Farih.co.id
Home Produktivitas 6 Kesalahan Desain Slideshow yang Harus Anda Hindari dalam Presentasi Anda Berikutnya

6 Kesalahan Desain Slideshow yang Harus Anda Hindari dalam Presentasi Anda Berikutnya

slideshow design mistakes

Slideshow adalah realitas dunia kerja. Cepat atau lambat Anda akan bertemu dengan salah satunya. Bahkan, Anda mungkin harus membuatnya sendiri menggunakan Google Slides, Microsoft PowerPoint, atau program lainnya.


Jika Anda belum pernah membuat tayangan slide sebelumnya, Anda mungkin berkeringat. Bagaimana Anda, seorang desainer pemula, akan menyusun presentasi profesional saat ditanya? Nah, berikut adalah beberapa kesalahan desain umum yang harus selalu Anda hindari.


1. Jangan Pernah Menggunakan Comic Sans

Jika Anda menjalankan lingkaran desain, atau Anda memiliki seorang desainer grafis untuk seorang teman, Anda akan tahu ke mana kita akan pergi dengan ini. Jenis huruf “Comic Sans” adalah meme dan lelucon. Ini sering kali merupakan font presentasi default bagi mereka yang tidak mengetahui sejarahnya.

Warisan Comic Sans sebagai salah satu tipografi yang paling dibenci panjang dan jorok. Meskipun ada banyak keuntungan menggunakan font sans-serif untuk karya profesional, Comic Sans cenderung hanya digunakan dalam konten yang ditujukan untuk anak-anak yang sangat muda, seperti bagan pendidikan.

Sementara beberapa kebencian terhadap font itu berlebihan, dan memang ada tujuannya, Comic Sans tidak pernah dirancang untuk bekerja. Anda perlu menggunakan sesuatu yang lain jika Anda ingin pekerjaan Anda dianggap serius.

2. Hindari Skrip Kursif

Jangan Pernah Membuat Kesalahan Desain dalam Slideshow Cursive Script

Selain tidak pernah menggunakan Comic Sans di tayangan slide Anda, Anda juga harus menghindari penggunaan tipografi kursif. Sementara tulisan kursif dapat membuat elemen desain yang indah dalam jumlah sedang, sulit untuk dibaca dari jauh. Ini terutama benar jika tayangan slide Anda dianimasikan atau ada kontras warna yang rendah antara jenis huruf dan elemen latar belakang Anda.

Kebanyakan orang memiliki masalah melihat font kursif dari jauh, dan itu hanya karena font tersebut tidak terlalu terbaca. Saat Anda mempresentasikan tayangan slide Anda, Anda ingin orang-orang fokus pada konten Anda dan apa yang Anda coba jual. Anda tidak ingin mereka menyipitkan mata untuk memahami apa yang Anda tunjukkan.

Jadi tipografi apa yang dapat Anda gunakan, jika Anda tidak dapat menyentuh Comic Sans atau skrip kursif? Cobalah tetap menggunakan tipografi sans serif seperti Arial, Tahoma, dan Calibri. Mereka mudah dibaca, modern, dan profesional.

3. Jangan Gunakan Warna Font Yang Sulit Dibaca

slide oranye dengan kata-kata biru dan kuning

Setelah Anda memilih gaya font yang tepat, elemen selanjutnya yang tepat adalah warna font. Anda mungkin merasa bahwa desain default, dengan teks hitam dengan latar belakang putih, agak hambar dan membosankan. Tentu saja, tidak apa-apa untuk mengubah sedikit untuk menambahkan lebih banyak warna dan energi ke tayangan slide Anda.

Namun, jangan gunakan warna font yang terlalu mirip, atau tidak cocok dengan, warna latar belakang. Misalnya, jangan gunakan teks oranye dengan latar belakang kuning. Selain itu, pembaca secara teknis dapat membaca teks merah dengan latar belakang hijau terang, tetapi ini bukan pengalaman yang nyaman.

Harus ada kontras yang bagus antara font dan warna background, sehingga mudah dan nyaman untuk membaca teks. Pasangan sederhana seperti teks hitam dengan latar belakang krem ​​​​pucat adalah awal yang baik.

