Farih.co.id
Home Smartphone Google Chrome vs. Samsung Internet: Peramban Android Mana yang Lebih Baik?

Google Chrome vs. Samsung Internet: Peramban Android Mana yang Lebih Baik?

Google Chrome vs Samsung Internet featured

Ada kemungkinan besar Anda menggunakan Google Chrome setiap hari. Lagi pula, ini adalah peramban web paling populer di dunia. Dan meskipun ada hal-hal baik yang bisa dikatakan tentangnya, Anda akan terkejut dengan fitur-fitur yang ditawarkan peramban seluler lainnya. Salah satu browser tersebut adalah Samsung Internet.


Samsung Internet tidak setenar Chrome, tetapi jika Anda memiliki perangkat Samsung, Anda telah melihatnya di laci aplikasi sejak hari pertama. Dalam panduan ini, kami akan membandingkan Google Chrome dan Samsung Internet untuk melihat browser web mana yang lebih baik.


1. Kecepatan Peramban

Pertama, mari kita bicara spesifikasi. Meskipun skor tolok ukur tidak selalu diterjemahkan ke dalam kinerja dunia nyata, ada baiknya untuk melihat sekilas sebelum kita menggali lebih dalam.

Untuk perbandingan ini, kami telah memilih tiga tolok ukur: JetStream2 untuk mengukur kecepatan, MotionMark untuk mengukur grafik, dan Speedometer untuk mengukur responsivitas. Untuk mendapatkan hasil paling akurat, kami menjalankan ketiga tolok ukur sebanyak tiga kali di kedua browser.

Hasil di bawah ini adalah rata-rata dari total 18 siklus pengujian. Angka yang lebih tinggi menunjukkan kinerja yang lebih baik:

Google Chrome

Internet Samsung

JetStream2

55.17

58.29

MotionMark

104.92

88.01

Speedometer

37.21

29.50

Seperti yang Anda lihat, Google Chrome mengalahkan Samsung Internet pada dua dari tiga tolok ukur dalam pengujian kami, terutama dalam hal performa grafis. Namun seperti yang kami katakan sebelumnya, kesenjangan dalam jumlah tidak berarti perbedaan besar yang terlihat dalam penggunaan di dunia nyata. Namun, jika Anda peduli dengan tolok ukur, Google Chrome mengambil mahkotanya.

Pemenang: Google Chrome

2. Ketersediaan dan Sinkronisasi Lintas Platform

Google Chrome tersedia untuk diunduh di iOS, Android, dan desktop tetapi Samsung Internet terbatas untuk Android. Yang terakhir sudah diinstal sebelumnya di semua perangkat seluler Samsung dan ditetapkan sebagai browser default sejak awal. Jika Anda memiliki perangkat dari pabrikan lain, Anda bisa unduh peramban dari Google Play Store.

Area lain di mana Google Chrome menang atas Samsung Internet adalah sinkronisasi lintas platform. Seberapa mulus browser menyinkronkan bookmark Anda di berbagai platform merupakan prioritas besar bagi sebagian orang. Dengan Chrome, Anda hanya perlu masuk ke akun Google Anda untuk menyinkronkan dan mengakses semua bookmark dan halaman yang disimpan, apa pun perangkat yang Anda gunakan.

Segalanya tidak sesederhana itu ketika Anda beralih ke Samsung Internet. Jika Anda ingin mengakses bookmark Anda di PC desktop yang Anda buat menggunakan Samsung Internet di ponsel Android Anda, Anda perlu menginstal Ekstensi Internet Samsung di Chrome.

Pemenang: Google Chrome

3. Antarmuka Pengguna dan Kustomisasi

Salah satu dari banyak hal yang kami sukai dari Samsung Internet adalah caranya menangani mode gelap. Kedua browser mendukungnya, tetapi Chrome tidak menerapkannya dengan cukup baik. Meskipun mengaktifkan mode gelap, banyak halaman web di Chrome masih muncul seperti biasanya; hanya bilah alamat dan menu pengaturan internal yang menjadi gelap.

Apa gunanya menggunakan mode gelap jika sebagian besar layar Anda masih menampilkan piksel putih terang? Itu mengalahkan seluruh tujuan. Sebagai perbandingan, Samsung Internet menggelapkan sebanyak mungkin layar Anda dan bahkan membuat beberapa elemen di situs web tertentu menjadi gelap gulita. Ini membantu mengurangi masa pakai baterai untuk penjelajahan web yang lebih lama.

Konon, Samsung Internet tidak mendukung sistem warna dinamis Material You seperti Chrome. Artinya, jika Anda mengubah wallpaper dan palet warna ponsel, Chrome akan mencocokkan perubahan tersebut untuk mempercantik UI aplikasi, tetapi Samsung Internet tidak. Dan kami juga bukan penggemar bagaimana yang terakhir mengatur tab.

Berbicara tentang UI, Samsung Internet jauh lebih dapat disesuaikan dan ramah pengguna daripada Google Chrome. Ini memiliki bilah alat di bagian bawah layar dengan tombol yang dapat disesuaikan, yang membuat interaksi dengan browser menjadi lebih mudah.

Selain itu, Anda dapat menyembunyikan bilah status ponsel saat menggulir halaman web untuk mendapatkan lebih banyak ruang layar dan menggeser posisi bilah alamat ke bawah untuk penggunaan satu tangan yang lebih mudah. Namun jika Anda lebih suka memiliki bilah alamat di bagian atas, Anda dapat menyetel browser untuk menampilkan bilah tab—meniru UI browser desktop.

