Farih.co.id
Home Gaming 25 Game Final Fantasy Terhebat Sepanjang Masa, Peringkat

25 Game Final Fantasy Terhebat Sepanjang Masa, Peringkat

Istilah “ikonik” dan “definitif” begitu sering dilontarkan sehingga bisa kehilangan pengaruhnya, tetapi game terbaik di Fantasi Akhir seri berhasil mendapatkan penggunaan. Waralaba ini benar-benar mendefinisikan sub-genre RPG dengan caranya sendiri, setelah menempa warisan dan reputasi yang luar biasa selama tiga dekade yang panjang di industri game. Dari asal 8-bitnya di SEN untuk peluncuran baru-baru ini Akhir Fantasi 16terbesar Fantasi Akhir game menghadirkan dunia fantasi ke dalam kehidupan yang hidup dan mengisinya dengan narasi, karakter, dan gameplay yang menarik hati para pemain di seluruh dunia.

.

GULIR UNTUK LANJUTKAN DENGAN KONTEN

Ketika Fantasi Akhirwarisan berjalan adalah salah satu kesuksesan yang tak terbantahkan, hampir tidak dapat diklaim bahwa setiap rilis sama bagusnya dengan yang terakhir. Beberapa judul dalam seri ini mengemas cerita menarik dengan gameplay yang tidak bersemangat, sementara yang lain mengeksplorasi arah baru yang menarik tanpa berhenti. Meskipun demikian, setiap game di antara 25 entri terbaik dalam waralaba memiliki sesuatu untuk ditawarkan kepada penggemar, dan keseimbangan antara elemen favorit yang sudah dikenal dan inovasi yang berkelanjutan telah memastikan bahwa itu benar-benar luar biasa. Fantasi Akhir judul terus muncul ketika semuanya bersatu dengan benar.

Terkait: 5 Game Final Fantasy Untuk Dimainkan Berikutnya Jika FF16 Adalah Yang Pertama

25 Pengembalian Petir: Final Fantasy 13

Petir dengan pakaian kasual memandangi hari yang cerah di Lightning Returns.

Meskipun penerimaan penggemar sangat beragam Final Fantasi 13Square Enix berkomitmen untuk melanjutkan ceritanya dalam dua game lanjutan. Petir Kembali adalah kesimpulan dari saga ini, dan banyak pemain kembali untuk melihat akhir dari kisah salah satu yang paling tidak menyebalkan Fantasi Akhir protagonis. Meskipun menggemakan banyak kekuatan dan kelemahan dari game pertama, itu juga memperkenalkan satu masalah utamanya sendiri – batas waktu untuk setiap file penyimpanan. Memang, itu adalah bagian dari cerita, tetapi itu adalah pilihan yang membuat frustrasi a Fantasi Akhir permainan.

Konsep batas waktu memberikan rasa urgensi untuk terburu-buru melalui permainan, yang bertentangan dengan apa yang dianggap banyak orang sebagai inti. Fantasi Akhir pengalaman. Dunia yang luas, berjam-jam eksplorasi, pencarian sampingan, dan rahasia yang berlimpah biasanya menjadi daya tarik utama untuk seri ini. Mengubah semuanya menjadi sprint sepertinya tidak menyenangkan.

24 Final Fantasi 13

Lightning Protagonis dari Final Fantasy 13 memegang senjata sambil duduk di sofa putih.

Meskipun merupakan game yang tampak luar biasa indah dengan beberapa mekanisme pertarungan yang menarik dan menyenangkan, Final Fantasi 13 menggandakan gameplay yang terikat rel dan arah plot yang tampaknya bertentangan dengan semangat seri. Banyak pemain kehilangan minat dalam permainan sebelum mulai terbuka, karena fitur-fiturnya yang lebih baik mengalami kesulitan mempertahankan berjam-jam berjalan melalui lorong.

Plot linier dan gameplay semuanya kecuali perampokan Final Fantasi 13 dari rasa heran terbuka yang membuat kenangan Fantasi Akhir pengalaman. Tidak semua yang dicemooh oleh game ini semuanya buruk, karena keanehan sistem Paradigma tidak menghentikannya untuk menjadi lancar dan menghibur, tetapi game lain dalam seri ini hanya memberi pemain lebih banyak hal untuk dilakukan.

