Mengapa Android Memiliki Begitu Banyak Skin Kustom yang Berbeda?

Membeli ponsel Android sebagai pemula bisa jadi menakutkan. Tidak hanya ada banyak pilihan perangkat keras dari pabrikan yang berbeda, tetapi Anda juga harus menghadapi kenyataan bahwa perangkat lunaknya seringkali juga sangat berbeda. Jika Anda melihat-lihat, Anda akan melihat hampir semua perusahaan memiliki skin kustom mereka sendiri yang berjalan di atas stok Android.


Tapi kenapa begitu? Mengapa Android memiliki begitu banyak skin khusus, dan apa yang memotivasi perusahaan untuk membuatnya sendiri alih-alih menjalankan stok Android? Ayo cari tahu.


Apa Itu Kulit Android?

Untuk memahami apa itu skin Android, ada baiknya mengetahui apa itu stock Android. Stok Android mengacu pada versi Android yang dibuat dan dikirim oleh Google di bawah Android Open Source Project (AOSP). Semua ponsel Android didasarkan pada versi murni Android ini.

Namun, untuk menciptakan pengalaman yang berbeda, pembuat ponsel membangun di atas stok Android, menyesuaikan antarmuka pengguna dan menambahkan lebih banyak fitur dan aplikasi mereka sendiri. Ini dikenal sebagai skin Android, dan unik bagi produsen yang membuatnya.

Kisaran Kulit Android Tersedia

tangan memegang samsung s21 ultra
Kredit Gambar: Lukmanazis/Shutterstock

Hampir setiap pabrikan Android memiliki skin Android kustom yang disertakan di smartphone-nya. Dimulai dengan Google, perusahaan mengirimkan seri Pixel-nya dengan skin khusus yang disebut Pixel UI. Ya, bertentangan dengan kepercayaan populer, bahkan ponsel Google tidak menjalankan stok Android.

Skin kustom lain yang tersedia termasuk One UI (Samsung), MIUI (Xiaomi), Oxygen OS (OnePlus), Color OS (Oppo), Xperia UI (Sony), My UX (Motorola), Zen UI / ROG UI (Asus), EMUI (Huawei), Magic UI (Honor), Realme UI (Realme), Nothing OS (Nothing), dan banyak lagi.

Mulai Mei 2023, Nokia adalah satu-satunya perusahaan besar yang menyediakan pengalaman Android yang hampir habis. Google dan Motorola dekat, karena perangkat lunak mereka tidak banyak disesuaikan seperti kulit Android lainnya.

Mengapa Perusahaan Membuat Kulit Android Kustom?

Membuat kulit Android khusus bukanlah hal yang mudah. Lebih mudah bagi perusahaan untuk memasang stok Android dan menyebutnya sehari. Namun dari daftar skin Android yang terus bertambah, terlihat bahwa banyak perusahaan tidak menghindar untuk membuatnya sendiri.

Berikut adalah lima alasan mengapa membuat skin kustom merupakan investasi yang solid bagi produsen Android.

1. Untuk Pengalaman Pengguna Khusus

Memiliki skin Android khusus memungkinkan produsen untuk menciptakan pengalaman pengguna yang unik. Dengan mengutak-atik antarmuka pengguna dan menambahkan fungsionalitas khusus, perusahaan dapat menargetkan jenis pengguna tertentu yang menghargai pengalaman seperti itu.

Contoh yang bagus adalah Asus, yang kulit ROG UI-nya terutama menargetkan para gamer seluler. Tidak seperti apa yang akan Anda temukan di UI khusus lainnya, ROG UI dikemas dengan berbagai fungsi yang diarahkan untuk menciptakan pengalaman bermain game yang lebih baik.

2. Untuk Keunggulan Kompetitif

ponsel google pixel tergeletak di tepi meja

Sifat open-source Android adalah berkah sekaligus kutukan. Ini adalah berkah karena setiap perusahaan dapat menggunakan Android sebagai sistem operasinya. Tetapi dengan akses ke perangkat lunak dan perangkat keras yang serupa, model ponsel cerdas dari berbagai perusahaan bisa sangat identik.

Kustomisasi perangkat lunak dapat membantu produk perusahaan menonjol dari keramaian. Jika, misalnya, One UI menawarkan pengalaman pengguna yang lebih baik daripada stok Android, itu merupakan keuntungan bagi Samsung. Karena meskipun One UI dibangun di atas Android, Anda hanya bisa mengaksesnya dengan membeli smartphone Samsung.