4. Jangan Pernah Menggunakan Gambar yang Anda Tidak Memiliki Izin untuk Menggunakannya

Jangan Pernah Membuat Kesalahan Desain dalam Hak Cipta Gambar Slideshow

Satu hal yang kami peringatkan kepada orang-orang di situs ini adalah memastikan bahwa Anda memiliki izin untuk menggunakan gambar yang Anda gunakan. Jika Anda bukan seorang fotografer atau desainer, Anda mungkin tergoda untuk mengambil foto pertama yang Anda temukan di Google.

Namun, jika Anda tidak memiliki izin untuk menggunakan gambar-gambar ini—dan Anda memasukkannya ke dalam tayangan slide yang berhubungan dengan pekerjaan—Anda dapat mendapat masalah. Jenis masalah hak cipta. Jika Anda menggunakan Google Slides, Google bahkan memperingatkan Anda untuk mengikuti perjanjian lisensi yang tepat saat Anda menggunakan fungsi “Search the web”.

Jadi Anda tidak punya alasan. Bertabrakan dengan ini adalah sesuatu yang harus Anda hindari dengan cara apa pun. Jika Anda tidak dapat mengambil foto sendiri, jangan pernah takut. Berikut adalah daftar situs yang menghosting gambar stok beresolusi tinggi gratis.

5. Jangan Perbesar Gambar Berbasis Piksel

Jangan Pernah Membuat Kesalahan Desain dalam Slideshow Pixelated Image

Pernahkah Anda mengikuti presentasi di mana slide muncul dan gambar di atasnya terlihat agak … kabur? Ini karena gambar berbasis piksel telah “direntangkan” melewati dimensi maksimumnya. Hasilnya terlihat buram dan tidak profesional.

Meskipun tayangan slide dapat diperbesar di layar melalui proyektor, saat Anda mengimpor gambar berbasis piksel ke dalam tayangan slide, ukurannya akan tertentu. Jika Anda mengambil salah satu sudutnya untuk merentangkannya agar pas dengan halaman, misalnya, itu akan menjadi kabur dan kehilangan detail. Jika gambar Anda terlalu kecil untuk digunakan dalam rangkai salindia, pertimbangkan untuk menggunakan yang lain.

6. Hindari Mengacaukan Slide Dengan Terlalu Banyak Teks

slide dengan judul dan dua paragraf

Setiap slide harus berisi poin utama Anda dan kata kunci detail pendukung. Namun jika Anda khawatir akan melewatkan penjelasan tentang sesuatu, Anda mungkin tergoda untuk menjejalkan lebih banyak teks ke dalam slide.

Masalahnya adalah, Anda mungkin harus menggunakan ukuran font yang lebih kecil saat Anda memiliki lebih banyak teks dalam slide. Ini mempersulit audiens Anda untuk membaca kata-kata di slide Anda. Selain itu, poin utama Anda mungkin juga hilang dalam paragraf teks.

Oleh karena itu, lebih baik siapkan kartu catatan untuk mendukung presentasi Anda. Alternatifnya, jika Anda merasa benar-benar perlu memiliki teks tersebut dalam tayangan slide, Anda dapat mempertimbangkan untuk membaginya menjadi beberapa slide. Misalnya, alih-alih menggabungkan tiga subpoin dalam satu slide, pisahkan menjadi satu subpoin per slide.

7. Jangan Tempatkan Teks Anda dalam Urutan Acak

Jangan Pernah Membuat Kesalahan Desain dalam Posisi Teks Rangkai Slide

Masuk akal untuk tidak menyertakan terlalu banyak teks dalam tayangan slide Anda, tetapi bagaimana dengan di mana Anda menempatkan teks? Ternyata kamu juga harus khawatir. Jika tulisan Anda ada di mana-mana, terlepas dari seberapa banyak atau sedikit, orang akan kesulitan mengikutinya.

Saat menempatkan teks Anda, cobalah untuk mengikuti pola baca mata yang normal. Jika tidak, orang bisa goyah saat membaca. Ini akan diperburuk oleh fakta bahwa tayangan slide Anda sedang bertransisi, atau berpindah, dari halaman ke halaman.

8. Jangan Abaikan Pentingnya “Tema”

Jangan Pernah Membuat Kesalahan Desain dalam Tema Slideshow

Memiliki tampilan yang kohesif pada tayangan slide Anda dapat sangat membantu dalam menjual produk Anda. Anda ingin hal-hal menjadi ramping dan enak dipandang. Cara terbaik untuk membuat audiens Anda nyaman melalui visual ini adalah dengan memiliki “tema” atau paket desain yang dipikirkan dengan baik.

