Farih.co.id
Home Viral Kastil Kesepian di Cermin

Kastil Kesepian di Cermin

lonely castle in the mirror

Kastil Kesepian di Cermin adalah film anime yang tayang di bioskop Jepang pada bulan Desember dan baru saja akan memulai debut teatrikalnya di AS. Judulnya yang fantastis menyelubungi masalah dunia nyata yang sangat berperan dalam film dan menawarkan kisah menyentuh tentang mereka yang tidak cocok untuk bersatu untuk saling mendukung.


Kastil Kesepian di Cermin didasarkan pada buku tahun 2017 dengan nama yang sama oleh Mizuki Tsujimora, yang dirilis dalam bahasa Inggris pada tahun 2021. Film ini disutradarai oleh Keiichi Hara (Penuh warna, Nona Hokusai), dan diproduksi oleh A-1 Pictures. Film ini dibuka untuk pemutaran khusus dari 21 Juni hingga 22 Juni 2023, jadi Screen Rant duduk bersama sutradara film tersebut, Keiichi Hara, untuk mengetahui bagaimana perasaannya tentang film tersebut, mengapa dia memilih buku ini untuk diadaptasi, dan banyak lagi.

.GULIR UNTUK LANJUTKAN DENGAN KONTEN

Sutradara Keiichi Hara Kastil Kesepian di Cermin

Lonely Castle in the Mirror Kokoro memasuki cermin.

Screen Rant: Apa yang membuat Anda ingin mengadaptasi buku ini untuk film Anda berikutnya?

Keiichi Hara: Menurut saya, anak-anak zaman sekarang memiliki banyak masalah yang harus dihadapi di dunia ini, dan dengan menggunakan fantasi saya berharap dapat mengarahkan hal negatif itu ke tempat yang lebih baik. Jadi ya, menyadari bahwa ada kenegatifan dan isu-isu yang ada di dunia, lalu membawanya ke tempat yang positif. Saya pikir itu adalah sesuatu yang juga coba dicapai oleh buku itu, dan saya benar-benar selaras dengan apa yang coba dilakukan buku itu. Menurut saya buku aslinya sangat bagus, karena membahas kisah keluarga yang kehilangan anggota keluarga juga.

Kata-Kata kasar Layar: Hal-hal apa yang Anda harap akan diambil oleh pemirsa yang lebih muda dari film ini, mereka yang seusia dengan karakternya, dari ini? Sehubungan dengan topik berat seperti intimidasi dan depresi, yaitu.

Keiichi Hara: Jadi, ada banyak anak yang merasa tidak punya tempat di sekolah atau di rumah, dan mereka tidak mau membicarakannya. Mereka terutama tidak ingin berbicara tentang bagaimana mereka sampai di sana. Dan saya merasa anak-anak tidak ingin membicarakannya, karena Anda berbicara dan menyadari bahwa Anda lemah. Banyak anak merasa tidak ingin terlihat seperti itu. Jadi, saya berharap melalui film saya anak-anak akan lebih terdorong untuk berbicara [about that], dan untuk dapat berkata, “hei, ayo bicara.” Ketika orang dewasa mengatakannya langsung kepada seorang anak, terkadang itu tidak masuk akal. Tetapi saya berharap setelah menonton keseluruhan film dan perjalanan yang dilakukan anak-anak, anak-anak dapat mulai berpikir, “hei, saya juga dapat bergantung pada orang dewasa, dan berbicara adalah hal yang baik.”

Screen Rant: Ya, itu adalah satu hal yang sangat saya hargai tentang film ini saat saya menontonnya. Ibu Kokoro menanggapi kekhawatirannya dengan sangat serius, dan itu bukanlah sesuatu yang dapat diandalkan oleh setiap anak dalam situasi seperti itu. Lantas, apakah Anda merasa penting untuk menyertakan figur orang tua yang suportif dalam film seperti itu? Dan jika demikian, mengapa Anda merasa itu penting?

