Farih.co.id
Home Teknologi Apa Itu Proyek AI Gemini Google dan Apa Cara Kerjanya?

Apa Itu Proyek AI Gemini Google dan Apa Cara Kerjanya?

google gemini

Poin Penting

  • Google Gemini adalah proyek AI mendatang yang bertujuan untuk bersaing dengan aplikasi ChatGPT OpenAI, menyatukan kekuatan para pemikir terbaik Google.
  • Gemini adalah model bahasa besar (LLM) yang menggabungkan kemampuan bahasa GPT-4 dan kekuatan sistem tipe AlphaGo.
  • Alasan Google di balik Gemini adalah untuk meningkatkan produk berbasis perusahaannya, menantang Microsoft, dan berpotensi memajukan perkembangan ilmu kedokteran. Tanggal rilis dan kemampuan akhir Gemini masih belum diketahui.


VIDEO MUO HARI INI

GULIR UNTUK MELANJUTKAN ISI

Google tidak berhenti membuat takjub. Kali ini, ia hadir untuk menghentikan proyek AI Gemini. Meskipun Gemini AI masih dalam pengerjaan, masih ada harapan dan ekspektasi, mengingat proyek ini bermaksud untuk bersaing dengan aplikasi ChatGPT OpenAI.

Apakah Google Gemini merupakan pesaing ChatGPT? Jika rumor tersebut benar, proyek besar ini akan menghasilkan pemikiran terbaik Google.

Jika Anda tertarik dengan proyek Gemini Google, berikut beberapa hal yang perlu Anda pahami.


Apa Itu Google Gemini?

ChatGPT telah merevolusi seluruh industri teknologi dengan kemampuan canggih dan kemampuan bawaan untuk bermain-main dengan manipulasi teks. Terlepas dari popularitas ChatGPT, proyek kecerdasan buatan terbaru Google, Gemini, hadir untuk memberikan keuntungan bagi mereka.

Tapi apa proyek Gemini Google? Hal ini diungkapkan oleh CEO Google DeepMind, Demis Hassabis Kabel:

Pada tingkat tinggi, Anda dapat menganggap Gemini menggabungkan beberapa kekuatan sistem tipe AlphaGo dengan kemampuan bahasa luar biasa dari model besar.

Model AI Gemini Google adalah model bahasa besar (LLM) yang bekerja secara lancar dengan teks. Kehebatannya menyerupai GPT-4, LLM di balik aplikasi ChatGPT. Pada tahun 2016, AlphaGo, sebuah program kecerdasan buatan, mengalahkan juara dunia Go (permainan papan).

Pada bulan April 2023, Google menyatukan Google Brain, unit penelitian kecerdasan buatan pembelajaran mendalam aslinya, dan pencipta AlphaGo, DeepMind, untuk membuat Google DeepMind. Di bawah pengawasan Google DeepMind, seluruh konseptualisasi dan pengembangan Google Gemini berlangsung.

Google dan DeepMind telah mencoba menciptakan pesaing yang layak untuk chatbot ChatGPT sebelumnya, dengan Google Bard bersaing dengan ChatGPT. Namun, dengan kolaborasi yang kuat antara keduanya, Google berharap dapat menciptakan Gemini yang pada akhirnya bisa mengalahkan pesaingnya.

Alasan Dibalik Google Gemini

Alasan di balik Gemini sederhana saja. Google ingin meningkatkan fungsinya untuk produk berbasis perusahaan, seperti Google Dokumen dan Slide, serta mendukung Google Bard untuk mengatasi persaingan dan menjadikannya lebih ramah sumber daya.

Selain itu, pengembang harus membayar Google untuk mengakses aplikasi Gemini AI melalui divisi persewaan server Google Cloud. Langkah ini secara langsung akan menantang Microsoft dan integrasi AI-nya dalam produk Office 365.

Selain itu, dengan kemungkinan peluncuran Gemini pada musim gugur tahun 2023, mungkin akan ada perkembangan lebih lanjut di bidang ilmu kedokteran, karena chatbot dan robot AI medis dapat dijalankan di Gemini.

