Farih.co.id
Home Viral 10 Adaptasi Anime Live-Action yang Merusak Materi Sumbernya

10 Adaptasi Anime Live-Action yang Merusak Materi Sumbernya

Adaptasi live-action dari anime bisa menjadi pertaruhan besar karena sebagian besar dari mereka mengecewakan penggemar materi sumber. Di Jepang, sebagian besar anime didasarkan pada manga, tetapi banyak yang sama-sama dihormati atau bahkan lebih diakui daripada literatur aslinya. Menangkap aksi over-the-top, tema surealis, dan semangat visual menjadi tugas yang sangat berat ketika harus menerjemahkan narasi manga/anime ke format aksi langsung. Ini mungkin akan menjelaskan mengapa banyak Satu potong penggemar langsung khawatir sejak Netflix mengumumkan adaptasi live-action dari anime yang sudah berjalan lama. Bagaimanapun, Netflix sebelumnya telah menghasilkan adaptasi yang membawa bencana seperti Catatan kematian Dan Koboi Bebop.

.

GULIR UNTUK LANJUTKAN DENGAN KONTEN

Itu Satu potong trailer membantah ketakutan terburuk tentang adaptasi Netflix, meskipun pasti akan berjuang untuk menyamai status ikonik aslinya. Sementara produksi Amerika jelas terkenal karena membuat beberapa adaptasi yang sangat menyorot seperti Hantu di Shell Dan Evolusi Bola Naga, kasus di Jepang juga tidak terlalu diharapkan. Jadilah itu Catatan kematian atau Pemutih atau Serangan terhadap Titanbanyak anime populer telah menjalani perawatan live-action dengan beberapa bahkan melibatkan sutradara veteran seperti Takashi Miike (Audisi, Ichi si Pembunuh). Namun, sebagian besar dari mereka mendapat tinjauan yang beragam dan kehilangan popularitas karena gagal menangkap kembali keunikan anime tersebut.

10 Serangan Terhadap Titan (2015)

Anggota Survey Corps berdiri bersama di Attack on Titan

Menumbangkan klise anime shonen, Serangan terhadap Titan telah mengokohkan dirinya sebagai klasik modern dengan karakternya yang lengkap dan narasi politik yang sangat relevan. Anime ini mengangkat manga fantasi aksi gelap Hajime Isayama ke tingkat sinematik sedemikian rupa sehingga adaptasi live-action dirasa tidak diperlukan. Sebaliknya, film fitur Jepang dengan cepat membaca alur cerita manga dan gagal memberikan adrenalin yang sama dengan urutan aksi cepat anime. Banyaknya tipe Titan di Serangan terhadap Titan muncul tetapi menjadi mangsa kiasan fitur makhluk formula. Gaya visual film-B yang disengaja terbuka untuk reaksi polarisasi. Film 2015 juga tidak bisa memadukan berbagai genre dengan mulus, tidak seperti anime.

9 Layang-layang (2014)

Samuel L Jackson dan India Eisley memegang senjata di poster Kite

Berkecimpung dalam kekerasan grafis dan trauma psikologis, OVA era 1990-an (Original Video Animation) Layang-layang adalah kisah aneh namun introspektif tentang seorang anak yatim piatu yang dipersiapkan menjadi pembunuh terkenal. Layang-layangKisah yang sangat berdampak brutal memengaruhi Quentin Tarantino dalam menyusun pembunuh bayaran Gogo Yubari Bunuh Bill. Sayangnya, tidak ada adaptasi bahasa Inggris yang bisa dilakukan Layang-layang keadilan sebagai produksi Afrika Selatan 2014 terbukti sulit menghibur penonton. Banyak kritikus menyaksikan Layang-layang sebagai karya kekerasan nakal yang melelahkan dengan sentuhan yang bisa dilupakan. Bahkan Samuel L Jackson dalam peran pendukung tidak dapat menyelamatkan adaptasi yang gagal ini yang menghasilkan a Tomat busuk skor kritikus 0%.

