Farih.co.id
Home Programming JSON vs XML. Apa bedanya?

JSON vs XML. Apa bedanya?

wooden arrows facing opposite directions

JSON dan XML adalah dua standar perpesanan utama yang sering digunakan oleh aplikasi Web 2.0. Mereka adalah format data yang memungkinkan pengiriman dan penerimaan data antara klien dan server web. Kedua teknologi memainkan peran penting dalam mengatur data ke dalam format yang dapat dibaca yang didukung oleh banyak bahasa pemrograman asli.


Meskipun JSON lebih populer daripada XML, XML masih memiliki kasus penggunaannya dalam pengembangan web. Untuk memahami bagaimana kedua format data ini berhubungan, Anda perlu menjelajahi sejarah, kesamaan, dan tujuannya.


Apa itu XML?

XML (Extensible Markup Language) adalah bahasa markup yang mendefinisikan aturan untuk menyimpan data. Ini mendukung pertukaran informasi antara server web, database, dan aplikasi web.

XML adalah salah satu bentuk paling awal dari format perpesanan. Pada tahun 1900-an, sekelompok insinyur membuat XML untuk menyediakan cara mendefinisikan dan menerapkan konten terstruktur.

Penciptaan XML menyediakan cara bagi industri untuk merampingkan spesifikasi pertukaran data. Kemampuan untuk menentukan semantik dan struktur memungkinkan Anda menggunakan XML untuk membuat bahasa markup kustom Anda sendiri. XML memecahkan masalah ketidakcocokan pertukaran data universal antara sistem teknologi yang berbeda.

Berikut adalah contoh dokumen XML yang menyimpan informasi tentang karyawan perusahaan:

 <employees>

    <employee>
        <firstName>Mary</firstName> <lastName>Jane</lastName>
    </employee>

    <employee>
       <firstName>Brad</firstName> <lastName>Pitt</lastName>
    </employee>

    <employee>
        <firstName>Angelina</firstName> <lastName>Jolie</lastName>
    </employee>

</employees>

Memiliki aturan yang telah ditentukan membuatnya lebih mudah untuk mengirim data melalui XML. Aturan menunjukkan kepada pengguna cara menyusun data mereka sehingga dapat ditransmisikan dengan mulus melalui jaringan apa pun. Dengan cara ini, pengguna dapat mengirim data yang akurat secara efisien.

Struktur XML menggunakan simbol markup yang disebut tag. Tag memberikan lebih banyak informasi tentang data. Perangkat lunak, seperti browser dan aplikasi klien lainnya, menggunakan tag untuk membaca dan memproses data secara efisien. Tag menghadirkan pengkodean data yang canggih untuk mengintegrasikan arus informasi di berbagai sistem.

Ada editor XML online gratis yang dapat Anda gunakan untuk menulis dan memformat dokumen.

Keuntungan Menggunakan XML

XML memfasilitasi transfer data yang lebih mudah dan lebih cepat antar aplikasi. Misalnya, perusahaan dapat dengan mudah bertukar informasi tentang barang dan jasa. File XML memungkinkan mereka menentukan detail spesifik tentang item.

XML menjamin integritas data karena deskripsi data didefinisikan dengan jelas. Ini mentransfer data deskriptif. Ini memastikannya mencapai penerima yang tepat dan untuk tujuan yang dimaksudkan. Proses ini memudahkan untuk memverifikasi data, menyesuaikannya untuk pengguna yang tepat, dan menyimpannya dengan benar.

XML meningkatkan efisiensi pencarian server web. Karena data didefinisikan dengan jelas, ini memudahkan aplikasi untuk diproses. Dokumen XML membantu aplikasi menginterpretasikan data dengan lebih efisien.

XML memungkinkan Anda merancang aplikasi yang fleksibel. Teknologi modern hadir dengan dukungan XML yang dapat membaca dan memproses file data XML. Anda tidak perlu memformat ulang seluruh database untuk menyimpan data XML.

Apa itu JSON?

tangan memegang poster JSON

JSON (JavaScript Object Notation) adalah format pertukaran data yang populer. Sama seperti XML, manusia dan mesin dapat dengan mudah membaca file JSON. JSON mendukung pertukaran data dalam berbagai bahasa pemrograman, bukan hanya JavaScript. Jadi Anda bisa menggunakannya sebagai keluaran API untuk aplikasi yang dibuat dalam bahasa apa pun.

Penemuan JSON muncul sekitar tahun 2001 ketika para insinyur mencoba menyederhanakan pertukaran informasi antar aplikasi menggunakan AJAX (Asynchronous JavaScript and XML).

Semantik JSON dipadukan dengan sintaks JavaScript, menjadikannya format pertukaran data pilihan untuk bahasa tersebut. Pengembang mulai membuat parser JSON dalam berbagai bahasa karena mereka merasa lebih mudah untuk bekerja daripada XML. Sekarang Anda dapat membaca dan menulis file JSON dengan Python dan banyak bahasa lainnya.