Keiichi Hara: Ya, jadi kalau soal Kokoro dan ibu Kokoro, hubungan itu. Ambil langkah mundur ketika berbicara tentang anak-anak hari ini yang tidak mau pergi ke sekolah atau menolak pergi ke sekolah, seringkali berakhir dengan tarik ulur antara anak dan orang tua. Anda tahu, orang tua bertanya, “Mengapa kamu tidak pergi ke sekolah?” dan anak tidak mau menjawab sehingga membuat orang tua frustasi. Saya pikir hubungan itu sangat umum. Jadi di film itu, Kokoro angkat bicara, dan kemudian ibunya ada di Tim Kokoro, Anda tahu, dia sepenuhnya ada untuk mendukungnya. Jadi di dalam film, seluruh episode dengan ibu Kokoro, Anda tahu, itu termasuk dalam buku aslinya, jadi itu bukan pilihan yang dibuat oleh sutradara. Ibu Kokoro datang ke Tim Kokoro dengan cukup cepat, tetapi kenyataannya, itu mungkin tidak semudah itu. Jadi, ini hanya untuk menunjukkan perubahan haluan dalam film. Saya hanya ingin menunjukkan bahwa sesuatu mungkin berubah, dan berharap dengan Kokoro yang berbicara lebih dulu, kesenjangan komunikasi itu akan terjembatani. Apakah itu menjawab pertanyaan tentang Kokoro?

Kata-Kata kasar Layar: Ya, saya akan mengatakan itu.

Keiichi Hara: Jadi, sebenarnya hanya catatan sutradara tentang Kokoro dan ibunya. Ada bagian dalam film di mana Kokoro memutuskan untuk pergi ke sekolah suatu hari nanti, dan seluruh rencana tentang pertemuan semua anak. Jadi selama bagian itu, ibu Kokoro sangat khawatir. Jadi dia pergi ke pintu depan saat Kokoro mencoba pergi, dan ibu berkata, Anda tahu, “apakah Anda ingin saya pergi dengan Anda?” Dan dia seperti, “tidak, aku akan pergi sendiri.” Jadi, pada akhirnya, untuk alasan apa pun, Kokoro tidak melihat anak-anak itu–tidak ada spoiler. Jadi, ketika Kokoro pergi dari tahun pertama sekolah menengah ke tahun kedua sekolah menengah, dia pergi ke sekolah, dan ini hanya catatan kecil yang dibuat oleh sutradara, tetapi ibu sama sekali tidak khawatir. Di bagian itu, dia hanya berkata, “oh, kamu mau makan malam apa?” Seperti mungkin ini, dan dia berkata, Anda tahu, “semoga harimu menyenangkan” kepada putrinya, dan pergilah dia. Dan itulah hari yang diinginkan ibu, hanya hari biasa dimana dia tidak khawatir. Jadi dengan cara itu, saya mencoba membuat ibu sedikit lebih berlapis, dan memiliki sedikit lebih banyak kehadiran dengan cara itu.

Kata-Kata kasar Layar: Saya pikir itu berhasil dengan sangat baik. Jadi saat saya meneliti ini, saya melihat bahwa buku ini juga diadaptasi menjadi manga. Saya ingin tahu apakah adaptasi manga memiliki banyak pengaruh di sini, atau apakah itu terutama buku asli tempat Anda bekerja?

Keiichi Hara: Jadi ya, tidak ada efek manga pada animasinya. Mereka benar-benar terpisah.

Kata-Kata kasar Layar: Ah. Hal lain yang membuat saya ingin tahu adalah apakah ada adegan tertentu yang Anda banggakan? Adegan yang menonjol bagi Anda sebagai simbol dari apa yang Anda inginkan dari film ini.

Keiichi Hara: Jadi sebagai sutradara, saya benar-benar menemukan bagian di mana Kokoro membantu Aki di kamar harapan–ketika dia berada di dalam dengan banyak cermin, dan dia menelusuri semuanya. Saya merasa bahwa adegan itu sangat penting secara visual, dan terutama dalam cerita, dan saya memberikan perhatian khusus sebagai sutradara. Toshiyuki Inoue adalah animatornya. Musiknya oleh Harumi Fuuki, [it] memiliki musik delapan ketukan yang bagus, dan sangat membangkitkan semangat. Saya benar-benar berpikir bahwa adegan secara visual dan musikal dan audio benar-benar menyatu. Dan itu pasti salah satu adegan favorit saya sebagai sutradara.

