Farih.co.id
Home Smartphone Face ID VS Touch ID: Mana Yang Lebih Baik?

Face ID VS Touch ID: Mana Yang Lebih Baik?

face id vs touch id featured

Pada 2013, Apple memperkenalkan Touch ID kepada penggunanya untuk pertama kalinya bersamaan dengan iPhone 5s. Empat tahun kemudian, pada 2017, Apple merilis iPhone X tanpa tombol Home Touch ID melainkan dengan Face ID.

Sejak itu, Apple telah memperluas fitur ini ke produk lain dalam jajarannya. Tapi mana di antara mereka yang lebih baik dan mengapa? Di sini, kami akan mengeksplorasi pendapat kami tentang metode autentikasi biometrik ini di iPhone, iPad, dan Mac.

Pengalaman dan Kenyamanan Pengguna

Pertama-tama, Touch ID dan Face ID adalah pengganti yang bagus untuk mengetik kata sandi kapan pun Anda ingin membuka kunci perangkat. Dan dari perspektif antarmuka pengguna, keduanya memenuhi syarat sebagai peningkatan besar.

Namun, saat Anda membandingkan kedua teknologi tersebut di iPhone dan iPad, jelas bahwa Face ID lebih nyaman. Alasan utama ID Wajah muncul di depan hanyalah fakta bahwa Anda dapat membuka kunci perangkat tanpa menyentuhnya.

Anda akan sangat berterima kasih untuk ini ketika Anda perlu membuka kunci ponsel, tetapi tangan Anda kotor. Seperti saat Anda sedang memasak, dan Anda hanya perlu melihat siapa yang mengirimi Anda pesan.

Meskipun ada alasan mengapa Apple harus menghadirkan ID Wajah ke Mac, perusahaan telah mencoba memastikan bahwa Touch ID senyaman mungkin pada Mac yang lebih baru yang menjalankan macOS terbaru. Sensornya jauh lebih baik daripada yang biasa kami lakukan pada iPhone yang dilengkapi Touch ID, dan Anda bahkan dapat mendaftarkan banyak jari untuk membuka kunci Mac Anda.

Touch ID juga nyaman jika Anda sering memakai masker. Pada iPhone lama, seperti jajaran iPhone X, iPhone XS, dan iPhone 11, Face ID tidak dapat mengenali Anda jika hidung dan mulut Anda tertutup. Tapi wajah tertutup bukanlah hal yang biasa, dan itu tetap mengutamakan kenyamanan Face ID.

Lebih penting lagi, membuang tombol Home yang dilengkapi Touch ID untuk Face ID telah membantu Apple meningkatkan estetika iPhone dengan menawarkan lebih banyak ruang layar, bezel yang tidak terlalu menghalangi, dan desain yang lebih ramping dan modern.

Tentu, Apple dapat menempatkan sensor Touch ID di bawah layar seperti yang dimiliki kebanyakan produsen Android. Tetapi untuk beberapa alasan, perusahaan tampaknya telah meninggalkan Touch ID di iPhone dan iPad dan memutuskan untuk melanjutkan dengan Face ID.

Membuka Kecepatan

Sebagai perpanjangan dari kenyamanan, kita harus mempertimbangkan kecepatan. Dan sekali lagi, Face ID mengambil kue di bagian ini. Karena jangkauannya yang lebih jauh dan sensor yang lebih canggih, ID Wajah dapat memasukkan Anda ke perangkat Anda lebih cepat daripada yang biasanya dapat dilakukan oleh Touch ID.

Touch ID menggunakan teknologi yang mengukur arus listrik yang dilakukan oleh jari Anda, lalu mengubah umpan balik menjadi representasi matematis yang digunakannya untuk dibandingkan dengan data yang tersimpan di ponsel Anda. Seluruh proses sekitar 1 detik lebih lambat dari pencitraan inframerah hampir seketika Face ID.

Jadi, jika Anda mencoba memilih perangkat berdasarkan seberapa cepat Anda dapat mengaksesnya, lebih baik menggunakan iPhone atau iPad dengan dukungan Face ID.

Keserbagunaan dan Keamanan

Touch ID mungkin lebih fleksibel dan aman daripada Face ID. Anda dapat menghargai keserbagunaan ini dengan lebih baik saat mempertimbangkan ID Wajah di Mac.

Teknologi dalam Face ID mengharuskan Apple untuk meningkatkan webcam Mac dengan menambahkan kamera dan sistem sensor yang rumit. Ini tidak hanya dapat mengubah desain yang hampir sempurna yang dimiliki MacBook dan iMac, tetapi juga dapat benar-benar menaikkan harga untuk fitur yang tidak benar-benar dibutuhkan Mac.

