Farih.co.id
Home Teknologi 6 Alasan Anda Tidak Harus Memercayai Kecerdasan Buatan Secara membabi buta

6 Alasan Anda Tidak Harus Memercayai Kecerdasan Buatan Secara membabi buta

blind trust in artificial intelligence

AI mengubah dunia seperti yang kita ketahui, dengan dampaknya yang terasa di setiap industri. Namun, tidak semua perubahan ini tentu positif. Meskipun AI menawarkan peluang baru yang menarik di banyak bidang, kita tidak dapat mengabaikan fakta bahwa AI tidak memiliki pedoman moral yang melekat atau sistem pemeriksaan fakta untuk memandu pengambilan keputusannya.


Inilah sebabnya mengapa Anda harus selalu memeriksa fakta semua yang diberitahukan kepada Anda saat dunia menjadi lebih berpusat pada AI. Alat AI tertentu dapat memanipulasi informasi, salah memahami konteks sepenuhnya, dan salah secara meyakinkan pada saat yang sama, itulah sebabnya memercayai AI secara membabi buta adalah ide yang buruk.


1. AI Bisa Sangat Salah

Orang semakin mengandalkan AI chatbots untuk tugas-tugas seperti menulis, menjadwalkan janji temu, dan bahkan membuat keputusan penting. Namun, kenyamanan chatbots ini seringkali datang dengan biaya yang signifikan–mereka bisa saja salah.

Untuk mengilustrasikannya, kami meminta ChatGPT untuk memberi tahu kami tentang buku pertama yang ditulis untuk mempelajari Python. Begini caranya merespons:

chatgpt percaya diri salah

Apakah Anda menangkap kesalahannya? Ketika kami memanggil ChatGPT tentang ini, itu dengan cepat diperbaiki sendiri. Sayangnya, meski mengakui kesalahannya, ini menunjukkan bagaimana AI terkadang bisa sepenuhnya salah.

Chatbot AI memiliki informasi terbatas tetapi diprogram untuk merespons dengan cara apa pun. Mereka mengandalkan data pelatihan mereka dan bisa juga dari interaksi Anda dengan pembelajaran mesin. Jika AI menolak untuk merespons, AI tidak dapat belajar atau mengoreksi dirinya sendiri. Itulah mengapa AI kadang-kadang salah; ia belajar dari kesalahannya.

Meskipun ini hanya sifat AI saat ini, Anda dapat melihat bagaimana ini bisa menjadi masalah. Kebanyakan orang tidak memeriksa fakta pencarian Google mereka, dan ini sama dengan chatbots seperti ChatGPT. Hal ini dapat menyebabkan informasi yang salah, dan kami sudah memiliki banyak hal untuk dibagikan — yang membawa kami ke poin kedua.

2. Dapat Dengan Mudah Digunakan untuk Memanipulasi Informasi

Bukan rahasia lagi bahwa AI tidak dapat diandalkan dan rentan terhadap kesalahan, tetapi salah satu sifatnya yang paling berbahaya adalah kecenderungannya untuk memanipulasi informasi. Masalahnya adalah bahwa AI tidak memiliki pemahaman yang bernuansa tentang konteks Anda, membuatnya membengkokkan fakta agar sesuai dengan tujuannya sendiri.

Inilah yang terjadi dengan Obrolan Bing Microsoft. Seorang pengguna di Twitter meminta waktu tayang untuk film Avatar yang baru, tetapi chatbot menolak untuk memberikan informasi tersebut, mengklaim bahwa film tersebut belum dirilis.

Tentu, Anda dapat dengan mudah menganggap ini sebagai bug atau kesalahan satu kali. Namun, ini tidak mengubah fakta bahwa alat AI ini tidak sempurna, dan kita harus melanjutkannya dengan hati-hati.

3. Dapat Menghambat Kreativitas Anda

pria dengan kepala di atas meja

Banyak profesional, seperti penulis dan desainer, kini menggunakan AI untuk memaksimalkan efisiensi. Namun, penting untuk dipahami bahwa AI harus dilihat sebagai alat, bukan jalan pintas. Meskipun yang terakhir terdengar menggoda, itu dapat sangat memengaruhi kreativitas Anda.

Saat bot obrolan AI digunakan sebagai jalan pintas, orang cenderung menyalin dan menempel konten alih-alih menghasilkan ide unik. Pendekatan ini mungkin tampak menggoda karena menghemat waktu dan tenaga tetapi gagal melibatkan pikiran dan mendorong pemikiran kreatif.

Misalnya, desainer dapat menggunakan AI Midjourney untuk membuat karya seni, tetapi hanya mengandalkan AI dapat membatasi ruang lingkup kreativitas. Alih-alih mengeksplorasi ide-ide baru, Anda mungkin berakhir dengan mereplikasi desain yang sudah ada. Jika Anda seorang penulis, Anda dapat menggunakan ChatGPT atau chatbot AI lainnya untuk riset, tetapi jika Anda menggunakannya sebagai jalan pintas untuk menghasilkan konten, keterampilan menulis Anda akan mandek.

Menggunakan AI untuk melengkapi penelitian Anda berbeda dengan hanya mengandalkannya untuk menghasilkan ide.

4. AI Mudah Disalahgunakan

AI telah membawa banyak terobosan di berbagai bidang. Namun, seperti halnya teknologi apa pun, ada juga risiko penyalahgunaan yang dapat menimbulkan konsekuensi yang mengerikan.

