Farih.co.id
Home Programming Membuat Logika Kondisional dengan If-Else: Dasar-dasar Kontrol Alur

Membuat Logika Kondisional dengan If-Else: Dasar-dasar Kontrol Alur

Logika kondisional adalah elemen penting dalam pemrograman yang memungkinkan Anda membuat keputusan berdasarkan nilai tertentu. Dengan menggunakan logika kondisional, program dapat mengeksekusi blok kode yang berbeda berdasarkan kondisi yang ditentukan. Salah satu struktur logika kondisional yang paling umum digunakan adalah pernyataan if-else.

Memahami Pernyataan If-Else

Pernyataan if-else memungkinkan Anda menentukan apakah kondisi tertentu benar atau salah. Jika kondisi benar, blok kode yang mengikuti pernyataan if dijalankan. Jika kondisi salah, blok kode yang mengikuti pernyataan else dijalankan.

Berikut sintaks umum dari pernyataan if-else:

if (kondisi):
    # Blok kode jika kondisi benar
else:
    # Blok kode jika kondisi salah

Cara Kerja Pernyataan If-Else

Mari kita uraikan cara kerja pernyataan if-else dengan contoh sederhana:

nilai = 10

if nilai > 5:
    print("Nilai lebih besar dari 5")
else:
    print("Nilai kurang dari atau sama dengan 5")

Dalam contoh ini, kita pertama-tama menetapkan nilai variabel nilai ke 10. Kemudian, kita menggunakan pernyataan if-else untuk menentukan apakah nilai lebih besar dari 5. Karena nilai memang lebih besar dari 5, blok kode di dalam blok if dijalankan, yang mencetak “Nilai lebih besar dari 5” ke konsol.

Operator Perbandingan

Pernyataan if-else menggunakan operator perbandingan untuk mengevaluasi kondisi. Operator perbandingan yang umum digunakan meliputi:

  • == (sama dengan)
  • != (tidak sama dengan)
  • < (kurang dari)
  • > (lebih besar dari)
  • <= (kurang dari atau sama dengan)
  • >= (lebih besar dari atau sama dengan)

Membuat Keputusan Bersarang

Anda dapat membuat keputusan bersarang dengan menggunakan pernyataan if-else dalam pernyataan if-else lainnya. Hal ini memungkinkan Anda membuat logika kontrol alur yang lebih kompleks.

Berikut contoh keputusan bersarang:

nilai = 10

if nilai > 5:
    if nilai > 10:
        print("Nilai lebih besar dari 10")
    else:
        print("Nilai lebih besar dari 5 tetapi kurang dari atau sama dengan 10")
else:
    print("Nilai kurang dari atau sama dengan 5")

Aplikasi dari Logika Kondisional

Logika kondisional digunakan secara luas dalam pemrograman untuk berbagai tujuan, termasuk:

  • Membuat menu: Menampilkan opsi yang berbeda berdasarkan pilihan pengguna.
  • Melakukan validasi data: Memeriksa apakah input pengguna memenuhi kriteria tertentu.
  • Menangani kesalahan: Menjalankan kode yang berbeda berdasarkan jenis kesalahan yang terjadi.
  • Mengontrol aliran program: Mengubah urutan eksekusi kode berdasarkan kondisi tertentu.

Kesimpulan

Pernyataan if-else adalah alat yang ampuh untuk membuat keputusan dalam program Anda. Dengan memahami cara kerja pernyataan if-else dan operator perbandingan, Anda dapat membangun logika kontrol alur yang kompleks untuk membuat program yang lebih canggih dan dinamis.

Comment
Share:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

https://167.71.217.241/ https://188.166.210.27/ https://103.253.147.8/ https://139.59.194.132/ https://152.42.192.54/ https://152.42.187.123/ https://188.166.196.248/ https://163.47.9.78/ https://157.230.245.144/ http://68.183.96.87/ http://147.182.210.122/ http://147.182.128.234/ http://167.172.1.184/ http://157.245.5.74/ http://139.59.217.59/ http://163.47.9.16/ http://144.126.251.215/ http://139.59.217.128/ http://103.186.0.254/ http://161.35.251.176/ http://157.245.29.71/ https://170.64.254.102/ https://www.markas303.ac.id/ https://www.markas303.or.id/ https://www.markas303.sch.id/ http://103.172.205.75/ http://103.245.38.119/ http://138.197.224.231/ http://138.197.224.231/

Ad