8 Tinju Bintang Utara (1995)

Gary Daniels dalam posisi bertarung di The Fist of North Star

Seni bela diri Bruce Lee dan Gila Maks film disajikan sebagai inspirasi untuk Tinju Bintang Utara, manga pasca-apokaliptik yang diadaptasi menjadi anime kultus tahun 80-an. Juga dipopulerkan sebagai anime favorit pegulat-aktor John Cena, Tinju Bintang Utara penggemar mungkin telah melupakan adaptasi Amerika yang kurang dikenal yang dirilis langsung ke video. Artis bela diri-stuntman Gary Daniels tampak meyakinkan sebagai pahlawan gagah berani Kenshiro tetapi tidak bisa memerankan peran dengan gravitas yang sama. Anime menemukan Kenshiro berlatih teknik seni bela diri khusus yang memungkinkannya menemukan titik lemah lawannya, sebuah elemen yang sangat diremehkan dalam adaptasi yang bisa dilupakan.

7 Gantz (2011)

Empat manusia menatap bola hitam di Gantz

Saat sekelompok manusia mati dibangkitkan oleh entitas jahat yang dikenal sebagai Gantz, mereka harus bertahan melawan segala rintangan untuk melawan alien yang hidup. Dengan cerita anime yang dimainkan dalam battle royale yang intens secara psikologis, a Gantz adaptasi live-action dapat menumbangkan subgenre sci-fi manusia vs alien yang sudah dikenal. Dirilis dalam 2 bagian, the Gantz film mengandalkan perjalanan materi sumber melalui realitas alternatif tetapi dengan hasil yang tidak memuaskan. Terlepas dari aksi yang mengesankan, sebagian besar alur cerita manga terburu-buru, dan alur karakter individu juga dipersingkat. GantzPangkat bahasa Inggris dirilis di wilayah non-Jepang dan banyak dikritik karena sulih suara yang ceroboh.

6 Terra Formar (2016)

Seorang astronot melihat monster kecoa di Terra Formars

Takashi Miike telah mendapatkan status kultus di Jepang, setelah menyutradarai adaptasi manga yang diterima dengan baik seperti Pedang Abadi dan anime menceritakan kembali seperti Petualangan Aneh Jojo. Namun, yang tidak masuk dalam daftar film terbaik Takashi Miike adalah adaptasi live-action dari Terra Formar. Premis unik anime tentang astronot manusia melawan kecoak bermutasi di Mars dibuat khusus untuk gaya pembuatan film Miike yang berlebihan, tetapi hasil akhirnya adalah tambahan yang bagus untuk pengetahuan anime. Dari astronot yang dibandingkan dengan Power Rangers hingga penonton yang menemukan masalah dengan langkah yang tidak rata, Terra Formar adalah kekecewaan komersial dan kritis di Jepang.

5 Koboi Bebop (2022)

Spike, Faye, dan Jet Black duduk bersama di sofa di Cowboy Bebop

Koboi Bebop adalah anime yang apik dan bergaya, disukai karena petualangan neo-noir dan soundtrack ikoniknya. Terbukti dari subgenre jazz yang disebutkan dalam judulnya, Koboi Bebop adalah anime yang sangat Amerikanisasi selama satu musim berjalan. Tetapi ketika Netflix memutuskan untuk mengarahkan adaptasi live-action Amerika yang sebenarnya, yang baru Koboi Bebop gagal menangkap pesona aslinya. Yang membuat para penggemar anime kecewa, ada banyak hal yang dimiliki Netflix Koboi Bebop ketinggalan dari animenya. Meskipun menggabungkan episode berdurasi satu jam, kurangnya petualangan yang berdiri sendiri mengecewakan banyak orang. Persamaan keluarga kru pemburu hadiah Spike Siegel juga hilang secara signifikan.

4 Catatan Kematian (2017)

Light terlihat serius dan Ryuk menatapnya dari belakang di Death Note

Catatan kematian mendapatkan popularitas luar biasa untuk permainan kucing-dan-tikus yang intens antara antihero Light Yagami dan musuhnya yang eksentrik L bersama dengan nada supranatural yang melibatkan notebook tituler. Dan kemudian muncul adaptasi Netflix berbahasa Inggris. Fans kecewa karena kurangnya kompleksitas moral dan perubahan drastis dari materi sumber seperti subplot yang melibatkan minat cinta Light, Mia. Oleh karena itu sangat disayangkan bahwa live-action Catatan kematian gagal karena telah menyiapkan ruang untuk sekuel dan menampilkan ansambel berbakat yang dipimpin oleh Nat Wolff dan nominasi Oscar LaKeith Stanfield dan Willem Dafoe. Anime shonen kemudian direferensikan dalam a Simpsons episode dengan genap Itu Simpsons beradaptasi Catatan kematian lebih baik dari Netflix.