JSON merepresentasikan data terstruktur dalam dua cara, menggunakan objek dan array. Kode ini menunjukkan bagaimana perusahaan merepresentasikan informasi tentang karyawannya:

 { "employees": [
    { "firstName": "Mary", "lastName": "Jane" },
    { "firstName": "Brad", "lastName": "Pitt" },
    { "firstName": "Angelina", "lastName": "Jolie" }
]};

Keuntungan Menggunakan JSON

JSON adalah yang terbaik dalam hal pengiriman data real-time. Ini bekerja dengan baik dengan aplikasi yang membutuhkan pertukaran cepat data dalam jumlah besar. Bisnis dapat menggunakan JSON untuk menyimpan data operasional dalam satu format file. Ini membuatnya lebih mudah untuk mengambil data tanpa memerlukan terlalu banyak protokol.

JSON sangat bagus untuk aplikasi manajemen konten seperti blog dan platform video. Ini menyimpan sejumlah besar data dalam satu file. Jadi jika ada pembaruan, Anda dapat mengerjakan dokumen tertentu alih-alih mengubah keseluruhan skema.

Anda dapat menentukan atribut data tertentu di JSON, menjadikannya ideal untuk profil online. Dengan JSON, pengguna dapat menentukan informasi pribadi sesuai dengan keinginan mereka. Anda dapat menyimpan profil pengguna dengan atribut unik dalam satu dokumen JSON. Dengan cara ini, data Anda memiliki tingkat individualitas dan fluiditas.

Kesamaan Antara JSON dan XML

XML dan JSON serupa dalam banyak hal, termasuk yang berikut:

  • JSON dan XML sama-sama mendefinisikan data, menjadikannya dapat dibaca oleh manusia dan mesin.
  • JSON dan XML dapat menyimpan nilai hierarkis (bersarang).
  • Berbagai bahasa pemrograman dapat mengurai dan menggunakan data JSON dan XML.
  • XMLHttpRequest dapat mengambil JSON dan XML.

Perbedaan Antara JSON dan XML

Perbedaan antara format data ini meliputi yang berikut:

  • JSON didasarkan pada sintaks literal JavaScript. XML adalah Simple Generalized Markup Language (SGML) seperti HTML.
  • JSON merepresentasikan data sebagai objek sementara XML menggunakan struktur tag untuk merepresentasikan item data.
  • XML menyediakan ruang nama untuk data, tetapi JSON tidak.
  • JSON mendukung array, tetapi XML tidak.
  • File JSON lebih mudah dibaca dan ditafsirkan dibandingkan dengan XML.
  • JSON biasanya lebih pendek dibandingkan dengan XML.
  • XML mendukung komentar, tetapi JSON tidak.
  • XML mendukung berbagai jenis penyandian, sedangkan JSON hanya mendukung UTF-8.

JSON dan XML lebih berbeda daripada serupa, dan kedua format memiliki kasus penggunaan yang berbeda untuk pengembangan web. XML banyak digunakan untuk pertukaran dokumen yang aman dan layanan web yang bertukar data sewenang-wenang.

Sebagian besar alat dokumentasi API seperti Postman menggabungkan format visualisasi JSON dan XML; Anda harus memilih yang sesuai dengan aplikasi Anda.

Apakah JSON Lebih Baik Daripada XML?

Popularitas JavaScript meningkatkan popularitas JSON. Banyak pengembang yang bekerja dengan JavaScript lebih memilih sintaks JSON yang mudah dibaca daripada struktur XML yang kompleks.

JSON lebih mudah diurai daripada XML. Anda dapat mengurai file JSON menjadi objek siap pakai yang dapat dibaca oleh manusia dan mesin. Namun, XML masih memiliki tempat di industri teknologi. Meskipun ada penurunan dalam penggunaannya, ini masih merupakan format masuk untuk konten terstruktur dan pertukaran file dokumen.

Comment
Share:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

beli jitu https://167.71.217.241/ https://188.166.210.27/ https://103.253.147.8/ https://139.59.194.132/ https://152.42.192.54/ https://152.42.187.123/ https://188.166.196.248/ https://163.47.9.78/ https://157.230.245.144/ http://68.183.96.87/ http://147.182.210.122/ http://147.182.128.234/ http://167.172.1.184/ http://157.245.5.74/ http://139.59.217.59/ http://163.47.9.16/ http://144.126.251.215/ http://139.59.217.128/ http://103.186.0.254/ http://161.35.251.176/ http://157.245.29.71/ https://170.64.254.102/ https://www.markas303.ac.id/ https://www.markas303.or.id/ https://www.markas303.sch.id/ http://103.172.205.75/ http://103.245.38.119/ http://138.197.224.231/ http://138.197.224.231/

Ad

BIJI18 BIJI18 https://goremekoop.com/ AGEN77 3DBET OBOR138 GACOR168JP YING77 RUMAH258 POHONHOKI99 ASALBET88 PARIS128 66KBET LONG111 DESA333 DEWAGACOR89 YING77
https://146.190.200.68/ https://188.166.204.36/