Hal yang sama berlaku untuk Google Pixel UI dan skin Android lainnya. Itu juga menjelaskan mengapa Google membuat beberapa fitur eksklusif Pixel UI-nya sendiri, meskipun perusahaan tersebut memiliki Android.

3. Untuk Monetisasi

Kustomisasi juga dapat digunakan untuk kepentingan perusahaan untuk memonetisasi perangkat setelah penjualan. Monetisasi biasanya dilakukan dalam berbagai bentuk, termasuk prainstal aplikasi atau layanan tertentu yang menghasilkan pendapatan bagi perusahaan.

Beberapa aplikasi dan layanan dapat berasal dari perusahaan ponsel pintar itu sendiri atau perusahaan pihak ketiga yang membayar untuk memasangnya di ponsel. Aplikasi dan layanan ini umumnya dikenal sebagai bloatware. Jika Anda termasuk orang yang membenci praktik ini, ada cara untuk menghapus bloatware dari ponsel Android Anda.

Perusahaan juga dapat menyesuaikan perangkat lunak untuk menampilkan iklan di berbagai tempat di perangkat dan menghasilkan uang ekstra. Untungnya, seperti bloatware, beberapa perusahaan juga menyediakan cara untuk menghapus iklan dari smartphone Anda.

4. Untuk Optimasi Perangkat Lunak

Xiaomi-MIUI
Kredit Gambar: Beebom

OEM Android membuat skin khusus untuk mengoptimalkan pengalaman perangkat lunak untuk perangkat mereka dengan lebih baik. Sifat open-source Android berarti ada beragam perangkat yang dapat Anda pilih dan dengan anggaran yang berbeda karena kantong campuran dalam hal kualitas perangkat keras. Tapi ini juga salah satu kelemahan Android yang signifikan.

Namun melalui penyesuaian, perusahaan dapat mengoptimalkan perangkat lunak untuk kinerja yang lebih baik terlepas dari perangkat keras yang mendasarinya. Selain itu, penyesuaian dapat menghasilkan pemanfaatan sumber daya yang lebih baik dan masa pakai baterai yang lebih lama. Misalnya, Samsung memungkinkan Anda untuk menidurkan aplikasi yang tidak digunakan, yang membantu mengurangi jumlah proses latar belakang tanpa perlu mencopotnya.

Beberapa skin Android juga akan secara otomatis memantau penggunaan penyimpanan Anda, memberikan saran tentang cara mengosongkan ruang, dan bahkan melakukannya atas nama Anda dengan mengklik tombol jika itu yang Anda inginkan.

5. Untuk Lokalisasi

Lokalisasi adalah proses menyesuaikan produk dengan budaya dan bahasa suatu wilayah atau pasar tertentu. Dengan menyesuaikan antarmuka pengguna dan menambahkan fitur lokal, produsen perangkat dapat membuat perangkat mereka lebih menarik dan lebih mudah digunakan untuk pelanggan di wilayah tertentu. Perusahaan juga dapat mengadopsi lokalisasi untuk memenuhi persyaratan peraturan di berbagai wilayah.

Contoh yang bagus adalah Xiaomi, yang memiliki kulit berbeda yang didedikasikan untuk pasar tertentu seperti Cina, India, dan Rusia. Misalnya, versi China tidak menawarkan layanan Google tetapi memiliki aplikasi bawaan yang berguna di China. Versi lokal lainnya juga memiliki aspek unik tertentu yang hanya berlaku untuk wilayah target.

Cara Memilih Skin Android Terbaik untuk Kebutuhan Anda

Berbagai faktor dapat membuat atau merusak kulit Android. Faktor pertama yang harus Anda pertimbangkan adalah kebijakan dukungan perangkat lunak. Cari skin yang didedikasikan untuk pengiriman pembaruan lebih cepat dan dengan periode dukungan yang diperpanjang. Faktor kedua adalah jumlah bloatware yang dimilikinya dan apakah Anda dapat menghapusnya tanpa repot.

Ketiga, periksa fitur tambahan yang tersedia di atas yang disediakan stok Android.

Anda mungkin lebih suka kulit kaya fitur seperti Samsung One UI atau Xiaomi MIUI untuk ini. Jika Anda membutuhkan sesuatu yang ramping, Google Pixel UI lebih bersih dan tidak membuat Anda kewalahan dengan fitur yang mungkin tidak akan Anda gunakan. Dan jika Anda memerlukan sesuatu yang disesuaikan untuk penggunaan tertentu, UI ROG Asus menonjol untuk game seluler. Terlepas dari semua faktor ini, keamanan, dan privasi sama pentingnya.

Tags

Related Post