Farih.co.id
Home Teknologi Apakah ChatGPT Membuat Esai Siswa Usang?

Apakah ChatGPT Membuat Esai Siswa Usang?

the chatgpt logo over a photograph of an essay written on a laptop

ChatGPT adalah model bahasa besar yang kuat yang akan menjawab hampir semua hal. Namun karena kekuatannya, banyak siswa menggunakannya untuk menyelesaikan pekerjaan rumahnya, terutama esai.


Jadi, apakah ChatGPT telah membuat esai siswa mati? Haruskah lembaga pendidikan menemukan cara baru untuk mengukur kompetensi mata pelajaran?


Apa Tujuan dari Esai Siswa?

Menurut kamus Merriam-Webster, sebuah esai adalah “komposisi sastra analitik atau interpretatif yang biasanya berurusan dengan subjeknya dari sudut pandang terbatas atau pribadi.” Dan dengan menelusuri sejarah kata tersebut, kami menemukan bahwa esai itu berasal dari kata Prancis kuno esaiyang berasal dari bahasa Latin exagiumyang berarti tindakan menimbang.

Jadi, menurut definisi ini, esai adalah karya tulis di mana penulis—siswa—menganalisis atau menimbang subjek tertentu. Jadi, dalam sebuah esai, penulis mengumpulkan informasi tentang topik yang mereka liput; kemudian, mereka akan mencerna materi dan menulis argumen tentang pemahaman mereka tentang kasus tersebut.

siswa berpikir tentang apa yang harus ditulis pada esai mereka

Selanjutnya, Perpustakaan Universitas Sydney Barat (PDF) menyatakan bahwa tujuan esai adalah untuk “meyakinkan pembaca bahwa posisi Anda dapat dipercaya (yaitu, dapat dipercaya dan masuk akal).” Ini berarti bahwa seorang siswa tidak boleh hanya memperdebatkan kasus mereka dalam sebuah esai, tetapi mereka harus melakukannya dengan cara yang logis.

Jadi, bagi banyak profesor, esai mahasiswa merupakan alat yang sangat baik untuk mengembangkan pemikiran kritis. Ini juga tidak membebani siswa karena sebagian besar esai adalah tugas yang dibawa pulang.

Perpustakaan, Pencarian Internet, dan Pemikiran Analitis vs. ChatGPT

Sebelum proliferasi internet, siswa harus mengerahkan upaya ganda untuk meneliti dan menulis esai mereka. Jadi, keterampilan berpikir kritis dan analitis mereka dilatih dalam berbagai cara—mencari literatur terkait dengan topik mereka, menganalisis data yang ada, dan bagaimana mereka menulis dan menyajikan serta pembelajaran mereka.

Perpustakaan

Ketika pencarian online memuncak, penelitian menjadi lebih mudah bagi siswa. Mereka tidak lagi harus melalui berton-ton buku, majalah, dan artikel di perpustakaan yang berbeda—ketikkan beberapa kata kunci pilihan dan pisahkan gandum dari sekam di hasilnya.

Tetapi bahkan dengan hasil pencarian yang lebih cepat, mereka masih harus menggunakan keterampilan berpikir kritis mereka untuk menganalisis data dan menulis apa yang mereka pelajari. Dan meskipun menjiplak sekarang lebih mudah, karena Anda hanya perlu menyalin dan menempelkan data dari browser ke pengolah kata, guru dapat dengan mudah menangkap bentuk kecurangan ini.

Jadi, meskipun Google mempermudah penulisan esai, itu juga berarti bahwa siswa kini dapat mengakses lebih banyak informasi daripada sebelumnya. Karena itu, esai siswa menjadi alat pembelajaran yang lebih kuat.

Namun, ketika ChatGPT diluncurkan, para siswa menemukan bahwa itu lebih dari sekadar alat penelitian dan ringkasan. ChatGPT menggunakan pemrosesan bahasa alami (NLP—apa itu NLP?) untuk memahami maksud pencarian Anda, dan kemudian secara percakapan menjawab pertanyaan Anda.

situs chatgpt terbuka di monitor desktop

Ini adalah inti dasar dari cara kerja ChatGPT: ketika Anda menanyakan sesuatu pada ChatGPT, itu tidak akan mengarahkan Anda ke artikel atau situs web. Sebaliknya, ia menelusuri semua informasi yang tersimpan dan mengenali pola berdasarkan apa yang telah dipelajarinya. Dari sana, itu akan mengembalikan jawaban yang diperkirakan akan memuaskan kebutuhan Anda.