23 Final Fantasy Tipe-0

Gameplay aksi dari Final Fantasy Type 0 di lingkungan perkotaan.

Final Fantasy Tipe-0 bermain lebih seperti eksperimen daripada yang lainnya, dan tentu saja tidak kalah dalam hal ambisi. Namun, mungkin itulah yang menahannya untuk menjadi hebat; Itu hanya mencoba melakukan terlalu banyak.

Memasukkan elemen strategi sekaligus melanjutkan tren gameplay action-RPG yang banyak Fantasi Akhir judul sudah menyusul, Final Fantasy Tipe-0 berhasil melakukan pengalaman yang menyenangkan secara keseluruhan meskipun sedikit berbelit-belit dalam hal mekanika dan plot. Karakternya, meskipun berbeda, tidak menawarkan terlalu banyak hal untuk diingat. Final Fantasy Tipe-0 adalah permainan yang layak dimainkan, tetapi tidak layak disebut salah satu yang terbaik Fantasi Akhir permainan.

22 Kronik Kristal Fantasi Terakhir

Pesta yang siap untuk bertempur di Final Fantasy Crystal Chronicles Remastered.

Crystal Chronicles melakukan apa yang dirancang untuk dilakukannya, memberikan yang solid Fantasi Akhir judul ke GameCube dan lakukan pengalaman multipemain yang menghibur. Itu mencapai tujuan pertama dengan penuh percaya diri, meskipun kesuksesan yang kedua memiliki kualitas yang sedikit lebih beragam.

Implementasi multipemain agak rumit, memerlukan tautan sistem dengan Game Boy Advance yang, meskipun rapi dan baru, adalah pilihan yang sangat buruk dan berat ketika harus mengumpulkan teman untuk satu sesi. Akibatnya, sebenarnya sangat sulit untuk dimainkan Kronik Kristal seperti yang dimaksudkan pada perangkat keras aslinya. Multiplayer berubah Edisi Remaster Crystal Chronicles tersedia di perangkat keras modern sangat membantu dalam menjadikan ini judul yang lebih mudah untuk diambil dan dimainkan.

21 Final Fantasy 7: Inti Krisis

Zack di Final Fantasy VII Crisis Core memegang gagang pedang di punggungnya.

Dalam hal game PSP, Fantasi Terakhir 7: Inti Krisis menawarkan pengalaman RPG aksi yang sangat ambisius. Visualnya mengesankan untuk perangkat genggam, dan narasi apa pun yang dieksplorasi lebih jauh Fantasi Akhir 7 akan disambut dengan tangan terbuka. Dalam konteks Fantasi Akhir permainan, bagaimanapun, Inti Krisis sedikit campur aduk, dan hal yang sama berlaku untuk remaster 2022-nya, Reuni Inti Krisis.

Sementara itu berhasil menceritakan kisah yang hebat melalui sudut pandang yang dapat dimainkan Fantasi Akhir 7 karakter Zack Fair, yang sudut pandangnya sangat kurang dalam Fantasi Akhir 7 alam semesta sebelum dirilis, gameplay yang sebenarnya bisa terasa mengecewakan di beberapa titik. Tidak banyak penyesuaian untuk membuat pertempuran lebih menarik, dan pertarungan terasa monoton dengan cukup cepat. Plotnya, bagaimanapun, sangat berharga.

Terkait: Tinjauan Reuni Crisis Core Final Fantasy 7: Kesempatan yang Terlewatkan

20 Taktik Final Fantasy Maju

Karakter pada kisi isometrik di lingkungan gurun di Final Fantasy Tactics Advance.

Taktik Final Fantasy Maju memiliki tugas yang sulit di pundaknya, menindaklanjuti judul PlayStation yang diakui dan ambisius pada sistem genggam. Itu berhasil pada semua dasar, dan yang esensial, Pertempuran Raksasa-Seperti gameplay masih utuh.

Meskipun demikian, narasi persilangan dunia nyata yang disederhanakan terasa sangat canggung dibandingkan dengan kisah epik politik aslinya, dan pada akhirnya tidak mencapai nilai yang sangat tinggi. Taktik Final Fantasy telah ditetapkan dalam hal itu. Taktik Final Fantasy Maju adalah permainan yang bagus dalam dirinya sendiri, tetapi dibandingkan dengan yang asli, sekuelnya sedikit mengecewakan.