Kami tidak menggunakan Mac dengan cara yang sama seperti kami menggunakan iPhone dan iPad, jadi hampir tidak perlu memasang teknologi mahal untuk membuka kunci komputer dengan wajah Anda. Sejak Touch ID, sejauh ini, telah berfungsi di setiap lini produk utama, ini secara teknis merupakan fitur keamanan biometrik paling serbaguna dalam sejarah Apple.

Untuk keamanan, data Face ID dan Touch ID disimpan di Enklave Aman sebagai data matematis yang hanya dapat diakses oleh OS. Namun, Touch ID tampaknya lebih mungkin melindungi perangkat Anda dari penyusup.

Jika seseorang memiliki ponsel Anda dan mencoba membuka kuncinya saat Anda tidur, mereka hanya perlu mendekatkan ponsel ke wajah Anda untuk membukanya. Dan sementara seseorang yang dekat dengan Anda dapat menebak kode sandi Anda, membuat Anda meletakkan jari Anda di perangkat yang tidak ingin Anda buka kuncinya akan menjadi tantangan.

Selain itu, saudara kembar dan mirip dapat mengakses perangkat Anda dengan ID Wajah. Perbandingan data ID Wajah memberikan ruang untuk kesalahan kecil, artinya seseorang dengan struktur dan komposisi wajah yang cukup mirip dapat memperoleh akses ke perangkat Anda. Meskipun Touch ID juga tidak 100% aman, kemungkinan seseorang memiliki sidik jari yang cukup dekat dengan Anda terlalu rendah untuk menjadi masalah.

Juga tidak mungkin seseorang dapat memalsukan sidik jari Anda dan menggunakannya untuk membuka kunci ponsel Anda karena perangkat dapat mendeteksi jika pengguna masih hidup. Plus, berbagai pengaturan dan fitur keamanan iOS akan memaksa penyusup untuk menggunakan kode sandi jika mereka merasakan adanya kecurangan.

Keandalan dan Akurasi

ID Wajah dan ID Sentuh keduanya memiliki skenario di mana keduanya tidak berfungsi. Tetapi jika kami menghitung skenarionya, Touch ID akan memiliki lebih banyak kasus yang tidak dapat diandalkan.

Tangan basah? Tangan kotor? Tangan berkeringat? Tangan bekas luka? Tombol Beranda berminyak? Sarung tangan? Ini semua adalah kejadian sehari-hari yang dapat menyebabkan Touch ID Anda gagal. ID Wajah, di sisi lain, hanya gagal jika terlalu terang atau jika wajah Anda ditutupi dengan sesuatu seperti topeng atau kacamata hitam.

Kedua teknologi mencoba untuk beradaptasi dan mempelajari perubahan kecil di wajah atau jari Anda seiring berjalannya waktu. Namun, ID Wajah tampaknya melakukannya lebih baik daripada ID Sentuh, tetapi itu mungkin disebabkan oleh margin kesalahan ID Wajah yang lebih besar.

Touch ID Tidak Usang Seperti yang Mungkin Anda Pikirkan

Poin-poin yang dibahas di sini menunjukkan bahwa meskipun ID Wajah jelas lebih nyaman dari keduanya, Touch ID masih memiliki perlindungan yang kokoh untuk keamanan dan keserbagunaan. Dan sementara itu hanya satu kategori, itu cukup kuat, untuk sedikitnya.

Namun, Apple terus meningkatkan ID Wajah, dan pada akhirnya, mungkin cukup bagus untuk melampaui Touch ID sepenuhnya dalam keamanan. Perusahaan juga dapat membawa ID Wajah ke Mac untuk menjadikannya metode otentikasi standar di semua perangkat. Namun untuk saat ini, Touch ID masih kuat—setidaknya di Mac—dan jauh dari usang.

Comment
Share:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

beli jitu https://167.71.217.241/ https://188.166.210.27/ https://103.253.147.8/ https://139.59.194.132/ https://152.42.192.54/ https://152.42.187.123/ https://188.166.196.248/ https://163.47.9.78/ https://157.230.245.144/ http://68.183.96.87/ http://147.182.210.122/ http://147.182.128.234/ http://167.172.1.184/ http://157.245.5.74/ http://139.59.217.59/ http://163.47.9.16/ http://144.126.251.215/ http://139.59.217.128/ http://103.186.0.254/ http://161.35.251.176/ http://157.245.29.71/ https://170.64.254.102/ https://www.markas303.ac.id/ https://www.markas303.or.id/ https://www.markas303.sch.id/ http://103.172.205.75/ http://103.245.38.119/ http://138.197.224.231/ http://138.197.224.231/

Ad

BIJI18 BIJI18 https://goremekoop.com/ AGEN77 3DBET OBOR138 GACOR168JP YING77 RUMAH258 POHONHOKI99 ASALBET88 PARIS128 66KBET LONG111 DESA333 DEWAGACOR89 YING77
https://146.190.200.68/ https://188.166.204.36/