Pertarungan Terbaik One-Punch Man Bahkan Tidak Menampilkan Saitama

Peringatan! Berisi spoiler untuk Arc Asosiasi Monster One-Punch Man!


Pria Satu PukulanKarakter paling ikonik tentunya adalah protagonisnya Saitama, tetapi dia bahkan tidak terlibat dalam pertarungan terbaik serial ini. Hal ini sebagian disebabkan oleh kecenderungan pencipta ONE dan Yusuke Murata untuk memperlakukan Saitama lebih sebagai karakter lelucon karena kemampuannya yang terlalu kuat. Di luar pertarungan epik seperti pertarungan Saitama dengan Garou, protagonis paling sering dibayangi oleh karakter sampingan manga dan pertarungan hebat mereka.

.GULIR UNTUK LANJUTKAN DENGAN KONTEN

Busur Asosiasi Monster menampilkan Asosiasi Pahlawan melawan monster yang dipimpin oleh Orochi. Monster-monster ini umumnya sangat kuat, membutuhkan Pria Satu Pukulanpahlawan S-Class yang kuat untuk terlibat untuk mengalahkan mereka. Saitama juga bergabung dalam upaya itu, tetapi karena kekuatannya yang luar biasa akan meremehkan sebagian besar pertarungan, dia sebagian besar disisihkan. Meskipun hal ini membuat beberapa penggemar bosan dengan alurnya, itu juga dengan cemerlang menyempurnakan banyak karakter sampingan dan menampilkan beberapa pertarungan hebat. Yang terbaik dari pertarungan ini adalah antara monster Phoenix Man dan Hero Child Emperor. Phoenix Man awalnya tampak seperti penjahat yang lemah dan konyol, hanya seorang pria berkostum burung, tetapi dia segera mengungkapkan bahwa dia lebih dari itu.


Pria Satu PukulanPertarungan Terbaik Tidak Fokus pada Saitama

Child Emperor vs Phoenix Man di One-Punch Man

Setelah Child Emperor dengan cepat membunuhnya, Phoenix Man bangkit kembali dalam bentuk yang jauh lebih kuat. Bentuk baru ini benar-benar memberi Child Emperor ancaman nyata, memaksanya untuk menggunakan senjata pamungkasnya, Brave Giant, yang pada dasarnya adalah setelan mech. Setelah pertarungan sengit, Child Emperor akhirnya bisa menggunakan Brave Giant untuk membunuh Phoenix Man untuk kedua kalinya. Namun, Manusia Phoenix bangkit lagi dengan mencapai bentuk yang lebih kuat yang dapat dengan mudah mengabaikan serangan terkuat bahkan Raksasa Pemberani. Monster itu kemudian dapat membongkar Brave Giant, tetapi dalam prosesnya Child Emperor menyelipkan mesin penggelitik di dalam kostumnya yang memaksanya untuk merobeknya sebelum dia mati karena tawa. Ini merampas kekuatannya dan menjadikan Kaisar Anak sebagai pemenang.

Terkait: 10 Pertarungan Terbaik One-Punch Man, Peringkat

Pertarungan ini mengambil dua premis yang awalnya konyol, seorang pria berkostum burung dan seorang anak yang bertarung menggunakan mainan dan mengubahnya menjadi pertarungan yang menarik. Itu juga bergema secara tematis, menunjukkan bahwa kesulitan dapat membuat orang lebih kuat. Pertarungan itu sebenarnya sangat sulit untuk dilakukan dengan benar sehingga Murata benar-benar menggambar tiga versi, semuanya sangat berbeda. Ketiganya menampilkan Phoenix Man yang meremehkan Child Emperor karena premisnya yang konyol dan membayar harganya. Dan sementara Saitama memang muncul dalam satu versi, dia tidak pernah melakukan pukulan, membiarkan Child Emperor memenangkan pertarungannya sendiri dengan cara yang memuaskan dan katarsis.

Pertarungan ini menunjukkan hal itu Pria Satu PukulanAspek-aspek yang lebih konyol sebenarnya bisa membuat pertarungannya lebih intens. Child Emperor dan Phoenix Man awalnya meremehkan lawan mereka, yang membuatnya semakin epik ketika mereka melepaskan kekuatan penuh mereka. Sementara Saitama memiliki banyak pertarungan yang luar biasa seperti bentrokan klimaksnya melawan musuhnya yang paling mengancam, Garou, Manusia Phoenix vs Anak Kaisar membuktikan itu Pria Satu PukulanPerkelahian terbaik sering kali berputar di sekitar karakter sampingannya yang luar biasa.

Tags

Related Post