19 Final Fantasy 2

Pesta menghadapi bos terakhir Kaisar di Final Fantasy 2.

Final Fantasy 2 memiliki jalan yang sulit untuk mendapatkan apresiasi di Amerika Serikat, gagal menerima rilis di Amerika Serikat yang tepat hingga tahun 2002. Itu memang melihat beberapa pembaruan di sepanjang jalan, tetapi permainan intinya memiliki tanggal yang cukup baik sebelum menjangkau audiens arus utama Amerika Utara yang telah diekspos. untuk nanti, judul yang lebih baik dalam waralaba.

Meski begitu, ini masih merupakan bab yang sangat penting untuk serial ini. Itu memperkenalkan Chocobos, dan makhluk unggas besar berwarna kuning ini menjadi sangat canggung Fantasi Akhir pokok selama bertahun-tahun. Perkembangan karakter berbasis aksi dan keterampilan tetap kontroversial, dengan sebagian besar penggemar menganggapnya lebih sebagai tugas daripada apa pun. Penerimaan campuran pada bab khusus ini dapat dimengerti.

18 Dissidia Final Fantasy

Final Fantasy Dissidia Heroes berbaris di cakrawala berawan.

Dissidia adalah upaya lain untuk istirahat Fantasi Akhir keluar dari kotak RPG dan masuk ke wilayah baru, kali ini dengan kedok game pertarungan klasik. Konsepnya bagus – top-notch, even. Memainkan duel Cloud dan Sephiroth dalam pertarungan waktu nyata tidak diragukan lagi merupakan impian banyak orang Fantasi Akhir penggemar selama bertahun-tahun sebelum rilis game.

Tidak seperti beberapa spin-off, Dissidia memang berhasil menyampaikan potensinya secara wajar. Meskipun plotnya tampak sedikit dipaksakan untuk memperhitungkan variasi petarung dari dunia dan alam semesta yang berbeda, mendongeng jarang menjadi keunggulan game pertarungan. Meskipun demikian, Dissidia seri jelas merupakan salah satu game yang kurang terkenal dan kurang dimainkan di waralaba karena suatu alasan. Ini adalah petarung yang layak dan pengalihan yang luar biasa, tetapi jelas tidak mendorong banyak batasan untuk genre-nya.

17 Fantasi Akhir

Final Fantasy Art menggambarkan seorang ksatria berbaju biru.

Asli Fantasi Akhir adalah petualangan RPG fantasi sekolah lama yang menunjukkan usianya dengan sangat baik, dan sifatnya yang kuno mencegahnya dari peringkat di antara yang terbaik Fantasi Akhir permainan. Meskipun demikian, fakta bahwa semuanya dimulai dengan judul ini membuatnya layak untuk dipertimbangkan secara signifikan. Ada banyak pujian karena template yang ditetapkan oleh entri pertama dalam seri ini.

Namun, kredit memang memiliki batasan. Ketika Fantasi Akhir memang memperkenalkan seri yang disukai ini ke dunia pada umumnya, bahkan versi remasternya mungkin merupakan hal yang sulit bagi penonton modern, menawarkan plot yang cukup tipis dan pendekatan kesulitan yang terkadang membuat frustrasi. Veteran waralaba cenderung lebih menyukai itu sebagai jalan kenangan yang bagus.

16 Final Fantasy 3

Pertemuan pesta Final Fantasy III di Cid's House.

Dua game berbeda telah dirilis sebagai Final Fantasy 3 di Amerika Serikat, dengan Jepang Final Fantasy 6 mengambil angka yang lebih rendah untuk lokalisasi SNES-nya. Asli tidak akan mencapai Amerika Utara sampai tahun 2006 dalam bentuk remake yang dirombak untuk Nintendo DS, tetapi masih memiliki tempat penting dalam konteks dengan seri lainnya.

