Farih.co.id
Home Programming 10 Mitos Pemrograman Umum Dibantah

10 Mitos Pemrograman Umum Dibantah

Ada banyak informasi tentang pemrograman online, merinci gaji yang menggiurkan, permintaan tinggi, sumber daya berharga, dan peluang pertumbuhan. Tetapi banyak yang masih ragu dengan jalur karier ini, sementara yang lain meninggalkannya setelah beberapa bulan.


Tentu saja, alasan utama untuk ini adalah beberapa kesalahpahaman yang mengaburkan pikiran para programmer, terutama para pemula. Industri pemrograman menjadi liar dengan pendapat menakutkan yang memicu ketakutan pada banyak pemula, tetapi kebanyakan adalah mitos dan kekeliruan. Kami akan menyanggah beberapa mitos ini dan memberi tahu Anda kebenaran yang sebenarnya.


1. Pemrograman Membutuhkan Gelar Sarjana

Karena sifat teknisnya, banyak yang salah menganggap Anda harus memiliki gelar sarjana terkait TI untuk menjadi pengembang. Namun, tidak demikian, karena beberapa programmer ahli tidak memiliki latar belakang pendidikan pemrograman.

Terlepas dari gelar yang Anda pilih, Anda dapat berkarir di bidang pengembangan apa pun yang Anda sukai. Dengan kursus pengkodean offline atau online yang tepat dan bimbingan yang memadai, Anda sedang menuju puncak.

Meskipun ini bukan persyaratan, pendidikan tetap berguna bagi pemrogram. Kami akan melihat ini secara mendalam nanti, jadi teruslah membaca.

2. Semua Programmer Harus Menyukai Matematika

Kalkulator hitam di dekat pulpen di atas kertas putih

Tidak masalah jika kalkulus atau geometri membuat Anda berkeringat; yang seharusnya tidak memengaruhi keterampilan pemrograman Anda. Tetapi mengapa ini merupakan mitos pemrograman yang umum?

Meskipun benar bahwa Anda tidak benar-benar membutuhkan matematika untuk menjadi pengembang, prinsip serupa mengatur keduanya. Proses analitis yang sama dalam pemecahan masalah dan sampai pada kesimpulan juga berlaku saat menulis program.

Meskipun Anda tidak akan memperoleh persamaan atau melakukan pengukuran apa pun, memiliki pola pikir logis akan membantu jika Anda ingin menulis kode yang bagus.

3. Pemrograman Rumit dan Hanya Cocok untuk Jenius

Ini adalah salah satu mitos pemrograman yang paling sering diceritakan. Akhir-akhir ini, beberapa pendatang baru di bidang teknologi melihat kode yang panjang dan rumit yang ditulis oleh pengembang top dan menyimpulkan bahwa pemrograman terlalu sulit.

Pemrograman bukanlah jalur karier yang paling mudah di bidang teknologi, tetapi ini bukan ilmu roket. Jadi selama Anda kuat dalam penalaran analitis dan logis dan siap untuk bekerja, Anda bisa menjadi seorang programmer.

Jangan biarkan terminologi membingungkan Anda ketika Anda seorang pemula. Kode profesional dapat mengintimidasi, tetapi Anda akan belajar menulis program yang sama mengesankannya seiring berjalannya waktu. Mulailah dengan dasar-dasarnya dan perlahan bangun jalan Anda menuju puncak.

4. AI Akan Segera Mengganti Pengembang

Seorang wanita dengan kode biner di wajahnya

Efek AI baru-baru ini di industri teknologi dan dunia pada umumnya tidak dapat disangkal. Sekarang, kita mendengar model yang dapat menulis kode sederhana, meningkat pesat. Tetapi apakah kemajuan AI akan berarti akhir dari pemrograman dan secara besar-besaran memengaruhi pengembang?

Tentu tidak. Keterampilan pengembangan sangat diperlukan agar AI berfungsi dengan tepat. Misalnya, pengembang bekerja sama dengan ilmuwan data untuk membuat, menguji, dan menerapkan model AI ini dan membantu memeliharanya.

Tentu saja, Anda harus terus meningkatkan keterampilan pengembangan Anda agar tetap relevan. Teknologi terus berkembang, dan penting untuk berkembang bersamanya.

5. Satu Bahasa Pemrograman Lebih Unggul dari Yang Lain

Sebagai programmer pemula, memilih bahasa untuk dipelajari adalah sebuah perjuangan. Pencarian Google yang sederhana menghasilkan berbagai pendapat, masing-masing menggembar-gemborkan manfaat dan kerugian dari banyak bahasa yang berbeda. Secara alami, Anda cenderung menyimpulkan bahwa bahasa dengan lebih sedikit kerugian lebih unggul, tetapi Anda salah.

Bahasa pemrograman berbeda dalam penggunaan dan kesesuaian. Karenanya, bahasa pilihan Anda akan bergantung pada jenis pemrograman Anda, tetapi ini tidak mengurangi nilai bahasa lain.

Misalnya, pengembang web lebih baik JavaScriptsementara pengembang Android belajar Kotlin. Selain penggunaan dan fungsionalitas, Anda perlu mempertimbangkan banyak faktor lain sebelum memilih bahasa. Bagaimanapun, mereka semua memiliki kepentingan yang sama.

Perhatikan bahwa ada bahasa pemrograman yang dapat membuat Anda menganggur karena kurangnya kepraktisan. Jadi, bahasa apa pun yang Anda pilih, pastikan itu masih relevan hingga saat ini.