Kapasitas AI untuk mempermalukan, melecehkan, mengintimidasi, dan membungkam individu telah menjadi perhatian yang signifikan. Contoh penyalahgunaan AI antara lain pembuatan deepfake dan serangan Denial of Service (DoS).

Penggunaan deepfake buatan AI untuk membuat foto eksplisit wanita yang tidak menaruh curiga adalah tren yang mengganggu. Penjahat dunia maya juga menggunakan serangan DoS yang digerakkan oleh AI untuk mencegah pengguna yang sah mengakses jaringan tertentu. Serangan semacam itu menjadi semakin kompleks dan menantang untuk dihentikan karena menunjukkan karakteristik mirip manusia.

Ketersediaan kemampuan AI sebagai pustaka sumber terbuka memungkinkan siapa saja mengakses teknologi seperti pengenalan gambar dan wajah. Ini menimbulkan risiko keamanan dunia maya yang signifikan, karena kelompok teroris dapat menggunakan teknologi ini untuk melancarkan serangan teror

5. Pemahaman Konteks yang Terbatas

Seperti disebutkan sebelumnya, AI memiliki pemahaman konteks yang sangat terbatas, yang dapat menjadi tantangan signifikan dalam pengambilan keputusan dan pemecahan masalah. Bahkan jika Anda memberikan informasi kontekstual kepada AI, nuansanya dapat hilang dan memberikan informasi yang tidak akurat atau tidak lengkap yang dapat menyebabkan kesimpulan atau keputusan yang salah.

Ini karena AI beroperasi pada algoritme yang telah diprogram sebelumnya yang mengandalkan model statistik dan pengenalan pola untuk menganalisis dan memproses data.

Misalnya, pertimbangkan chatbot yang diprogram untuk membantu pelanggan dengan pertanyaan mereka tentang suatu produk. Meskipun chatbot mungkin dapat menjawab pertanyaan dasar tentang fitur dan spesifikasi produk, chatbot mungkin kesulitan untuk memberikan saran atau rekomendasi yang dipersonalisasi berdasarkan kebutuhan dan preferensi unik pelanggan.

6. Tidak Bisa Menggantikan Penilaian Manusia

pria berpikir duduk di kursi

Saat mencari jawaban atas pertanyaan kompleks atau membuat keputusan berdasarkan preferensi subjektif, hanya mengandalkan AI bisa berisiko.

Meminta sistem AI untuk mendefinisikan konsep persahabatan atau memilih di antara dua item berdasarkan kriteria subjektif bisa menjadi latihan yang sia-sia. Ini karena AI tidak memiliki kemampuan untuk mempertimbangkan emosi manusia, konteks, dan elemen tak berwujud yang penting untuk memahami dan menafsirkan konsep semacam itu.

Misalnya, jika Anda meminta sistem AI untuk memilih di antara dua buku, ia mungkin merekomendasikan buku dengan peringkat lebih tinggi, tetapi tidak dapat mempertimbangkan selera pribadi, preferensi membaca, atau tujuan Anda membutuhkan buku tersebut.

Di sisi lain, peninjau manusia dapat memberikan ulasan buku yang lebih bernuansa dan personal dengan mengevaluasi nilai sastranya, relevansinya dengan minat pembaca, dan faktor subjektif lainnya yang tidak dapat diukur secara objektif.

Hati-hati Dengan Kecerdasan Buatan

Sementara AI telah terbukti menjadi alat yang sangat kuat di berbagai bidang, penting untuk menyadari keterbatasan dan potensi biasnya. Mempercayai AI secara membabi buta dapat berisiko dan dapat menimbulkan konsekuensi yang signifikan, karena teknologinya masih dalam tahap awal dan jauh dari sempurna.

Mengingat bahwa AI adalah alat dan bukan pengganti keahlian dan penilaian manusia sangatlah penting. Oleh karena itu, cobalah untuk menggunakannya hanya sebagai pelengkap penelitian, tetapi jangan hanya mengandalkannya untuk keputusan penting. Selama Anda mengetahui kekurangannya dan menggunakan AI secara bertanggung jawab, Anda seharusnya berada di tangan yang aman.

Comment
Share:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

beli jitu https://167.71.217.241/ https://188.166.210.27/ https://103.253.147.8/ https://139.59.194.132/ https://152.42.192.54/ https://152.42.187.123/ https://188.166.196.248/ https://163.47.9.78/ https://157.230.245.144/ http://68.183.96.87/ http://147.182.210.122/ http://147.182.128.234/ http://167.172.1.184/ http://157.245.5.74/ http://139.59.217.59/ http://163.47.9.16/ http://144.126.251.215/ http://139.59.217.128/ http://103.186.0.254/ http://161.35.251.176/ http://157.245.29.71/ https://170.64.254.102/ https://www.markas303.ac.id/ https://www.markas303.or.id/ https://www.markas303.sch.id/ http://103.172.205.75/ http://103.245.38.119/ http://138.197.224.231/ http://138.197.224.231/

Ad

BIJI18 BIJI18 https://goremekoop.com/ AGEN77 3DBET OBOR138 GACOR168JP YING77 RUMAH258 POHONHOKI99 ASALBET88 PARIS128 66KBET LONG111 DESA333 DEWAGACOR89 YING77
https://146.190.200.68/ https://188.166.204.36/