Final Fantasy 3 adalah akibat langsung dari Square yang membuat catatan selama pengembangan dan rilis dua sebelumnya Fantasi Akhir judul, dan itu menunjukkan dengan cara yang baik. Sistem pekerjaan yang jauh lebih baik berjalan dengan baik, dan beberapa perbaikan penting yang dibuat dalam pembuatan ulang membantu judul lama ini bertahan sedikit lebih anggun daripada kebanyakan.

15 Final Fantasi 10-2

Yuna dan Lenne tampil di Final Fantasy 10-2.

Sekuel yang benar-benar langsung pernah terdengar di Fantasi Akhir semesta, tapi Final Fantasi 10-2 adalah permainan yang ingin memecahkan cetakan. Ini tindak lanjut ke Final Fantasi 10 tetap menjadi salah satu upaya yang lebih besar dan diterima dengan baik untuk tujuan itu, dan semua pemeran utama wanita jelas merupakan pandangan baru dari konvensi yang sudah mapan. Tapi tentu saja, itu memiliki masalahnya sendiri.

Final Fantasi 10-2 menerima sedikit kritik karena menyimpang lebih jauh dari apa yang diharapkan penggemar lama dari serial ini. Injeksi elemen yang lebih berorientasi pada aksi ke dalam sistem pertempuran bukan untuk semua orang, dan dibutuhkan belokan kiri yang keras menjadi suasana poppy, lebih ringan, berpisah lebih jauh dari tema yang jelas-jelas muram dari judul sebelumnya. Meski begitu, pengikut kultusnya memiliki beberapa orang percaya yang sangat bersemangat.

14 Final Fantasi 10

Tidus tertawa terbahak-bahak di Final Fantasy 10.

Final Fantasi 10 menandai titik balik untuk seri yang lebih menarik bagi penggemar tertentu daripada yang lain. Itu membawa banyak fitur baru yang keren dan mekanisme perkembangan ke meja, tetapi sifat plot dan gameplay yang lugas dan on-the-rail secara umum dapat meninggalkan rasa tidak enak di mulut.

Terlepas dari kekurangan yang cukup besar itu, kedalaman dan konten sampingan yang cukup dikemas ke dalam yang terhormat Final Fantasi 10 ukuran peta untuk mempertahankan sedikit nilai replay. Pekerjaan karakter, sekarang menampilkan dialog akting suara sebagai seri pertama, bisa untung-untungan, dibuktikan dengan baik oleh adegan tawa memecah belah Tidus. Namun, sebagai game pokok PlayStation 2, Final Fantasi 10 tetap menjadi entri klasik dan umumnya disukai.

13 Fantasi Akhir 5

Pesta melawan bos bertanduk Twintania di Final Fantasy 5.

Lima nomor pertama Fantasi Akhir game adalah pertunjukan yang menarik dari bakat Square dalam hal inovasi dan peningkatan, dengan setiap judul mematangkan keunggulan seri sambil menghadirkan ide-ide baru ke meja. Fantasi Akhir 5 bukan pengecualian untuk aturan ini, tetapi kontribusinya tampaknya sedikit kurang dari empat sebelumnya.

Gim ini memiliki banyak kekuatan, terutama dalam karakternya yang hebat, seperti kapten bajak laut Faris yang langsung menarik. Namun secara keseluruhan, Fantasi Akhir 5 terus berpacu dengan Final Fantasy 4 lebih dari itu benar-benar dipoles dan ditekan ke depan dalam keseluruhan desain dan tulisannya. Kemunduran yang menarik ke sistem pekerjaan tidak sepenuhnya menggantikan cerita dan penjahat yang tidak terbukti sangat mengesankan.

12 Final Fantasi 15

Noctis mengendarai Chocobo di Final Fantasy 15.

Final Fantasi 15 adalah gim dengan para pembela dan pencela yang bersemangat, yang tidak terlalu mengejutkan mengingat banyaknya kekuatan dan kelemahan yang dimilikinya. Gim ini melakukan yang terbaik untuk mendamaikan yang lama dan yang baru, memajukan arah yang lebih aktif dan berorientasi pada tindakan sambil menjauh dari sifat linier dari Final Fantasi 13 untuk membawa dunia besar dan terbuka kembali ke garis depan.

