Farih.co.id
Home Programming 10 Alasan Mengapa ReactJS Masih Menjadi Pilihan Utama untuk Pengembangan Web Front-End

10 Alasan Mengapa ReactJS Masih Menjadi Pilihan Utama untuk Pengembangan Web Front-End

reactjs code

Paket JavaScript populer yang disebut ReactJS telah banyak digunakan untuk membuat antarmuka pengguna yang dinamis dan interaktif untuk aplikasi online dan seluler. Alat dan fungsi ramah-pengembang yang diberikannya memudahkan pembuatan komponen yang dapat digunakan kembali, menangani acara, dan mempertahankan status.


Pengembang dapat menentukan hasil yang diinginkan dari elemen antarmuka pengguna tertentu menggunakan gaya pemrograman deklaratif ReactJS daripada proses yang diperlukan untuk sampai ke sana. Hasilnya, menulis kode yang dapat diskalakan dan dipelihara menjadi lebih sederhana.

Kami akan membahas beberapa alasan mengapa ReactJS masih menjadi pilihan terbaik untuk pengembangan web front-end.


1. Model Pemrograman Deklaratif

ReactJS menggunakan paradigma pemrograman deklaratif yang memungkinkan pemrogram menentukan hasil yang diinginkan dari elemen antarmuka pengguna tertentu daripada proses yang diperlukan untuk mencapainya. Paradigma ini dibangun di atas gagasan komponen, yang berfungsi sebagai blok bangunan elemen UI yang dapat digunakan kembali.

Pengembang menggambarkan keadaan UI yang diinginkan dalam paradigma pemrograman deklaratif, dan ReactJS memperbarui UI saat keadaan itu berubah. Pengembang dapat dengan mudah membuat dan mengelola aplikasi yang dapat diskalakan tanpa kontrol manual atas status UI.

Bayangkan sebuah skenario di mana kami ingin mengembangkan aplikasi penghitung sederhana menggunakan ReactJS. Kita dapat menulis kode berikut dalam model pemrograman imperatif:

 Let count = 1;
Function increment() {
    Count++;
    render();
}
Function render() {
  document.getElementByIdentity('counter').innerTexts = count;
}
render();

Menggunakan membuat() fungsikami memperbarui UI secara manual sambil mempertahankan status variabel penghitung dalam kode ini.

Dalam paradigma pemrograman deklaratif, kami akan menentukan status UI yang diinginkan dan mendelegasikan perubahan ke ReactJS.

Kode ini menggunakan useState() hook untuk membuat komponen penghitung yang mempertahankan statusnya sendiri. Itu kenaikan() metode yang kami tentukan mengubah status saat pengguna mengklik tombol kenaikan. ReactJS secara otomatis menyegarkan antarmuka pengguna (UI) untuk mencerminkan perubahan status.

2. Integrasi Dengan Framework dan Library Lain

Redux, GraphQL, dan React Router adalah alat dan kerangka kerja yang terintegrasi dengan ReactJS. Ini memungkinkan pemrogram menggabungkan kekuatan berbagai teknologi untuk menghasilkan aplikasi yang lebih canggih. Sepotong kode berikut menunjukkan cara menggunakan React Redux dengan ReactJS:

 import { createStore } from 'redux';
import { Provider } from 'react-redux';

const store = createStore(reducer);

ReactDOM.render(
  <Provider store={store}>
    <App />
  </Provider>,
  document.getElementById('root')
);

3. Aliran Data Satu Arah

Data bergerak secara eksklusif dalam satu arah, dari komponen induk ke komponen anaknya, menurut model aliran data searah ReactJS. Ini membuatnya lebih mudah untuk mempertahankan status aplikasi dan menghindari jebakan seperti kode spageti dan situasi balapan. Penggunaan komponen induk untuk mengontrol status komponen anaknya diilustrasikan oleh potongan kode berikut:

 function Parent() {
  const [count, setCount] = useState(0);
  function handleIncrement() {
    setCount(count + 1);
  }
  return (
    <div>
      <Child count={count} onIncrement={handleIncrement} />
    </div>
  );
}
function Child(props) {
  return (
    <div>
      <h1>Count: {props.count}</h1>
      <button onClick={props.onIncrement}>Increment</button>
    </div>
  );
}

