Farih.co.id
Home Hiburan Semua Film Jumanji Peringkat Terburuk Hingga Terbaik

Semua Film Jumanji Peringkat Terburuk Hingga Terbaik

Jumanji: Tingkat Selanjutnya adalah entri keempat ke dalam Jumanji seri, tetapi bagaimana perbandingannya dengan film lainnya? Apa yang dimulai sebagai buku bergambar anak-anak pada tahun 1981 telah berubah menjadi waralaba asli, menelurkan empat film sejak tahun 1995, serta serial televisi animasi yang tayang di akhir tahun 90-an. Tiga film pertama meraup lebih dari $ 1 miliar dolar di seluruh dunia digabungkan selama tiga dekade, dan telah menikmati kesuksesan kritis yang mengejutkan di sepanjang jalan.


Buku asli Chris Van Allsburg memperkenalkan Judy dan Peter Shepherd, yang bertemu dengan permainan bernama Jumanji yang membawa mereka ke dalamnya – hewan di kehidupan nyata dan sebagainya. Film pertama, Jumanji, tetap setia pada bukunya, tetapi setiap film berikutnya mengambil konsep umum dan mengubahnya dengan cara baru yang unik. Baru-baru ini, waralaba menggunakan formula komedi aksi beranggaran besar, bintang pemesanan Kevin Hart, Dwayne “The Rock” Johnson, dan Jack Black untuk Jumanji: Selamat Datang Di Hutan Dan Jumanji: Tingkat Selanjutnya menuju kesuksesan yang luar biasa. Dengan empat film resmi keluar sekarang dan franchise tampaknya melonjak berkat Dwayne Johnson & Co, saatnya untuk mengambil stok film. Berikut adalah Jumanji peringkat film dari yang terburuk hingga yang terbaik.

.

GULIR UNTUK LANJUTKAN DENGAN KONTEN

4 Jumanji (1995)

Bonnie Hunt, Robin Williams, dan Kirsten Dunst terlihat ketakutan di Jumanji
  • Tersedia untuk streaming di Peacock, Tubi, dan Roku

Dirilis pada tahun 1995, Jumanji menjadi andalan era 90-an. Itu mengumpulkan pemain all-star, menampilkan Kirsten Dunst muda, Bonnie Hunt, David Alan Grier, dan Robin Williams dalam peran ikoniknya sebagai Alan Parrish – pria yang telah terjebak di Jumanji permainan selama 26 tahun. Dalam film tersebut, Judy (Dunst) dan saudara laki-lakinya Peter (Bradley Pierce) menemukan permainan tersebut di loteng rumah baru mereka, yang merupakan rumah besar Parrish ketika Alan menghilang pada tahun 1969. Saat permainan menjadi hidup, mereka berusaha untuk membebaskan Alan. , sementara kota mereka dilanda petualangan.

Seperti entri baru-baru ini Selamat Datang di hutan, Jumanji menjadi hit tidur, dianggap luas pada saat itu untuk efek visualnya. Mereka memang spektakuler, sebagai sutradara Joe Johnston (Sayang, Aku Menciutkan Anak-Anak, Jurassic Park III) melakukan pekerjaan yang sangat baik untuk menghidupkan hewan dan lingkungan dari game. Tapi ceritanya anehnya gelap untuk film anak-anak, dan naskahnya mendekati trauma yang dirasakan karakter dari permainan dengan cara yang aneh. Itu berjuang untuk mempertahankan nada yang konsisten, sesuatu yang film-film berikutnya melakukan pekerjaan yang jauh lebih baik, itulah sebabnya film pertama sebenarnya bukan yang terbaik. Jumanji film.

Terkait: Gerakan Terbaik Jumanji Adalah Melupakan Buku (& Film Asli)

3 Zathura: Petualangan Luar Angkasa (2005)

Kedua bersaudara itu duduk di ruang tamu mereka di Zathura: A Space Adventure
  • Tersedia untuk disewa di Apple TV, YouTube, dan Vudu

Zathura: Petualangan Luar Angkasa tidak mengandung tautan langsung ke Jumanjitetapi dianggap sebagai film kedua dalam Jumanji waralaba sejak buku anak-anak itu didasarkan pada, Zatura, adalah sekuel Chris Van Allsburg dari buku aslinya. (Sutradara Jon Favreau membantah hubungannya dengan film pertama, meskipun trailernya sendiri mengatakan itu “dari dunia Jumanji.”) Favreau mengarahkan pemeran yang mencakup Josh Hutcherson muda dan Kristen Stewart saat mereka menemukannya Zatura permainan di rumah mereka, yang mirip dengan Jumanji, menjadi hidup saat mereka bermain. Namun, kali ini adalah petualangan luar angkasa, menggantikan monyet dan gajah dengan meteor dan alien.

Zatura dengan mudah menjadi pemain box office terburuk di Jumanji waralaba, mengelola hanya $64 juta dengan anggaran $65 juta (kira-kira anggaran yang sama dengan Jumanji, yang menghasilkan $262 juta 10 tahun sebelumnya). Tapi secara keseluruhan, ini film yang lebih baik. Efek khusus tetap yang terbaik, dan penceritaannya beroperasi pada tingkat yang lebih tinggi, menawarkan sensasi dan humor tanpa menjelajah ke wilayah yang kadang-kadang muram seperti yang dicoba oleh pendahulunya. Tidak ada Robin Williams, tetapi secara keseluruhan ini adalah pengalaman yang lebih menyenangkan untuk anak-anak – dan juga untuk orang dewasa.