Inti dari narasi – ikatan antara empat protagonis – membuat perjalanan yang sering menyenangkan dan menarik dengan pemeran yang menyenangkan. Sayangnya, itu tidak selalu cocok dengan keseluruhan cakupan narasi atau dasar plot yang tragis. Area yang mengecewakan dan potongan konten cerita juga membuat produksi game yang bermasalah terlihat jelas. Ada banyak hal untuk dicintai Final Fantasi 15tetapi hasrat itu cenderung datang dengan banyak frustrasi di sampingnya.

11 Akhir Fantasi 16

Tangkapan layar dari Final Fantasy 16, menunjukkan Clive Rosfield yang terluka karena pertempuran dan tampak putus asa berjalan menjauh dari api.  Latar belakang dikaburkan oleh gelap dan asap.

Akhir Fantasi 16 langkah menjauh dari getaran boy band 15 untuk membumikan serial ini dalam fantasi abad pertengahan yang lebih gelap sekali lagi. Ini adalah entri lain dengan potensi signifikan untuk membagi penggemar, karena pengalaman naratif dan gameplay yang terfokus mengorbankan beberapa elemen RPG yang lebih kaya yang terkenal dengan seri ini.

Terkait: Final Fantasy 16 Membohongi Kita Semua

Meskipun kustomisasi terbatas, kurangnya pesta tradisional, dan susunan acara yang mengecewakan Akhir Fantasi 16 pencarian sampingan bisa mematikan, gim ini secara utama memberikan elemen intinya sambil mempertahankan inisiatif pemain yang cukup untuk dihindari Final Fantasi 13jebakan. Pertarungan mungkin merupakan kemenangan aksi terbesar waralaba, mengingat desain megah dan kelancaran permainan seperti Iblis mungkin menangis.

10 Final Fantasi 12

Karakter Final Fantasy XII Penelo, Balthier, dan Vaan dalam sebuah percakapan.

Final Fantasi 12 adalah entri waralaba dengan banyak hal untuk dibongkar. Ini adalah pemain tunggal pertama, judul arus utama yang benar-benar meninggalkan pertemuan acak dan menjelajahi sistem pertarungan yang hampir seluruhnya baru, yang sebenarnya bekerja dengan cukup baik. Sistem pertarungan yang lebih baru dan lebih tiga dimensi ini benar-benar menghembuskan kehidupan baru ke dalam seri, dan iterasi permainan Ivalice tentu saja penuh dengan konten.

Namun, plotnya tidak menyatu dengan baik, begitu dalam terperosok dalam politik sehingga bisa sedikit menurun pada paruh kedua. Metode Dewan Lisensi untuk perkembangan karakter terasa agak rumit dan canggung, dan karakternya sendiri berkisar dari yang sangat menarik, seperti Balthier dan Fran, hingga yang sangat menyebalkan, seperti pria terkemuka dan anak yatim piatu perang Vaan.

9 Fantasi Akhir 8

Squall Leonhart dari Final Fantasy 8 menatap ke samping dengan latar belakang senja

Fantasi Akhir 8 menampilkan kelebihan ide-ide bagus, mulai dari sistem pertarungan dan panggilan yang menarik dan segar hingga plot otak yang menakutkan dan mendalam. Namun, itu tetap menjadi salah satu game yang lebih terpolarisasi dalam seri ini, dengan sejumlah kekurangan yang sulit disangkal.

Perubahan yang sulit menjadi narasi bertema dewasa yang sangat muda, pelukan tiba-tiba dari karakter dan lokal yang dibuat secara realistis, dan sistem sihir yang canggung tidak banyak membantu untuk menangkis kritik. Masalah besar, sungguh, mungkin berdiri di dekatnya Fantasi Akhir 7. Sepertinya FF8 berusaha sangat keras untuk memanfaatkan keberhasilan arahan gaya kakak laki-lakinya, dan sebaliknya, menghasilkan banyak perbandingan yang tidak adil.

8 Final Fantasy 7 Remake

Zack Fair membawa Cloud Strife yang tidak sadarkan diri dalam sebuah cutscene menjelang akhir Final Fantasy 7 Remake

Tidak seperti yang lainnya Fantasi Akhirberbagai update game lawas, Final Fantasy 7 Remake berhasil membuat pengalaman baru yang berbeda dari game aslinya, menjadikannya sebagai salah satu game terbaik Fantasi Akhir yang ditawarkan. Remake FF7 terjun ke latar perkotaan Midgar yang masif dari game aslinya, menghidupkannya dengan kehebatan grafis modern dan mengukir pandangan baru dari cerita yang sudah dikenal di dalamnya.