Pemenang: Internet Samsung

4. Privasi dan Keamanan

Kedua aplikasi menawarkan penjelajahan pribadi, tetapi mode Penyamaran Google Chrome tidak memiliki peluang melawan mode Rahasia Samsung Internet. Yang terakhir memberi Anda lebih banyak kontrol. Misalnya, Anda dapat memilih untuk mengunci mode Rahasia dengan kata sandi dan biometrik Anda, sehingga tidak ada orang lain selain Anda yang dapat mengakses tab pribadi Anda.

Selain itu, jika Anda mengunduh file gambar, video, dan audio dalam mode Rahasia, file tersebut tidak akan muncul di galeri Anda seperti unduhan biasa—Anda hanya dapat membukanya saat menggunakan mode Rahasia. Dengan cara ini, unduhan pribadi Anda tetap pribadi. Cukup keren, bukan? Sayangnya, mode Penyamaran Google Chrome tidak melakukan hal-hal ini.

Samsung Internet juga memiliki dasbor privasi lengkap tempat Anda dapat memvisualisasikan situs web mana yang mencoba melacak Anda. Anda juga dapat memblokir munculan dan unduhan otomatis, serta menerima peringatan tentang situs yang berpotensi berbahaya.

Pemenang: Internet Samsung

5. Fitur Tambahan

Kedua browser memungkinkan Anda menyimpan alamat dan detail kartu untuk mengisi formulir online secara otomatis untuk transaksi yang lebih cepat. Namun, Chrome melakukan pekerjaan yang lebih baik dalam menerjemahkan halaman web menggunakan kecakapan pembelajaran mesin Google. Selain itu, jika ada laman web yang sering Anda kunjungi, Anda dapat menambahkannya ke layar Utama menggunakan Chrome.

Tetapi Samsung Internet juga dilengkapi dengan fitur berguna lainnya termasuk pemindai QR bawaan, pemutar video dengan kontrol berbasis gerakan, dan kemampuan untuk menyimpan halaman web sebagai PDF. Anda juga dapat mengunduh add-on yang berguna untuk Samsung Internet dari Galaxy Store seperti Amazon Assistant dan pemblokir iklan. Anda tidak dapat menggunakan ekstensi Chrome dengan Chrome di Android.

Saat membaca artikel, Samsung Internet menampilkan tombol mode Pembaca khusus di bilah alamat. Mengetuknya membuat semua gambar dan video (termasuk iklan) di artikel menghilang, sehingga Anda dapat membaca konten teksnya. Anda juga dapat mengubah ukuran teks secara instan dari sini.

Mode pembaca Google Chrome memang menampilkan gambar tetapi bukan video. Setelah diaktifkan di pengaturan, Anda akan melihat pop-up yang meminta untuk mengonversi halaman web menjadi tampilan yang disederhanakan. Tetapi munculan ini menghilang setelah beberapa detik, jadi jika Anda tidak mengetuknya tepat waktu, Anda tidak akan dapat mengakses mode pembaca.

Kedua browser memiliki pengelola kata sandi untuk membantu Anda menyimpan kata sandi dan masuk secara otomatis ke situs yang sering dikunjungi. Kedua browser menampilkan berita di beranda mereka secara default, tetapi Anda dapat mematikannya di pengaturan di Samsung Internet jika itu mengganggu Anda.

Pemenang: Internet Samsung

Google Chrome tidak dapat dicopot pemasangannya di ponsel Android mana pun, tetapi Anda dapat menonaktifkannya. Samsung Internet sekarang dapat dihapus instalasinya di ponsel Galaxy melalui pembaruan aplikasi terbaru di Galaxy Store.

Samsung Internet Membuat Chrome Terasa Usang

Meskipun menjadi peramban web default untuk miliaran orang, sungguh mengejutkan betapa jauh di belakang Google Chrome dari Samsung Internet. Yang terakhir jauh lebih ramah pengguna dan dapat disesuaikan, dan memiliki banyak fitur berguna untuk meningkatkan pengalaman berselancar web Anda. Kelemahan terbesarnya, bagaimanapun, adalah bahwa itu hanya tersedia di Android.

Tidak ada yang salah dengan Chrome itu sendiri; tetapi sangat jelas bahwa Google telah memilih pendekatan “jika tidak rusak, jangan perbaiki” dengan browser. Jika sinkronisasi lintas platform sangat penting bagi Anda, Anda mungkin harus menghindari Samsung Internet. Tetapi jika Anda menginginkan browser terbaik di perangkat Android Anda, kami tidak bisa cukup merekomendasikannya.

Comment
Share:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

beli jitu https://167.71.217.241/ https://188.166.210.27/ https://103.253.147.8/ https://139.59.194.132/ https://152.42.192.54/ https://152.42.187.123/ https://188.166.196.248/ https://163.47.9.78/ https://157.230.245.144/ http://68.183.96.87/ http://147.182.210.122/ http://147.182.128.234/ http://167.172.1.184/ http://157.245.5.74/ http://139.59.217.59/ http://163.47.9.16/ http://144.126.251.215/ http://139.59.217.128/ http://103.186.0.254/ http://161.35.251.176/ http://157.245.29.71/ https://170.64.254.102/ https://www.markas303.ac.id/ https://www.markas303.or.id/ https://www.markas303.sch.id/ http://103.172.205.75/ http://103.245.38.119/ http://138.197.224.231/ http://138.197.224.231/

Ad

BIJI18 BIJI18 https://goremekoop.com/ AGEN77 3DBET OBOR138 GACOR168JP YING77 RUMAH258 POHONHOKI99 ASALBET88 PARIS128 66KBET LONG111 DESA333 DEWAGACOR89 YING77
https://146.190.200.68/ https://188.166.204.36/