Apakah Lilith Diablo 4 Benar-Benar Seorang Penjahat?

Cerita di belakang Diablo 4 adalah salah satu yang jauh lebih dalam daripada yang terlihat pertama kali setelah pemain berhenti dan merenungkan apa yang sebenarnya coba dikatakan oleh Bunda Sanctuary, Lilith. Meskipun Lilith jelas merupakan antagonis permainan, motivasi dan pemikirannya di balik tindakannya, atau setidaknya apa yang dia klaim sebagai alasannya, mungkin sedikit mengejutkan bagi sebagian orang, karena hal itu menghadirkan dilema moral untuk direnungkan. Kisah pertempuran antara mantan kekasih Lilith dan Inarius, kisah penciptaan Nephalem, dan umat manusia itu sendiri, menjadi sorotan di seluruh Diablo 4narasi, dan mungkin tidak semuanya hitam putih.

.GULIR UNTUK LANJUTKAN DENGAN KONTEN

[Warning: The following article contains spoilers for Diablo 4.]Dalam dunia gelap dari Diablo 4 ada lebih banyak hal yang terjadi antara malaikat dan iblis daripada yang disadari oleh manusia di Sanctuary. Inarius memiliki tujuan dan rencananya sendiri dan menggunakan pengikut manusianya sebagai pion dalam permainannya; sementara Lilith adalah iblis yang amarahnya telah dilampiaskan atas kematian anaknya. Penduduk desa Sanctuary yang rendah terus-menerus diserang oleh monster yang membanjiri lanskap dan harapan itu sendiri tampaknya hilang. Pilihannya terbatas dan, sayangnya, cukup suram bagi umat manusia di dunia ini.

Terkait: Akankah Diablo 4 memiliki Ekspansi & DLC? Semua yang Kita Ketahui Sejauh Ini


Beberapa Argumen Lilith Masuk Akal Di Diablo IV

Diablo 4 Lilith Daughter of Hatred berdiri dengan kristal api di tangan

Selama permainan, dan khususnya di akhir Diablo 4, Lilith tentu bukan pahlawan. Dia memang menyajikan beberapa poin yang valid, bagaimanapun, bahkan jika caranya untuk mencoba membantu adalah untuk kepentingan diri sendiri dan juga akan menyebabkan hilangnya nyawa yang luar biasa. Perayap penjara bawah tanah Blizzard yang sederhana menawarkan beberapa ambiguitas moral yang sebenarnya untuk dipertimbangkan oleh para pemain, meskipun tidak ada opsi untuk mengarahkan pilihan karakter untuk mengubah hasil cerita.

Jika Lilith benar-benar mengetahui bahwa Prime Evils datang untuk menghancurkan Sanctuary, dan dia merasa bahwa kemampuannya untuk mempersiapkan dunia adalah satu-satunya pilihan yang layak, dia bisa bermaksud baik dengan gaya iblisnya yang bengkok. Rencananya tampaknya menghadirkan dilema moral apakah perlu mengorbankan beberapa nyawa sebagai ganti melindungi seluruh umat manusia yang lebih besar. Tetapi caranya menjalankan rencananya tidak dapat dimaafkan dan ada juga pertanyaan terbuka tentang berapa banyak pernyataannya yang salah hanya demi manipulasi, karena bagaimanapun juga, dia adalah succubus pada intinya.

Tampaknya Tidak Ada Pilihan Untuk Kebaikan Sanctuary Di Diablo 4

Seni penjara bawah tanah lembap dengan cahaya oranye redup di Diablo 4. Di dinding belakang, sosok seperti malaikat melebarkan sayapnya.  Orang lapis baja memegang perisai di latar depan.