2 Jumanji: Tingkat Berikutnya (2019)

Pemeran Jumanji: The Next Level berpose di poster
  • Tersedia untuk streaming di Starz dan DirecTV

Jumanji: Tingkat Selanjutnya mempertahankan semua elemen yang membuat franchise ini berhasil melakukan reboot tahun 2017 lebih baik daripada dua film aslinya: humor, naskah kreatif, dan pemeran yang memiliki chemistry asli. Sekuelnya diambil setahun setelahnya Selamat Datang di hutan, sebagai siswa sekolah menengah berencana untuk bertemu setahun setelah mereka lolos dari versi video game Jumanji (pada 2019, game bergaya N64 dianggap sebagai peninggalan). Dwayne “The Rock” Johnson, Kevin Hart, Jack Black, dan Karen Gillan semuanya kembali sebagai avatar permainan, tetapi dengan karakter yang berbeda di dalamnya: Black sekarang menjadi atlet SMA Fridge, Johnson sekarang menjadi Eddie Gilpin, karakter utama asli kakek Spencer (Danny DeVito), dan Hart kini menjadi teman lama Eddie Milo (Danny Glover).

Menyaksikan para pemeran memperluas jangkauan mereka lebih jauh adalah kegembiraan dalam sekuelnya, dan mereka terus menunjukkan chemistry yang mudah meskipun memainkan karakter yang sama sekali baru. Sutradara Jake Kasdan (Berjalan Keras) kembali dan memadukan perpaduan yang kuat antara humor dan aksi yang membuat perjalanan teater menjadi menghibur. Itu Jumanji sekuel benar-benar yang terbaik Jumanji film. Keseluruhan, Tingkat Selanjutnya lebih sama dari Selamat Datang di hutan – yang sama sekali bukan hal yang buruk, tetapi hanya membuat peringkatnya sulit di atas pendahulunya.

Terkait: Jumanji: Panduan Pemeran & Karakter Tingkat Berikutnya

1 Jumanji: Selamat Datang Di Hutan (2017)

Pemeran film
  • Tersedia untuk streaming di Hulu dan Fubo

Dirilis pada tahun 2017, Jumanji: Selamat Datang Di Hutan adalah hit besar yang muncul entah dari mana, meraup hampir satu miliar dolar di box office seluruh dunia. Dirilis 22 tahun setelah film aslinya, versi 2017 menampilkan empat siswa sekolah menengah yang dibawa ke dalam Jumanji video game saat mereka bertemu di tahanan. Begitu masuk, mereka diberi avatar yang berbenturan dengan kepribadian mereka; anak kutu buku menjadi penjelajah yang kuat tanpa kelemahan (Dwayne Johnson), atlet menjadi ahli zoologi pendek (Kevin Hart), gadis pemalu menjadi pejuang tangguh (Karen Gillan), dan gadis populer menjadi kartografer laki-laki yang kelebihan berat badan (Jack Black ).

Ini bisa menjadi sedikit lebih dari kesenangan sekali pakai, tetapi bakat yang terkumpul mengubahnya menjadi film yang jauh lebih baik daripada yang seharusnya. Pemerannya luar biasa, terutama Black, yang memberikan salah satu pertunjukan komedi terbaik dalam karirnya sebagai gadis sekolah menengah egois yang terjebak dalam tubuh pria. Johnson juga sangat baik dalam memainkan dork. Semuanya diikat dengan baik oleh sutradara Jake Kasdan, yang memadukan humor dan aksi dalam jumlah yang sesuai ke dalam paket yang sangat menghibur. Itu yang terbaik Jumanji film ada.

Film Jumanji Kelima Dikonfirmasi

Avatar video game dari Jumanji Welcome To The Jungle

Film keempat di Jumanji waralaba tayang di bioskop pada tahun 2019, tetapi itu tidak akan menjadi yang terakhir. Film kelima telah dikonfirmasi oleh produser Hiram Garcia. Garcia juga merupakan salah satu produser Disney Jelajah Hutan film yang juga dibintangi oleh Dwayne Johnson. Kapan berbicara dengan Collider tentang sekuel potensial untuk keduanya Jelajah Hutan dan Jumanji film, untuk menyenangkan para penggemar, Garcia membenarkan hal itu lagi Jumanji film akan di jalan.

Garcia menjelaskan, “Jumanji pasti akan terjadi”, tetapi menunggu lebih banyak berita tentang sekuel adalah hasil dari komitmen dari para kreatif yang terlibat. Secara khusus, Jake Kasdan, sutradara dan produser dari dua film terakhir Jumanji film, berkomitmen untuk proyek lain. Garcia menambahkan bahwa mereka, “punya banyak Jumanji percakapan”, dan “gambaran bagus tentang apa yang akan kami lakukan untuk film berikutnya”, Belum ada detail yang muncul tentang film berikutnya Jumanji film, tetapi jika rekam jejak waralaba merupakan indikasi, film kelima bisa menjadi yang terbaik Jumanji film.

Comment
Share:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

beli jitu https://167.71.217.241/ https://188.166.210.27/ https://103.253.147.8/ https://139.59.194.132/ https://152.42.192.54/ https://152.42.187.123/ https://188.166.196.248/ https://163.47.9.78/ https://157.230.245.144/ http://68.183.96.87/ http://147.182.210.122/ http://147.182.128.234/ http://167.172.1.184/ http://157.245.5.74/ http://139.59.217.59/ http://163.47.9.16/ http://144.126.251.215/ http://139.59.217.128/ http://103.186.0.254/ http://161.35.251.176/ http://157.245.29.71/ https://170.64.254.102/ https://www.markas303.ac.id/ https://www.markas303.or.id/ https://www.markas303.sch.id/ http://103.172.205.75/ http://103.245.38.119/ http://138.197.224.231/ http://138.197.224.231/

Ad