Farih.co.id
Home Smartphone 7 Alasan Kenapa Mobile Gaming Sebenarnya Menyebalkan

7 Alasan Kenapa Mobile Gaming Sebenarnya Menyebalkan

Ada banyak pembicaraan di industri teknologi tentang masa depan game seluler. Namun, game-game yang menduduki peringkat teratas di toko aplikasi tidak terlalu membantu membangkitkan kepercayaan diri di masa depan. Paling-paling, kami mendapatkan game yang cukup bagus untuk dimainkan selama beberapa menit, tetapi tidak pernah membenamkan diri secara mendalam dalam cerita atau gameplaynya.


VIDEO MUO HARI INI

GULIR UNTUK MELANJUTKAN ISI

Tapi kenapa begitu? Mengapa game seluler masih terasa mengecewakan? Mengingat semua inovasi mutakhir dalam perangkat keras dan perangkat lunak ponsel pintar, Anda tentu berharap game seluler akan menyusul, bukan? Sayangnya masalahnya jauh lebih bernuansa dari itu. Berikut tujuh masalah game seluler yang belum kami selesaikan.


1. Game Seluler Berbayar Tidak Laris

Salah satu perbedaan besar antara game konsol dan game seluler adalah model bisnisnya. Meskipun model freemium memiliki biaya di muka, model freemium mendominasi model freemium.

Menurut a Laporan Statista, hanya sekitar tiga persen dari semua game seluler di Google Play Store yang dikenakan biaya. Hal serupa juga terjadi pada Apple App Store.

Tangkapan layar layar beranda Google Play Store

Orang-orang tidak suka membayar untuk game seluler, dan jarang ada game yang benar-benar membayar, sebagian besar membayar melalui pembelian dalam aplikasi dan transaksi mikro. Jadi, hal ini memaksa pengembang game untuk menyesuaikan diri dengan model tersebut atau tetap menggunakan game konsol.

Kami tidak mengatakan model freemium tidak menguntungkan. Faktanya, menurut Orang Dalam BisnisPUBG Mobile memperoleh hampir $254 juta dari pembelanjaan pemain pada bulan November 2021 saja.

Namun masalah dengan model freemium adalah tidak cocok untuk membuat game tingkat konsol berbiaya besar. Terlalu berisiko bagi pengembang untuk menginvestasikan begitu banyak waktu dan uang untuk menciptakan game seluler kelas atas, dengan harapan sia-sia bahwa orang-orang akan membayarnya nanti… setelah memainkannya secara gratis.

2. Algoritma App Store Hanya Mendukung Tangga Lagu Teratas

Kita dapat menyalahkan kurangnya permainan seluler pada cara toko aplikasi mengatur direktori mereka. Untuk memberi Anda beberapa perspektif, menurut yang lain Laporan Statista ada sekitar 2,6 juta aplikasi di Google Play Store dan hampir 2 juta aplikasi di Apple App Store.

Lebih lanjut Laporan Statista menyatakan bahwa antara 11-13,5% dari aplikasi ini adalah game, dengan Google Play Store saja memiliki 477.877 judul game aktif pada Desember 2021.

Closeup App Store di layar iPhone

Artinya, jika Anda seorang pengembang game—terutama pengembang baru—peluang kesuksesan game Anda sangat rendah. Lupakan menonjol dari lautan aplikasi. Merupakan keajaiban jika Anda ketahuan. Dan toko aplikasi tidak berbuat banyak untuk membantu pengembang baru terlihat.

Saat mencari aplikasi, kebanyakan orang hanya memilih satu dari item di bagian atas daftar. Dan karena ini, pemenang tetap menang dan pecundang terus kalah.

Tidak ada insentif nyata bagi toko aplikasi untuk mendukung pengembang selain pengembang yang menghasilkan pendapatan paling banyak. Hal ini membuat pengembang baru enggan mengambil risiko dalam menciptakan game seluler yang lebih baik.

3. Rendahnya Ekspektasi Konsumen

Pada tingkat tertentu, kami sebagai pengguna juga bertanggung jawab atas game seluler yang memiliki citra buruk. Kecuali Anda belum pernah menggunakan Reddit, Anda pasti tahu bahwa orang sering mengkritik game seluler karena tidak menjadi “game nyata” karena alasan yang terlalu jelas untuk diabaikan.

Para gamer bahkan tidak mengharapkan game mobile itu bagus, sehingga tidak mengherankan jika game tersebut ternyata jelek.

orang yang duduk di meja memakai headphone bermain game online

Game seluler dipandang sebagai sumber hiburan yang dapat dibuang—sesuatu yang dapat Anda tukarkan dengan mudah untuk hal lain. Jadi wajar saja jika pengguna tidak perlu repot-repot mengeluh ketika sebuah game mobile jelek. Dengan kata lain, tidak ada mekanisme umpan balik yang nyata.

Kebanyakan orang hanya mencopot pemasangan suatu aplikasi jika mereka tidak menyukainya dan memasang yang lain, dengan harapan hal itu tidak akan terlalu mengecewakan. Hal ini tidak terjadi pada game PC atau konsol.

Komunitas game sangat peka terhadap hobi tersebut dan secara aktif mencari perbaikan dan perbaikan bug, serta mendengarkan sarannya sehingga pengembang dapat membuat game yang lebih baik.

Meskipun beberapa ulasan negatif mungkin kejam, ulasan tersebut berguna untuk menemukan kesalahan. Untuk game seluler, tingkat semangat dan komitmen seperti itu tidak ada.

