://139.59.194.132/ https://152.42.192.54/ https://152.42.187.123/ https://188.166.196.248/ https://163.47.9.78/ https://157.230.245.144/ http://68.183.96.87/ http://147.182.210.122/ http://147.182.128.234/ http://167.172.1.184/ http://157.245.5.74/ http://139.59.217.59/ http://163.47.9.16/ http://144.126.251.215/ http://139.59.217.128/ http://103.186.0.254/ http://161.35.251.176/ http://157.245.29.71/ https://170.64.254.102/ https://www.markas303.ac.id/ https://www.markas303.or.id/ https://www.markas303.sch.id/ http://103.172.205.75/ http://103.245.38.119/ http://138.197.224.231/ http://138.197.224.231/

Ad