4. Pengalaman Pengguna yang Lebih Baik Dengan Server-Side Rendering (SSR)

ReactJS mendukung rendering sisi server, yang menghasilkan pemuatan situs web lebih cepat dan peningkatan SEO. Render sisi server ReactJS didemonstrasikan menggunakan potongan kode berikut:

 const express = require('express');
const React = require('react');
const ReactDOMServer = require('react-dom/server');
const App = require('./App');

const app = express();
app.get("https://www.makeuseof.com/", (req, res) => {
  const html = ReactDOMServer.renderToString(<App />);
  res.send(html);
});
app.listen(3000, () => {
  console.log('Server is running on port 3000');
});

Kami membuat rute Ekspres untuk root URL (/) dalam contoh ini. Saat kursus ini disebutkan, kami mendapatkan informasi dasar dari antarmuka Pemrograman dan meneruskannya sebagai penyangga ke bagian Aplikasi Tanggapan kami. Kami kemudian, pada saat itu, menggunakan renderToString kemampuan dari respond dom/server untuk mengirimkan bagian ke HTML.

5. Pengikatan Data Satu Arah

Antarmuka pengguna diperbarui secara otomatis saat status komponen berubah di ReactJS. Akibatnya, pengikatan data dua arah yang rumit tidak diperlukan, dan lebih mudah untuk mempertahankan status aplikasi. Sepotong kode berikut menunjukkan pengikatan data satu arah dengan ReactJS:

 function Counter() {
  const [count, setCount] = useState(0);
  function handleIncrement() {
    setCount(count + 1);
  }
  return (
    <div>
      <h1>Count: {count}</h1>
      <button onClick={handleIncrement}>Increment</button>
    </div>
  );
}

6. Sintaks di JSX

Dengan menggunakan JSX, pengembang dapat membuat komponen yang dapat digunakan kembali yang memisahkan masalah UI dan logika. Ini memungkinkan programmer untuk menulis kode yang jelas dan dapat dibaca, yang menghemat waktu dan tenaga saat membuat komponen UI yang kompleks.

ReactJS adalah pilihan terbaik untuk pengembangan web front-end karena sintaks JSX. Pemrogram dapat mengelola dan membuat antarmuka pengguna menggunakan sintaks seperti HTML berkat ekstensi JavaScript JSX.

Selain itu, JSX memungkinkan pemrogram dengan cepat memasukkan konten dinamis ke dalam kode mirip HTML dengan menggunakan ekspresi JavaScript.

 const title = "Paul";
const element = <h01>Welcome, {title}!</h01>;

Pengembang dapat membuat komponen UI yang dapat digunakan kembali berkat dukungan JSX untuk komponen khusus. Dalam hal ini, nama variabel yang dibuat akan dimasukkan secara dinamis ke dalam kode mirip HTML menggunakan sintaks JSX.

Karena fitur ReactJS ini, Anda dapat membuat elemen UI dinamis yang dapat digunakan di seluruh program untuk membuatnya sederhana. Dengan penggunaan fungsi ini, membuat komponen UI yang rumit menjadi mudah dengan kode yang jelas dan dapat dipahami.

7. React Native Cross-Platform Mobile Development

Dengan React Native, kode JavaScript dapat dikompilasi menjadi kode asli untuk iOS dan Android platform oleh pengembang. Menggunakan komponen FlatList dan beberapa gaya khusus yang ditentukan dengan StyleSheet API, Anda dapat membuat aplikasi seluler yang menampilkan daftar item yang diambil dari API. Itu reaksi-asli antarmuka baris perintah dapat digunakan untuk mengkompilasi aplikasi untuk kedua platform.

Anda dapat membuat aplikasi seluler lintas platform di Android atau iOS menggunakan fitur ReactJS ini bersama dengan React Native. Ini akan memungkinkan Anda sebagai pengembang untuk menggunakan pengetahuan ReactJS yang ada dalam membangun aplikasi seluler.

8. Pengujian UI Sederhana

Menggunakan Pengujian UI Sederhana di ReactJS (React Component Libraries), pengembang dapat menguji antarmuka pengguna dan menjamin bahwa mereka beroperasi sesuai rencana. Dibandingkan dengan pengujian berbasis DOM tradisional, DOM virtual ReactJS memungkinkan mereka mengembangkan pengujian UI yang lebih deklaratif dan efisien. Kami telah menunjukkan beberapa pustaka komponen React yang membantu aksesibilitas, misalnya.