Kata-Kata kasar Layar: Ah ya, saya setuju bahwa adegan itu sangat mencolok secara visual. Itu sangat keren untuk ditonton. Saya juga memperhatikan ketika saya membaca sedikit tentang ini bahwa sepertinya film ini memiliki beberapa tema yang sama dengan beberapa film sebelumnya yang pernah Anda buat. Secara khusus, saya berpikir tentang Penuh warna. Apakah ada alasan khusus mengapa Anda tertarik untuk bekerja dengan tema semacam ini? Anda tahu, depresi dan kecemasan, dan masalah semacam itu.

Keiichi Hara: Ya, jadi Anda tahu, sejauh tema-tema itu, dan memunculkannya Penuh warna, hal-hal itu bukanlah sesuatu yang saya cari. Ya, menurut saya itu hampir kebetulan. Anda tahu, di masa lalu saya, saya tidak tahu apakah Anda sadar, saya tahu Crayon Shin-Chan, yang menurut saya ada di tahun 80-an atau 90-an, jika Anda terbiasa dengan itu. Anda tahu, dan sejujurnya, ya, dan hanya lelucon itu, lelucon yang mudah, Anda tahu, saya ingin sekali mengunjunginya lagi. Lakukan lagi. Jadi ya, tidak terpaku pada tema tertentu atau apapun. Tapi masalahnya, mereka tidak mengizinkan saya membawakan lagu lagi Crayon Shin-Chanjadi saya harus melihat tentang itu.

Tentang Lonely Castle in the Mirror

Karakter utama Lonely-Castle-in-the-Mirror.

Kastil Kesepian di Cermin adalah film anime yang pertama kali dirilis di Jepang pada Desember 2022. Film ini mengikuti Kokoro, seorang gadis muda yang takut bersekolah setelah insiden bullying. Saat dia tinggal di rumah, cerminnya aktif sebagai portal ajaib, membawanya ke kastil yang jauh bersama enam anak lain dengan usia yang kira-kira sama. Di sana, mereka diberikan tantangan: mereka memiliki waktu satu tahun untuk menemukan kunci tersembunyi dan mengakses ruangan yang tidak dapat dimasuki. Siapa pun yang melakukannya akan dikabulkan keinginan apa pun yang dapat mereka impikan, tetapi dengan mengorbankan semua orang kehilangan semua ingatan mereka tentang kastil dan waktu mereka di sana. Apakah mereka akan menyimpan kenangan berharga mereka, atau pergi untuk keinginan yang dapat mengubah hidup mereka?

Penggemar bisa menonton Kastil Kesepian di Cermin di bioskop tertentu pada 21 dan 22 Juni 2023.

Comment
Share:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

beli jitu https://167.71.217.241/ https://188.166.210.27/ https://103.253.147.8/ https://139.59.194.132/ https://152.42.192.54/ https://152.42.187.123/ https://188.166.196.248/ https://163.47.9.78/ https://157.230.245.144/ http://68.183.96.87/ http://147.182.210.122/ http://147.182.128.234/ http://167.172.1.184/ http://157.245.5.74/ http://139.59.217.59/ http://163.47.9.16/ http://144.126.251.215/ http://139.59.217.128/ http://103.186.0.254/ http://161.35.251.176/ http://157.245.29.71/ https://170.64.254.102/ https://www.markas303.ac.id/ https://www.markas303.or.id/ https://www.markas303.sch.id/ http://103.172.205.75/ http://103.245.38.119/ http://138.197.224.231/ http://138.197.224.231/

Ad

BIJI18 BIJI18 https://goremekoop.com/ AGEN77 3DBET OBOR138 GACOR168JP YING77 RUMAH258 POHONHOKI99 ASALBET88 PARIS128 66KBET LONG111 DESA333 DEWAGACOR89 YING77
https://146.190.200.68/ https://188.166.204.36/