ChatGPT dan AI generatif umumnya tidak menganalisis informasi untuk Anda. Namun, itu akan memberikan hasil yang telah diproses oleh penulis sebelumnya. Dan, berdasarkan pertanyaan Anda, itu juga dapat memberi Anda hasil terkait.

Seperti yang telah kita bahas di atas, AI adalah alat yang ampuh untuk belajar. Selain itu, karena memahami nuansa bahasa, dapat memberikan hasil yang jauh lebih akurat. Misalnya, kami menanyakan pertanyaan berikut kepada Google dan ChatGPT:

“Apakah Google Penelusuran kontroversial di kalangan akademisi saat pertama kali diluncurkan?”

Dengan pencarian Google, tiga hasil teratas menunjukkan sebuah artikel tentang Google Books di The New York Times, halaman Wikipedia Google, dan sebuah artikel di Penjaga disebut “Google, demokrasi dan kebenaran tentang pencarian internet.”

Di sisi lain, ChatGPT versi gratis memberikan jawaban yang komprehensif—walaupun tanpa sumber.

adalah pertanyaan chatgpt kontroversial pencarian google

Hasil ini menunjukkan bagaimana AI dan ChatGPT dapat membuat penelitian lebih cepat dan lebih mudah bagi siswa. Dan meskipun ChatGPT tidak mengungkapkan sumbernya, saya dapat menggunakan hasilnya sebagai batu loncatan untuk penyelidikan lebih lanjut.

Dalam percakapan dengan kolega saya, salah satu penulis MUO, Garling Wu, mengatakan tentang penggunaan ChatGPT di akademi:

Itu akan tergantung pada bagaimana mereka menggunakannya. Itu bisa untuk menulis ulang paragraf, mengedit tata bahasa, atau memintanya untuk menjelaskan bagaimana sebuah konsep bekerja dan menggunakan teks itu seperti dalam esai atau parafrase mereka. Dalam skenario lain, Anda dapat menyalin teks yang Anda temukan melalui penelitian melalui Google, lalu meminta ChatGPT untuk meringkas poin-poin utamanya.

Singkatnya, AI adalah alat pembelajaran yang kuat, tetapi tetap saja itu hanya alat. Siswa masih harus menggunakan pemikiran kritis mereka untuk menghasilkan output akhir mereka. Jadi, apakah Anda seorang pelajar atau profesional, Anda harus memastikan bahwa Anda menggunakan ChatGPT secara etis—dan berikut beberapa cara penulis dan editor dapat menggunakan AI secara bertanggung jawab.

siswa menyontek saat ujian dengan ponsel mereka

Namun, seperti halnya teknologi baru, beberapa siswa menyalahgunakannya. Karena ChatGPT menjawab pertanyaan dengan memprediksi jawaban yang benar, ChatGPT akan memparafrasakan sumbernya. Jadi, banyak orang tergoda untuk menyalin dan menempel apa yang dimuntahkan ChatGPT dari internet.

Dan karena sebagian besar hasil ChatGPT unik, tidak mudah untuk menemukannya. Dan meskipun OpenAI meluncurkan alat deteksi untuk melawan teks yang dihasilkan ChatGPT, itu tidak seefektif mendeteksinya. Kami sudah membaca laporan dari Washington Post di mana detektor ChatGPT mengembalikan positif palsu, dan Percakapan menerbitkan artikel tentang bagaimana detektor AI dengan mudah diakali.

Garling Wu menambahkan ini dalam percakapan kami tentang AI:

Masalahnya adalah, dengan adanya ChatGPT, mungkin sulit untuk menilai pengetahuan seseorang tentang suatu topik menggunakan esai, membuat inti esai pada awalnya sedikit berlebihan. Beberapa orang dapat menggunakan ChatGPT untuk memahami suatu topik dengan lebih baik, sementara yang lain akan menggunakannya untuk berpura-pura bahwa mereka mempelajari apa yang diajarkan di kelas, atau campuran di antaranya.

Karena itu, pendidik harus menemukan cara untuk membuat esai siswa lebih kuat. Misalnya, mereka tidak dapat lagi menetapkan topik umum—seperti laporan buku tentang The Great Gatsby—karena mudah bagi siswa untuk meminta ChatGPT atau alat AI generatif lainnya untuk menulisnya untuk mereka.

Bagaimana Esai Siswa Perlu Berevolusi untuk Bertahan dari AI

Jadi, bagaimana guru, profesor, dan pendidik dapat mengubah esai siswa agar berkembang dengan AI?