6. Anda Harus Belajar Selama Berbulan-bulan Sebelum Anda Dapat Berlatih Secara Efisien

Keyakinan umum bahwa Anda harus belajar dan belajar selama berbulan-bulan sebelum Anda dapat berlatih adalah mitos pemrograman besar lainnya. Sebaliknya, tulis baris kode pertama Anda segera setelah pelajaran pertama Anda.

Menunggu hingga Anda selesai belajar sebelum menulis kode dan membuat proyek akan merugikan proses pembelajaran Anda. Ada banyak hal yang harus dipelajari dalam perjalanan pemrograman Anda, dan menjejalkan semantik tanpa mengetahui penerapan praktisnya tidak akan ada gunanya bagi Anda. Alih-alih, terapkan sedikit yang Anda pahami sambil jalan, dan Anda akan menjadi master sebelum Anda menyadarinya.

7. Pemrograman Membosankan dan Membutuhkan Waktu yang Panjang dan Membosankan

Pria frustrasi menggunakan macbook pro

Kecuali jika Anda memiliki keraguan tentang jam kerja standar 9-5, pekerjaan pemrograman tidak akan terlalu merepotkan. Pertama, peran teknologi terkenal dengan fleksibilitasnya. Ini berarti Anda dapat menegosiasikan jam kerja Anda di sebagian besar perusahaan selama Anda memenuhi tanggung jawab Anda.

Tetapi apakah pemrograman itu membosankan? Yah, itu tergantung pada suka, tidak suka, dan preferensi Anda. Tidak ada pendapat tunggal yang harus menentukan keyakinan Anda; alih-alih, jelajahi ruang tersebut sebelum memutuskan apakah itu cocok untuk Anda.

8. Coding Adalah Pemrograman

Yang ini mungkin mengejutkan Anda, tetapi pengkodean dan pemrograman memiliki arti tersendiri. Namun, terlepas dari perbedaannya, keduanya sering digunakan secara bergantian karena hubungan dekat mereka.

Pemrograman adalah seluruh proses instruksi sistem komputer menggunakan bahasa pemrograman tertentu. Ini mencakup algoritme, logika, kode, pemeliharaan umum perangkat lunak sistem, dan banyak lagi.

Di sisi lain, konsep pengkodean dan cara kerjanya melibatkan penulisan instruksi khusus komputer. Ini lebih spesifik untuk tugas dan menentukan apa yang dilakukan komputer, hingga tugas terkecil. Meskipun pengkodean adalah bagian utama, pemrograman mencakup ruang lingkup yang lebih besar.

9. Pemrograman Adalah Tentang Mempelajari Bahasa Pemrograman Saja

Anda harus memahami dasar-dasar pemrograman, bukan hanya bahasanya, untuk membangun proyek yang luar biasa dan mengembangkan sistem berskala besar.

Mempelajari banyak bahasa pemrograman tanpa memahami dasar-dasar pengkodean dan konsep pemrograman seperti mengemudi tanpa tujuan. Hanya masalah waktu sebelum Anda kehabisan bahan bakar, menyia-nyiakan sumber daya yang Anda miliki.

Sebaliknya, kualitas kode Anda yang akan menunjukkan keahlian Anda dalam pemrograman, bukan jumlah bahasa yang telah Anda pelajari.

10. Gelar Perguruan Tinggi Tidak Membantu Pemrogram

Tiga orang memegang ijazah.

Sebelumnya, kami menekankan bahwa gelar bukanlah kebutuhan yang ketat dalam pemrograman. Meskipun ini tetap benar, jika Anda sudah memiliki gelar atau sedang dalam proses memperolehnya, jangan anggap itu sia-sia.

Gelar ilmu komputer akan meningkatkan prospek Anda dan mempercepat Anda dalam dasar-dasar pemrograman. Selain itu, setiap kursus terkait TI, matematika, atau teknik melatih Anda dalam penalaran analitis dan logis, yang selalu diperlukan untuk pemrograman profesional.

Tentu saja, gelar juga meningkatkan resume Anda dan memberi Anda keunggulan dibandingkan pelamar tanpa gelar. Dengan demikian, manfaat memiliki gelar sarjana sebagai programmer menajiskan mitos ini.

Reorientasi Keyakinan Pemrograman Anda

Pemrograman mengalami pasang surut, dengan imbalan dan tantangan seperti setiap jalur karier lainnya. Namun, Anda tidak boleh membiarkan kejatuhan menghalangi Anda untuk mengejarnya.

Hapus mitos pemrograman apa pun yang Anda ketahui, pahami prinsip pemrograman yang solid, dan Anda siap untuk memulai perjalanan Anda.

Comment
Share:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

https://167.71.217.241/ https://188.166.210.27/ https://103.253.147.8/ https://139.59.194.132/ https://152.42.192.54/ https://152.42.187.123/ https://188.166.196.248/ https://163.47.9.78/ https://157.230.245.144/ http://68.183.96.87/ http://147.182.210.122/ http://147.182.128.234/ http://167.172.1.184/ http://157.245.5.74/ http://139.59.217.59/ http://163.47.9.16/ http://144.126.251.215/ http://139.59.217.128/ http://103.186.0.254/ http://161.35.251.176/ http://157.245.29.71/ https://170.64.254.102/ https://www.markas303.ac.id/ https://www.markas303.or.id/ https://www.markas303.sch.id/ http://103.172.205.75/ http://103.245.38.119/ http://138.197.224.231/ http://138.197.224.231/

Ad