Bagaimana Cara Kerja Gemini? Struktur Dijelaskan

Ilustrasi Otak Kecerdasan Buatan

Google memiliki basis pengetahuan yang luas dan basis aplikasi berbasis data yang kaya, yang akan menjadi sumber pelatihan utama untuk aplikasi Gemini AI. Tambahkan pemahaman mendalam yang didorong oleh pengalaman dan kumpulan bakat yang berkembang ke dalam daftar pelatihan model bahasa (LLM) yang besar ini, dan Anda sudah memiliki pemenangnya.

Gemini menggunakan arsitektur baru untuk menggabungkan encoder dan decoder multimodal. Tugas yang pertama adalah mengubah tipe data yang berbeda ke dalam bahasa yang sama, yang kemudian dipahami dan ditindaklanjuti oleh yang terakhir. Dekoder selanjutnya menghasilkan keluaran dalam berbagai modalitas, yang merupakan keunggulan penemuan terbaru Google.

Anda dapat mengharapkan hasil baru dengan Gemini karena Gemini tidak bergantung pada pelatihan data dasar saja. Aplikasi akan dapat berkembang seiring kemajuannya tanpa perlu bergantung pada pelatihan data aslinya.

Gemini vs. ChatGPT: Persaingan yang Ketat

Pria yang memegang telepon menggunakan ChatGPT

Apakah ChatGPT dan Gemini dari Google akan berselisih setelah Gemini diluncurkan? Nah, Google memang berniat mematikan persaingannya dengan meluncurkan aplikasi terbarunya.

Pada saat artikel ini ditulis, inilah yang diketahui tentang Gemini dan bagaimana kinerjanya dibandingkan pesaingnya saat ini, ChatGPT.

GPT-4 adalah model bahasa besar dengan parameter antara 1 triliun hingga 1,7 triliun. Ia menulis esai, menerjemahkan bahasa, dan menjawab pertanyaan dengan cepat. Namun, ChatGPT memiliki keterbatasan mengenai apa yang bisa dan tidak bisa dilakukannya.

Di sisi lain, setelah dirilis, Gemini akan menjadi jaringan intelijen multimodal yang cukup mampu menangani berbagai tugas, persyaratan berbasis data, gambar, audio, video, model 3D, dan bahkan grafik. Karena Gemini adalah puncak dari jaringan model, ia dapat menangani banyak permintaan secara bersamaan tanpa membatasi dirinya sendiri.

Tanggal rilis Google Gemini masih belum diketahui pada saat penulisan. Ini mungkin tersedia untuk publik lebih luas antara September dan Desember 2023, sesuai rumor yang beredar tentang peluncurannya.

Akankah Proyek AI Gemini Google Bersaing Dengan OpenAI?

Google Gemini dan OpenAI akan bertarung di pasar terbuka pasca rilis Gemini akhir tahun ini. Meskipun ChatGPT OpenAI telah menarik cukup banyak perhatian dari penggunanya, Gemini AI seharusnya hadir sebagai angin segar dengan perspektif baru mengenai AI dan peningkatan kemampuan.

Jadi, apakah Google Gemini merupakan pesaing ChatGPT? Hanya waktu yang akan menjawabnya, karena masih banyak hal yang bergantung pada rilis Gemini dan daftar kemampuan akhirnya.

Comment
Share:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

beli jitu https://167.71.217.241/ https://188.166.210.27/ https://103.253.147.8/ https://139.59.194.132/ https://152.42.192.54/ https://152.42.187.123/ https://188.166.196.248/ https://163.47.9.78/ https://157.230.245.144/ http://68.183.96.87/ http://147.182.210.122/ http://147.182.128.234/ http://167.172.1.184/ http://157.245.5.74/ http://139.59.217.59/ http://163.47.9.16/ http://144.126.251.215/ http://139.59.217.128/ http://103.186.0.254/ http://161.35.251.176/ http://157.245.29.71/ https://170.64.254.102/ https://www.markas303.ac.id/ https://www.markas303.or.id/ https://www.markas303.sch.id/ http://103.172.205.75/ http://103.245.38.119/ http://138.197.224.231/ http://138.197.224.231/

Ad

BIJI18 BIJI18 https://goremekoop.com/ AGEN77 3DBET OBOR138 GACOR168JP YING77 RUMAH258 POHONHOKI99 ASALBET88 PARIS128 66KBET LONG111 DESA333 DEWAGACOR89 YING77
https://146.190.200.68/ https://188.166.204.36/