Buat Pertanyaan Lebih Menunjuk atau Pribadi

Hal terbesar yang tidak dapat dilakukan oleh AI generatif seperti ChatGPT adalah menulis tentang pengalaman pribadi. Lagi pula, kehidupan siswa umumnya tidak tersedia secara online, jadi AI generatif tidak dapat memprediksi kehidupan siswa tersebut.

Tulis Pertanyaan Esai dalam Konteks Peristiwa Saat Ini

berita dan peristiwa terkini di surat kabar

Versi gratis ChatGPT, AI generatif terpopuler saat ini, baru diperbarui hingga September 2021 pada saat penulisan. Jadi, ada baiknya mengajukan pertanyaan esai yang berkaitan dengan peristiwa yang terjadi dalam tiga bulan terakhir.

Namun, siswa dengan akses ke ChatGPT Plus atau GPT-4 mendapatkan versi ChatGPT yang diperbarui sepenuhnya. Jadi, sebagai bagian dari pengecekan esai, guru juga harus memberikan kuis kepada siswa tentang apa yang mereka tulis.

Siswa Harus Mempresentasikan Esai Mereka sebagai Laporan

Alih-alih menugaskan topik yang sama kepada semua siswa, pendidik dapat memberikan mata pelajaran yang berbeda kepada siswa atau kelompok siswa. Dan setelah mereka menulis atau menyiapkan esai mereka, mereka dapat mempresentasikannya di depan kelas.

Ini memastikan bahwa siswa benar-benar berpengetahuan luas dalam topik yang ditugaskan kepada mereka. Dan untuk melanjutkan diskusi, profesor harus mendorong hadirin mahasiswa untuk mengajukan pertanyaan. Ini akan membantu siswa atau kelompok pelapor dan seluruh kelas berpikir analitis.

Esai Harus Ditulis Offline Selama Kelas atau Ujian

Jika esai adalah cara terbaik untuk menentukan pemahaman siswa tentang suatu topik, esai harus dibatasi di ruang kelas selama ujian di atas kertas. Dengan begitu, siswa harus hanya mengandalkan pengetahuan mereka untuk menjelaskan suatu topik.

menulis esai selama kelas

Esai Masih Bisa Mengukur Pengetahuan dan Kompetensi Siswa

Seperti yang didefinisikan sebelumnya, esai dirancang agar siswa dapat mengembangkan keterampilan dan pengetahuan berpikir kritis mereka tentang topik tertentu. Dan meskipun ChatGPT dapat mempermudah penulisan esai, namun tetap tidak membuat esai siswa ketinggalan zaman.

Lagi pula, jika seorang siswa tidak memiliki pengetahuan yang diperlukan untuk mempertahankan esainya, itu akan terlihat. Intinya sekarang terletak pada pengajar—mereka harus mengajukan pertanyaan esai yang mempersulit siswa untuk menjawab hanya dengan ChatGPT. Atau mereka harus membuat esai yang cukup rumit sehingga memerlukan pemikiran kritis—bahkan dengan AI.

Dan jika mereka mencurigai bahwa seorang siswa menggunakan AI, mereka seharusnya tidak secara otomatis mengecewakan siswa tersebut—sebaliknya, mereka harus memberi siswa ujian lisan berdasarkan esai mereka untuk mengukur pengetahuan mereka secara akurat. Lagi pula, jika mereka hanya menggunakan ChatGPT untuk mendapatkan nilai esai yang bagus, mereka mungkin tidak memahami hasilnya dan akan gagal dalam ujian lisan.

Comment
Share:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

beli jitu https://167.71.217.241/ https://188.166.210.27/ https://103.253.147.8/ https://139.59.194.132/ https://152.42.192.54/ https://152.42.187.123/ https://188.166.196.248/ https://163.47.9.78/ https://157.230.245.144/ http://68.183.96.87/ http://147.182.210.122/ http://147.182.128.234/ http://167.172.1.184/ http://157.245.5.74/ http://139.59.217.59/ http://163.47.9.16/ http://144.126.251.215/ http://139.59.217.128/ http://103.186.0.254/ http://161.35.251.176/ http://157.245.29.71/ https://170.64.254.102/ https://www.markas303.ac.id/ https://www.markas303.or.id/ https://www.markas303.sch.id/ http://103.172.205.75/ http://103.245.38.119/ http://138.197.224.231/ http://138.197.224.231/

Ad

BIJI18 BIJI18 https://goremekoop.com/ AGEN77 3DBET OBOR138 GACOR168JP YING77 RUMAH258 POHONHOKI99 ASALBET88 PARIS128 66KBET LONG111 DESA333 DEWAGACOR89 YING77
https://146.190.200.68/ https://188.166.204.36/