Satu kunci utama untuk Final Fantasy 7 RemakeKeberhasilannya adalah kesediaannya untuk merombak aspek cerita. Yang terbaik adalah masuk ke dalam game tanpa spoiler, tetapi pendekatan berbeda yang diperlukan membantu menjadikannya perjalanan yang layak dilakukan bahkan bagi pemain yang hafal game aslinya dari depan ke belakang. Sistem pertarungan waktu nyata dengan jeda yang mempertahankan lebih banyak inspirasi klasik daripada pendekatan yang lebih berantakan Final Fantasi 15 membuat tindakan dinamis dan menarik.

Terkait: JRPG Untuk Dicoba Jika Remake FF7 Adalah Yang Pertama

7 Final Fantasy 9

Pesta di Final Fantasy 9 melawan musuh Bom merah menyala.

Final Fantasy 9 adalah salah satu game paling menawan dalam franchise ini, dan banyak penggemar akan memperdebatkan tempatnya di jajaran paling atas. Bunyinya seperti surat cinta untuk asal-usul seri sambil berhasil mengemas cukup modernisasi dan peningkatan kualitas hidup untuk beresonansi dengan penontonnya.

Kembalinya ke akar fantasinya yang tinggi, eksplorasi dunia terbuka tanpa embel-embel, dan peralatan klasik yang menyegarkan serta sistem perkembangan, ditaburi dengan beberapa tikungan modern, adalah poin penting yang harus diapresiasi di sini. Namun, keakraban mendasarnya bisa menjadi pedang bermata dua, terasa sedikit dapat diprediksi dan diformulasikan meskipun pemerannya bervariasi dan dibuat dengan penuh kasih.

6 Final Fantasy 14: Dunia yang Dilahirkan Kembali

Bahamut bersayap, Aspek Kekacauan, di langit dalam Final Fantasy XIV.

Final Fantasi 14peluncuran adalah sebuah bencana, dan telah lama dicemooh sebagai kesalahan langkah yang luar biasa setelah keberhasilan relatif dari tamasya MMO awal seri ini, Final Fantasi 11. Gim ini rusak, buggy, dan pesta penggilingan yang mengecewakan dengan UI yang buruk dan desain dunia yang tidak menginspirasi saat dirilis pada tahun 2010. Namun, kisah comeback yang meletakkan dasar untuknya sungguh luar biasa.

Transisi ke Final Fantasy 14: Dunia yang Dilahirkan Kembali tidak kekurangan ahli, terkait dengan beberapa acara dan pembaruan dalam game yang memuncak dalam peristiwa apokaliptik yang dikenal sebagai Malapetaka. Apa yang muncul dari abu adalah, karena kurangnya deskriptor yang lebih baik, permainan yang jauh lebih baik. Mekanika perkembangan yang baru dan diperbarui, dunia yang didesain ulang dengan penuh semangat, dan konten baru nyaris tidak menggores permukaan dalam hal langkah-langkah yang diambil untuk memastikannya Final Fantasi 14 adalah, sungguh, Dunia yang Dilahirkan Kembali.

Comment
Share:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

https://167.71.217.241/ https://188.166.210.27/ https://103.253.147.8/ https://139.59.194.132/ https://152.42.192.54/ https://152.42.187.123/ https://188.166.196.248/ https://163.47.9.78/ https://157.230.245.144/ http://68.183.96.87/ http://147.182.210.122/ http://147.182.128.234/ http://167.172.1.184/ http://157.245.5.74/ http://139.59.217.59/ http://163.47.9.16/ http://144.126.251.215/ http://139.59.217.128/ http://103.186.0.254/ http://161.35.251.176/ http://157.245.29.71/ https://170.64.254.102/ https://www.markas303.ac.id/ https://www.markas303.or.id/ https://www.markas303.sch.id/ http://103.172.205.75/ http://103.245.38.119/ http://138.197.224.231/ http://138.197.224.231/

Ad