4. Kontrol Layar Sentuh yang Buruk

konsol video game dan ponsel

Kecuali Anda membeli ponsel gaming khusus dengan tombol bahu (seperti Black Shark 4 yang kami ulas), ponsel cerdas biasa tidak dapat bersaing dengan pengontrol konsol. Semua kontrol game seluler harus dijejali di dalam ruang layar perangkat yang sangat terbatas.

Mengingat keterbatasan ini, kontrol tersebut sering kali menjadi sangat kecil atau sangat besar sehingga mengganggu gameplay—yang mengakibatkan pengalaman bermain game yang buruk. Untuk mengatasi hal ini, pengembang harus mengeluarkan sumber daya tambahan untuk menemukan cara baru agar kontrolnya terasa mulus.

5. Kurangnya Penyimpanan untuk Dikhususkan untuk Game

Berbeda dengan konsol, smartphone tidak hanya menyimpan game tetapi juga foto, video, lagu, film, dokumen, aplikasi, dan lainnya. Jadi wajar saja, ruang penyimpanan seringkali menjadi masalah. Agar adil, kita sudah melihat smartphone dengan ruang penyimpanan 1TB, jadi ini bukan masalah besar seperti masalah di atas.

Namun, karena ruang penyimpanan yang lebih besar juga berarti harga yang lebih tinggi, satu-satunya ponsel yang dapat memanfaatkan hal ini adalah ponsel andalan. Dan karena sebagian besar penjualan ponsel cerdas bukanlah ponsel unggulan, melainkan ponsel murah dan kelas menengah, maka keuntungan dari ruang penyimpanan yang lebih besar menjadi mubazir.

6. Kurangnya Platform Standar

cara menggunakan share play di ps5 playstation 5

Tidak seperti konsol standar seperti PlayStation dan Xbox, ponsel cerdas hadir dalam berbagai bentuk, ukuran, dan konfigurasi. Hal ini terutama berlaku untuk ponsel Android dibandingkan iPhone.

Karena varian iPhone yang ada di dunia lebih sedikit, varian iPhone lebih terstandarisasi dan aplikasinya lebih mudah dikembangkan. Itu sebabnya pengembang sering kali merilis aplikasi dan pembaruan di iOS terlebih dahulu.

Karena ponsel cerdas sangat berbeda satu sama lain (berkat begitu banyak pesaingnya), tugas ini terlalu besar untuk meminta pengembang mengoptimalkan game mereka berdasarkan perangkat masing-masing.

Jadi, ini membuat mereka hanya punya dua pilihan; baik membuat game jelek yang dapat diunduh semua orang atau membuat game bagus yang hanya dapat diunduh oleh segelintir orang. Tampaknya pihak yang pertama lebih unggul dalam rapat di ruang rapat.

7. Iklan Dalam Game yang Sering

seorang pria frustrasi menggunakan ponselnya

Selain transaksi mikro, pengembang game seluler juga mengandalkan iklan dalam game untuk mendapatkan uang. Hal ini memungkinkan mereka untuk tetap menjalankan game dan memperkenalkan fitur-fitur baru seperti peta, senjata, pakaian, dan item serupa lainnya dalam game.

Namun, sebagai seorang gamer, rasanya sangat menyebalkan jika harus menonton iklan setiap kali selesai menyelesaikan balapan, menyelesaikan pertandingan, atau membuka kotak jarahan. Selain itu, iklan tersebut terkadang tidak relevan dan tidak pantas, dan tidak ada cara untuk mengubahnya.

Memang benar, menonton iklan dalam game adalah cara yang baik untuk mendukung pengembang game seluler tanpa membeli item dalam game, namun frekuensinya sangat penting terutama jika Anda berencana memainkan game tersebut untuk waktu yang lama.

Game Seluler Bisa Lebih Banyak Lagi

Game seluler memiliki begitu banyak potensi, namun hanya sedikit yang kita manfaatkan. Dibandingkan dengan semua kemajuan lain di dunia teknologi, sungguh mengejutkan betapa masih tertinggalnya game seluler jika disandingkan dengan game konsol.

Dari semua perusahaan, Apple adalah pihak yang paling diuntungkan jika game seluler berkembang pesat mengingat keunggulannya dibandingkan Android. Namun, game dengan tingkat imersi rendah seperti Candy Crush dan Temple Run mendominasi toko aplikasi. Banyak yang masih memperlakukan game seluler hanya sebagai cara untuk menghabiskan waktu, bukan sebagai hobi atau profesi yang terkenal.

Comment
Share:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

https://167.71.217.241/ https://188.166.210.27/ https://103.253.147.8/ https://139.59.194.132/ https://152.42.192.54/ https://152.42.187.123/ https://188.166.196.248/ https://163.47.9.78/ https://157.230.245.144/ http://68.183.96.87/ http://147.182.210.122/ http://147.182.128.234/ http://167.172.1.184/ http://157.245.5.74/ http://139.59.217.59/ http://163.47.9.16/ http://144.126.251.215/ http://139.59.217.128/ http://103.186.0.254/ http://161.35.251.176/ http://157.245.29.71/ https://170.64.254.102/ https://www.markas303.ac.id/ https://www.markas303.or.id/ https://www.markas303.sch.id/ http://103.172.205.75/ http://103.245.38.119/ http://138.197.224.231/ http://138.197.224.231/

Ad