Farih.co.id
Home Teknologi Apa Itu AI dan Apa Bahayanya?

Apa Itu AI dan Apa Bahayanya?

Kecerdasan buatan sulit dihindari di dunia modern kita. Itu diintegrasikan ke dalam semua yang kami lakukan, dan itu membuat beberapa orang khawatir.


Tapi kenapa?

Mengapa beberapa orang khawatir tentang efek kecerdasan buatan, dan bahaya apa yang ditimbulkan oleh kecerdasan buatan?


Apa itu Kecerdasan Buatan?

Kecerdasan buatan adalah kemampuan mesin atau sistem buatan manusia untuk meniru dan, dalam beberapa hal, bahkan melampaui kecerdasan manusia. Istilah ini diciptakan oleh ilmuwan komputer John McCarthy pada tahun 1956, tetapi konsepnya sendiri jauh lebih tua.

Dalam makalahnya tahun 1950 yang diterbitkan di Pikiran, Alan Turing (pencipta Tes Turing) mengajukan pertanyaan yang membingungkan para ilmuwan dan filsuf hingga hari ini: “Bisakah mesin berpikir?” AI diyakini memiliki spektrum kecerdasan, secara kasar dibagi menjadi tiga kategori berikut:

  • ANI (kecerdasan sempit buatan): Berlimpah di dunia modern kita; dibangun untuk tugas tertentu; tidak memiliki kepentingan pribadi; dapat diprediksi; tidak bisa meniru kecerdasan manusia.
  • AGI (kecerdasan umum buatan): Bentuk teoritis AI; menimbulkan kesadaran; dapat introspeksi, merencanakan, dan memperbaiki diri; cukup dapat diprediksi; dapat meniru kecerdasan manusia.
  • ASI (kecerdasan super buatan): Bentuk teoritis AI; menimbulkan kecerdasan super dan kognisi yang hampir tak terbatas; tidak dapat diprediksi; dapat melampaui kecerdasan manusia.

AI yang kita gunakan saat ini, ANI (alias AI lemah), terutama tentang pengenalan pola dan membuat inferensi terprogram. Dengan cara yang sama kita manusia menggunakan indra kita untuk menavigasi dunia di sekitar kita dan bertindak sesuai dengan itu, AI menggunakan data yang kita berikan untuk melakukan segala macam hal.

Contoh AI

Saat Anda mencari sesuatu di Google, AI menampilkan hasil pencarian yang kemungkinan besar akan membantu Anda berdasarkan kata kunci dalam teks Anda. Misalnya, di YouTube, AI merekomendasikan video yang kemungkinan besar ingin Anda tonton berdasarkan histori tontonan Anda (dan faktor lainnya).

Di Amazon, AI memutuskan urutan daftar produk, sehingga Anda menemukan apa yang Anda cari dengan lebih cepat. Saat menggunakan mode self-driving pada Tesla, AI menggunakan sensor mobil untuk mengamati sekelilingnya dan memutuskan kapan harus berakselerasi, berbelok, menginjak rem, dan banyak lagi. Kita bisa melanjutkan, tetapi Anda mendapatkan idenya.

Kami membuat AI untuk alasan yang sama seperti kami membuat teknologi apa pun: untuk mengurangi penderitaan dan meningkatkan kesenangan. Saat ini, AI membantu kita menerjemahkan bahasa, menghindari kemacetan lalu lintas, mencegah penipuan, mengelola inventaris, mengotomatiskan pekerjaan rumah tangga, membuat rencana diet, memperdagangkan saham, membuat konten, membuat karya seni, mempelajari analitik, dan banyak lagi.

Apa Risiko dan Bahaya Menggunakan AI?

Meski AI sangat membantu, AI juga bisa menimbulkan bahaya serius bagi masyarakat. Mungkin yang terbesar adalah pengangguran. Orang biasanya memasuki dunia kerja di usia 20-an; itu dua dekade perawatan dan pendidikan yang dibutuhkan untuk membuat seseorang berguna secara ekonomi.

Tetapi AI dapat mempelajari hal-hal baru hampir secara instan, dan meningkatkan dirinya sendiri di setiap generasi, terutama saat pekerjaan berulang dan dapat diprediksi. Dan tidak seperti pekerja manusia, mesin sangat patuh, tidak lelah, dan tidak meminta gaji atau tunjangan bulanan—membuatnya lebih produktif, lebih murah, dan karenanya lebih menguntungkan daripada pekerja manusia.

Bahaya lain yang ditimbulkan oleh AI adalah bias dan informasi yang salah. Manusia pada dasarnya bias, jadi bodoh jika berasumsi bahwa AI ciptaan kita tidak akan seperti itu. Perbedaannya adalah kami dapat mengidentifikasi bias kami, tetapi AI menganggap data apa pun yang diprogramkan ke dalamnya sebagai kebenaran objektif.

Itu sebabnya perusahaan media sosial menggunakan moderator manusia dan pemeriksa fakta untuk membatasi penyebaran informasi yang salah. Ganti mereka dengan AI, dan semuanya macet. Meskipun demikian, kami menggunakan computer vision dalam moderasi media sosial untuk membatasi beberapa konten yang lebih mengganggu yang diposkan secara online agar tidak sampai ke mata moderator yang malang.

Selain itu, alat AI kini digunakan untuk menyamar sebagai selebritas, politisi, dan figur publik melalui teknologi deepfake dan kloning suara. Ini sangat berbahaya karena alasan yang jelas. Sayangnya, seiring dengan peningkatan teknologi, semakin sulit membedakan mana yang asli dan mana yang palsu.

AI sebagai subjek sangat luas, dan kami hanya menggores permukaannya. Anda mungkin pernah mendengar dan bahkan menguji chatbot AI seperti ChatGPT atau chatbot bawaan Microsoft Bing, dan mungkin di situlah minat Anda pada AI muncul.

Meskipun bot obrolan AI ini mengesankan, mereka tidak bebas dari keterbatasan kecerdasan buatan.

Comment
Share:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

beli jitu https://167.71.217.241/ https://188.166.210.27/ https://103.253.147.8/ https://139.59.194.132/ https://152.42.192.54/ https://152.42.187.123/ https://188.166.196.248/ https://163.47.9.78/ https://157.230.245.144/ http://68.183.96.87/ http://147.182.210.122/ http://147.182.128.234/ http://167.172.1.184/ http://157.245.5.74/ http://139.59.217.59/ http://163.47.9.16/ http://144.126.251.215/ http://139.59.217.128/ http://103.186.0.254/ http://161.35.251.176/ http://157.245.29.71/ https://170.64.254.102/ https://www.markas303.ac.id/ https://www.markas303.or.id/ https://www.markas303.sch.id/ http://103.172.205.75/ http://103.245.38.119/ http://138.197.224.231/ http://138.197.224.231/

Ad