Mengapa Anda Tidak Harus Menonaktifkan Pembaruan Aplikasi Otomatis di Ponsel Anda

Sebagian besar, jika tidak semua, ponsel Android dan iPhone baru hadir dengan pembaruan aplikasi otomatis yang diaktifkan di Google Play Store dan App Store. Anda dapat, dan mungkin tergoda, untuk menonaktifkan pembaruan ini jika Anda menggunakan paket data terbatas.


VIDEO MUO HARI INI

GULIR UNTUK MELANJUTKAN ISI

Namun, itu ide yang buruk. Anda setidaknya harus mengatur aplikasi Anda untuk diperbarui secara otomatis setiap kali Anda menggunakan koneksi Wi-Fi. Berikut enam alasan mengapa Anda tidak boleh mematikan pembaruan aplikasi otomatis di perangkat Anda.


1. Ponsel Anda Akan Kurang Aman

Layar ponsel menampilkan gembok besar

Suatu aplikasi mungkin terlindungi sepenuhnya dari eksploitasi dan kerentanan keamanan saat masih baru. Namun eksploitasi dan kerentanan baru mungkin muncul seiring berjalannya waktu. Pengembang aplikasi akan segera mengatasi masalah baru ini dan mendorong pembaruan segera setelah masalah tersebut siap.

Anda perlu menginstal pembaruan baru ini untuk mengamankan perangkat Anda jika ada pemain jahat yang memutuskan untuk memanfaatkan eksploitasi yang ada. Patch keamanan sangat penting untuk mencegah peretas memasuki sistem dan aplikasi sepanjang waktu. Nonaktifkan pembaruan otomatis dan Anda berisiko melewatkan perbaikan penting ini.

2. Bug Tidak Akan Diperbaiki

Beberapa fitur pada aplikasi tertentu mungkin gagal berfungsi sebagaimana mestinya. Jika sebagian besar pengguna aplikasi mengalami kesalahan ini, pengembang akan men-debug kode mereka untuk menemukan akar permasalahan, memperbaikinya, dan mengirimkan pembaruan ke toko aplikasi masing-masing.

Aplikasi yang bermasalah akan mengganggu pengalaman dan efisiensi pengguna. Untuk menghindari rasa frustrasi ini, memperbarui aplikasi Anda setiap saat akan memastikan Anda meminimalkan kemungkinan menggunakan aplikasi dalam kondisi buruk. Bug akan diperbaiki bahkan sebelum Anda sempat mengalaminya.

3. Aplikasi Mungkin Menjadi Tidak Stabil

Ponsel Android dan earpod di atas meja

Seperti halnya mobil, aplikasi memerlukan perawatan rutin agar dapat berfungsi dengan baik. Perubahan besar seperti pembaruan sistem operasi dapat memengaruhi cara aplikasi lama berjalan. Oleh karena itu, pengembang harus selalu mengubah aplikasi mereka untuk meningkatkan kinerja dan stabilitas.

Pengembang juga akan terus berusaha mencari cara untuk membuat aplikasi mereka berjalan lebih lancar dan cepat demi pengalaman pengguna yang lebih baik, atau agar baterai lebih lambat terkuras. Memiliki versi aplikasi terbaru di perangkat Anda berarti sebagian besar aplikasi Anda akan berjalan lebih baik daripada sebelumnya.

4. Anda Akan Ketinggalan Fitur Baru

Pengembang mungkin menemukan cara baru untuk membuat aplikasi berfungsi lebih baik seiring berjalannya waktu. Mereka mungkin menghapus fitur-fitur yang tidak diperlukan, menyempurnakan fitur-fitur yang sudah ada, atau menambahkan fitur-fitur baru yang membuat aplikasi jauh lebih baik. Mereka mungkin juga mendesain ulangnya agar terlihat lebih baik atau lebih mudah digunakan.

Anda akan dapat menikmati manfaat dari perubahan tersebut segera setelah perubahan tersebut tersedia ketika Anda membiarkan pembaruan aplikasi otomatis tetap aktif.

5. Anda Mungkin Tidak Dapat Menggunakan Fitur Sistem Operasi Terbaru

ilustrasi seorang pria dan telepon dengan logo android

iOS dan Android mengalami pembaruan besar setiap tahunnya. Pembaruan sistem operasi ini biasanya disertai dengan fitur baru dan lebih baik, dan aplikasi lama mungkin tidak dapat menggunakan fitur sistem operasi baru kecuali pengembang melakukan perubahan yang diperlukan.

Jika Anda memperbarui sistem operasi, mengaktifkan pembaruan otomatis berarti aplikasi Anda akan dioptimalkan segera setelah pengembang mengerjakannya.

6. Aplikasi Mungkin Berhenti Bekerja Sama sekali

Demi alasan keamanan, aplikasi sensitif seperti aplikasi perbankan dan dompet digital mungkin menjadi usang segera setelah versi baru tersedia. Jika pembaruan otomatis dinonaktifkan, Anda harus menjalankan pembaruan aplikasi manual sebelum dapat menggunakan aplikasi ini.

Aplikasi semacam itu terkadang gagal memberi tahu Anda mengapa aplikasi tersebut tidak berfungsi dan mengarah pada langkah pemecahan masalah yang tidak perlu. Mengaktifkan pembaruan aplikasi otomatis akan memastikan Anda terus menggunakan layanan aplikasi tanpa gangguan apa pun.

Seberapa Sering Anda Harus Memperbarui Aplikasi Anda?

Jika Anda tetap memutuskan untuk menonaktifkan pembaruan aplikasi otomatis, sebaiknya lakukan pembaruan manual untuk memperbaiki bug, meningkatkan kinerja, dan mendapatkan patch keamanan terbaru. Kami menyarankan untuk memeriksa pembaruan sesering mungkin, tetapi melakukannya setiap minggu atau dua minggu sekali tidaklah terlalu buruk.

Jika konsumsi data seluler menjadi perhatian utama Anda, sebaiknya biarkan pembaruan otomatis dilakukan melalui Wi-Fi. Penyimpanan juga bisa menjadi masalah yang menghalangi Anda memperbarui aplikasi secara otomatis. Untuk mengatasi ini, hapus semua aplikasi dan file yang tidak perlu untuk memberi ruang. Penyimpanan yang dapat diperluas mungkin juga berguna dalam hal ini, jika ponsel Anda mendukungnya.

Ikuti terus Pembaruan Aplikasi Terbaru

Pembaruan aplikasi otomatis sangat penting untuk menghilangkan bug dari aplikasi guna meningkatkan kinerja dan melindungi perangkat Anda dari kerentanan terbaru. Membiarkan pengaturan ini tetap aktif tidak menimbulkan kerugian yang berarti. Oleh karena itu, tidak ada salahnya untuk selalu mengaktifkan pembaruan aplikasi otomatis di ponsel Anda.

Tags

Related Post