Anda juga tidak harus membuatnya dari awal. Anda cukup mengunjungi situs yang menawarkan template presentasi gratis, mengunduh template, lalu menambahkan semua konten tayangan slide Anda ke dalamnya. Tema biasanya merupakan desain siap pakai yang terdiri dari tipografi, warna, dan elemen yang serasi yang dapat diulang di seluruh pekerjaan Anda.

Mereka terlihat bagus bersama, dan ketika digabungkan elemen-elemen ini akan membantu menciptakan suasana hati atau perasaan tertentu — pikirkan “main-main”, “menenangkan”, atau “serius”. Tanpa tema, gambar dan elemen yang berbeda tidak akan cocok. Tayangan slide Anda dapat terlihat seperti ditampar dengan tergesa-gesa pada menit terakhir.

Jika Anda diberi opsi untuk menggunakan tema, jangan mengabaikannya. Namun, berhati-hatilah dengan jenis tema yang Anda gunakan. Jika Anda menggunakan gaya yang salah untuk produk yang Anda bicarakan, itu bisa sama menggelegarnya.

9. Jangan terlalu sering menggunakan Efek Transisi

efek transisi tayangan slide rusak

Setelah menemukan tema, termasuk semua poin kunci Anda, serta menyisipkan bagan atau elemen ilustratif lainnya jika diperlukan, pada dasarnya Anda telah menyelesaikan slide Anda! Namun, di sinilah orang mungkin bersenang-senang dan terbawa oleh efek transisi tayangan slide.

Meskipun menarik secara visual untuk melihat riak slide Anda, mencabik-cabik, atau melipat dirinya sendiri menjadi burung origami untuk mengungkapkan slide berikutnya, efek transisi ini tidak terlalu cocok jika Anda mempresentasikan slide dalam pengaturan profesional. Efeknya menjadi gangguan dan bahkan dapat menyebabkan audiens menganggap Anda kurang serius.

Oleh karena itu, lebih aman menggunakan efek dasar seperti fade, atau tidak menggunakan efek transisi sama sekali kecuali Anda yakin itu sesuai untuk audiens dan pengaturan presentasi Anda.

Ikuti Anjuran dan Larangan dalam Presentasi

Secara keseluruhan, tayangan slide yang bagus akan memiliki teks yang mudah dibaca, gambar yang tepat, dan tema kohesif yang sesuai dengan topik presentasi dan audiens target Anda. Dengan menghindari kesalahan desain umum di atas, Anda berada di jalur yang benar untuk membuat tayangan slide profesional yang memungkinkan Anda menyampaikan poin secara efektif.

Namun, desain bukanlah satu-satunya bidang presentasi yang harus Anda khawatirkan. Untuk melibatkan audiens Anda, ingatlah untuk mempertimbangkan konten Anda dan bagaimana Anda membicarakannya kepada audiens Anda juga!

Comment
Share:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

beli jitu https://167.71.217.241/ https://188.166.210.27/ https://103.253.147.8/ https://139.59.194.132/ https://152.42.192.54/ https://152.42.187.123/ https://188.166.196.248/ https://163.47.9.78/ https://157.230.245.144/ http://68.183.96.87/ http://147.182.210.122/ http://147.182.128.234/ http://167.172.1.184/ http://157.245.5.74/ http://139.59.217.59/ http://163.47.9.16/ http://144.126.251.215/ http://139.59.217.128/ http://103.186.0.254/ http://161.35.251.176/ http://157.245.29.71/ https://170.64.254.102/ https://www.markas303.ac.id/ https://www.markas303.or.id/ https://www.markas303.sch.id/ http://103.172.205.75/ http://103.245.38.119/ http://138.197.224.231/ http://138.197.224.231/

Ad

BIJI18 BIJI18 https://goremekoop.com/ AGEN77 3DBET OBOR138 GACOR168JP YING77 RUMAH258 POHONHOKI99 ASALBET88 PARIS128 66KBET LONG111 DESA333 DEWAGACOR89 YING77
https://146.190.200.68/ https://188.166.204.36/