Bisa jadi Lilith mencoba memanipulasi umat manusia untuk membentuk pasukannya sendiri yang akan digunakan untuk menjadi penguasa surga dan neraka, dan penglihatannya tentang Diablo kembali yang dia berikan kepada pemain adalah kepalsuan. Namun, Inarius juga bukan contoh cemerlang dari kebaikan, dengan fokus utama menggunakan manusia sebagai sarana untuk membawanya kembali ke Surga.

Mephisto memanipulasi pemain sejak awal permainan dalam bentuk serigala, dan dia secara konsisten memberi makan pemain itu dalam dosis kecil di sepanjang perjalanan mereka. Mungkinkah pernyataannya bahwa Lilith akan menghancurkan Sanctuary juga bohong, atau adakah kebenaran di baliknya? Lilith adalah putri Mephisto, dan kemungkinan besar kedua iblis ini, pada kenyataannya, adalah manipulator ulung yang memutar benang kebenaran yang bercampur dengan kebohongan mereka untuk mencoba memaksa siapa pun yang menurut mereka dapat berguna bagi mereka.

Manusia Diablo 4 Egois

Diablo 4 Airidah berdiri di tebing

Pengikut Lilith bukanlah orang baik di dunia Sanctuary, karena adegan pembuka dengan jelas menunjukkan penduduk desa membunuh orang untuk memberikan pengorbanan darah kepada Bunda Terberkati setelah dia mendorong mereka untuk membunuh pendeta mereka secara brutal. Lilith memanipulasi dan mengendalikan pikiran manusia yang mengikutinya untuk menggunakan mereka untuk mendapatkan apa yang dia cari. Mereka tidak berarti apa-apa baginya; bahkan ibu Neyrelle tersesat oleh keinginan egois Lilith. Pengikut Lilith sering dipimpin oleh keegoisan mereka sendiri, tertarik untuk bertindak berdasarkan visi kekuatan dan kemuliaan yang bisa mereka peroleh dengan membantunya dalam perang salibnya.

Sementara itu, para pengikut gereja tampaknya tidak jauh lebih baik. Inarius telah menciptakan sebuah gereja yang memujanya dengan cara yang menakutkan dan tidak bermoral, sehingga mereka juga menjadi pengikut yang tidak berakal, hanya untuk malaikat yang jatuh daripada setan. Contoh hukuman Vigo oleh Ibu Prava menunjukkan hal ini dengan baik, karena hukumannya atas setelan gadis besi tampaknya cukup ekstrim karena membiarkan dua wanita melewati posnya ke dalam tambang. Tuntutan persepuluhan, kesetiaan yang ketat, dan lebih banyak lagi semuanya memberi Katedral Cahaya perasaan gelap dan jahat yang menyaingi kultus Lilith.

Lilith bersedia menggunakan orang-orang Sanctuary sebagai pion dan membunuh siapa pun untuk mendapatkan kekuatan yang diinginkannya, namun karakternya jauh lebih rumit daripada kiasan penjahat sederhana itu. Apakah dia mengatakan yang sebenarnya ingin membantu Sanctuary dalam pertempuran yang akan datang melawan Prime Evils atau hanya menginginkan lebih banyak pengikut untuk meningkatkan statusnya saat mereka menjadi pasukannya pada akhirnya di mana pertanyaan apakah dia sama buruknya dengan pemikiran pertama tetap ada. . Jika Lilith kembali dari kematian untuk muncul di masa depan Diablo 4 ekspansi dan DLC, mungkin motivasinya akan dieksplorasi lebih lanjut.

Catatan Editor: Gugatan telah diajukan terhadap Activision Blizzard oleh Departemen Ketenagakerjaan dan Perumahan California yang adil, yang menuduh perusahaan telah terlibat dalam pelecehan, diskriminasi, dan pembalasan terhadap karyawan wanitanya. Activision Blizzard membantah tuduhan tersebut. Detail lengkap gugatan Activision Blizzard (peringatan konten: pemerkosaan, bunuh diri, pelecehan, pelecehan) diperbarui saat informasi baru tersedia.

Tags

Related Post