3 Hantu Di Dalam Cangkang (2017)

Scarlett Johansson berbaring di tempat tidur sementara mesin bekerja untuk merestrukturisasi tubuhnya di Ghost in the Shell

Hantu di Shell adalah film klasik sinematik dengan caranya sendiri, yang memengaruhi genre cyberpunk dan hit kultus masa depan Matriks. Produksi live-action Hollywood dengan peningkatan anggaran gagal menciptakan kembali gaya inovatif aslinya. Bahkan sebelum benar-benar dirilis, pemeran Scarlett Johansson sebagai cyborg supersoldier Major memicu kontroversi dengan banyak yang menyebutnya sebagai pemutihan karakter Jepang. Pasca-rilis, film thriller sci-fi 2017 menarik beberapa pujian untuk visualnya tetapi sebagian besar dipilih untuk memprioritaskan tindakan berulang atas pengembangan karakter penting apa pun dan pemeriksaan tematik teknologi modern yang lain. Hantu di Shell film mencoba-coba.

2 Manusia Iblis (2004)

Makhluk iblis dalam posisi bertarung di Devilman

Itu Manusia Iblis manga telah menelurkan penawaran anime seperti anime fantasi tituler era 70-an dan orisinal Netflix 2018 berjudul Bayi Cengeng Iblis. Tetapi jika ada satu adaptasi itu Manusia Iblis penggemar ingin seluruh dunia melupakan, itu akan menjadi kegagalan live-action tahun 2004 yang terkenal. Manusia Iblis sangat disorot di Jepang dengan keluhan utama adalah efek visual yang tidak mengesankan dan beberapa urutan pertarungan tiba-tiba menggabungkan CGI. Pemeran non-aktor seperti artis J-pop Izaki Hisato dan model Ai Tominaga menimbulkan kontroversi lebih lanjut. Apa yang bisa menjadi petualangan fantasi gelap yang mendebarkan tentang pertarungan antara manusia dan setan ternyata menjadi salah satu film terburuk di Jepang.

1 Evolusi Bola Naga (2009)

Goku menggunakan kekuatannya dan Bulma berdiri dengan pistol di Dragon Ball Evolution

Menetapkan tolok ukur untuk adaptasi anime-ke-bioskop terburuk, Evolusi Bola Naga memperkenalkan versi karakter ikoniknya dan kemudian secara drastis mengubah mitologi tempat mereka menjadi bagiannya. Banyak yang salah dengan Evolusi Bola Naga dengan penyimpangan terkenal dari mitologi seperti penciptaan Bola Naga dan penggambaran Piccolo yang abu-abu secara moral hanya sebagai tiran jahat. VFX dan adegan aksi juga ternyata tidak sengaja lucu bagi pemirsa yang melewatkan pertarungan jarak dekat yang dramatis di anime. Bahkan pencipta manga asli Akira Toriyama mengatakan kepada surat kabar Jepang Asahi Shibun pada tahun 2013 bahwa “hasilnya adalah film yang tidak bisa saya sebut Dragon Ball”.

Comment
Share:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

https://167.71.217.241/ https://188.166.210.27/ https://103.253.147.8/ https://139.59.194.132/ https://152.42.192.54/ https://152.42.187.123/ https://188.166.196.248/ https://163.47.9.78/ https://157.230.245.144/ http://68.183.96.87/ http://147.182.210.122/ http://147.182.128.234/ http://167.172.1.184/ http://157.245.5.74/ http://139.59.217.59/ http://163.47.9.16/ http://144.126.251.215/ http://139.59.217.128/ http://103.186.0.254/ http://161.35.251.176/ http://157.245.29.71/ https://170.64.254.102/ https://www.markas303.ac.id/ https://www.markas303.or.id/ https://www.markas303.sch.id/ http://103.172.205.75/ http://103.245.38.119/ http://138.197.224.231/ http://138.197.224.231/

Ad