Mereka dapat membuat pengujian otomatis yang meniru interaksi pengguna dan memvalidasi respons UI, membuatnya lebih mudah untuk mengidentifikasi kelemahan dan kegagalan sebelum mencapai produksi. Akibatnya, aplikasi web lebih stabil dan dapat dipercaya.

 import React from 'react';

import { render, screen } from '@testing-library/react';
import Greet from './Greet';
test('renders a greet', () => {
 renderf(<Greet by name="Hello" />);
const greetElement = scren.getByText(/hello, world/i);
expect(greetElement).toBeInTheDoc();
});

9. Integrasi Dengan Framework dan Library Lain

Interaksi ReactJS dengan kerangka kerja dan plugin lain terutama bertanggung jawab atas prevalensinya sebagai solusi masuk untuk pengembangan web front-end. Dengan menggabungkan ReactJS dengan kerangka kerja lain, seperti Angular atau Vue, pengembang dapat menggunakan karakteristik unik masing-masing kerangka sambil menggunakan kekuatan ReactJS.

Pengembang, misalnya, dapat menggunakan arsitektur injeksi ketergantungan canggih Angular bersama dengan komponen React yang dapat digunakan kembali dan DOM virtual (lihat pro dan kontra dari komponen bergaya React untuk info lebih lanjut). Pengembang dapat mengambil keuntungan dari dinamika reaktif Vue dengan cara yang sama seperti mereka mendapatkan keuntungan dari arsitektur berbasis komponen React dengan mengintegrasikan React dan Vue.

Selain itu, ReactJS memiliki pustaka komponen pre-built yang besar, termasuk toolkit Material UI yang terkenal, sehingga memudahkan pengembang untuk membuat pengalaman pengguna yang responsif dan menarik. ReactJS juga kompatibel dengan teknologi manajemen status populer seperti Redux dan MobX, membuat status aplikasi yang rumit mudah ditangani.

10. Menggunakan Pengait

Hooks, diperkenalkan di ReactJS 16.8, menyediakan cara yang lebih mudah untuk menangani aktivitas status dan siklus hidup dalam komponen fungsional. Akibatnya, lebih mudah untuk membuat dan mengelola komponen, dan komponen kelas tidak lagi diperlukan. Kode berikut mendemonstrasikan cara menggunakan hook dalam komponen React:

 import React, { useState } from 'react'
function Counter() {
const [count, setCount]}

ReactJS menyediakan fitur dan alat canggih yang memungkinkan pengembang membuat pengalaman pengguna yang dinamis dan interaktif. Mengingat penggunaannya yang meluas dan pengembangan yang berkelanjutan, ReactJS harus tetap menjadi kerangka pengembangan web front-end pilihan di masa mendatang.

ReactJS: Pilihan Andal dan Kuat untuk Pengembangan Web Front-End

ReactJS adalah sistem pengembangan web front-end yang kuat dan digunakan secara luas dengan serangkaian fitur dan alat yang kuat yang memungkinkan pengembang untuk membuat pertemuan klien yang dinamis dan cerdas. ReactJS telah menjadi pilihan yang dapat diandalkan untuk proyek pengembangan web berkat pengembangan dan peningkatan yang berkelanjutan.

Desainer dengan antusias berhak untuk belajar dan menjadi mampu di ReactJS, karena ReactJS menawarkan perpustakaan perangkat yang luas yang dapat digunakan untuk membuat aplikasi web yang produktif dan menarik. Komunitas yang luas dan dokumentasi ReactJS menjadikannya kerangka kerja yang ideal untuk dipelajari, terutama bagi pengembang web front-end yang ingin tetap menjadi yang terdepan.

Comment
Share:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

beli jitu https://167.71.217.241/ https://188.166.210.27/ https://103.253.147.8/ https://139.59.194.132/ https://152.42.192.54/ https://152.42.187.123/ https://188.166.196.248/ https://163.47.9.78/ https://157.230.245.144/ http://68.183.96.87/ http://147.182.210.122/ http://147.182.128.234/ http://167.172.1.184/ http://157.245.5.74/ http://139.59.217.59/ http://163.47.9.16/ http://144.126.251.215/ http://139.59.217.128/ http://103.186.0.254/ http://161.35.251.176/ http://157.245.29.71/ https://170.64.254.102/ https://www.markas303.ac.id/ https://www.markas303.or.id/ https://www.markas303.sch.id/ http://103.172.205.75/ http://103.245.38.119/ http://138.197.224.231/ http://138.197.224.231/

Ad

BIJI18 BIJI18 https://goremekoop.com/ AGEN77 3DBET OBOR138 GACOR168JP YING77 RUMAH258 POHONHOKI99 ASALBET88 PARIS128 66KBET LONG111 DESA333 DEWAGACOR89 YING77
https://146.190.200.68/ https://188.166.204.36/